Sabtu, 19 November 2011

Pacarnya si dia ?

kemaren saat pelajaran DKJ (desain keamanan jaringan) gue duduk di samping seorang cewek.
karena suntuk dengan pelajaran, guepun mulai ngobrol-ngobrol dengan dia.
gue : “woi”
dia : “apa ?”
gue : “ng,,gapapa”
dia : “jelas dah lu”
gue : “emm, apa kabar ?”
dia : “baik”
gue : “gimana ?”
dia : “hah ? gimana apanya ?”
gue : “maksud gue , gimana lo dah punya pacar ?”
dia : “ohhh”
gue : “dah punya lom ?”
dia : “udah terus kenapa emang ?”
gue : “ya gapapa sih”

entah ada angin apa, kenapa gue mesti tanya tentang dia dah punya pacar atau belom.

dia : “sumpah lo tuh aneh ya lam ?”
gue : “maksud lo apa ?”
dia : “You’re the strangest person in this school” *pake google translate
gue : “what makes you think like that ?” *pake google translate
dia : “pertanyaan lo yang kayak tai !”
gue : “hahhh”
dia : “okey , gue emang udah punya pacar”
gue : “anak sini apa anak luar ?”
dia : “anak sini”
gue : “terus-terus !!”
dia : “terus apa sih ckckck”
gue : “ak apa tkj !!?”
dia : “tkj”
gue : “tkj berapa !?” .
dia : “owww tkj berapa yaaa..??”
gue : “kasih tau dong !!!!”
dia : “cari tau sendiri dong! mana katanya detektif”

hening.

dia menantang gue untuk mencari tahu siapa pacar sebenarnya yang ada di sekolah ini. kalo gue berhasil mengetahui orangnya dia akan mengakui gue sebagai detektif.  oyeahh.
selama ini dia emang terkesan bodoamat setiap kali gue gaya sok detektif. apalagi pas gue lagi baca komik detektif conan, gila ajah gue di sangka baca komik hentai.

“gimana lo setuju ?” tantang dia.
“oke gue terima tantangan lo !!!!” mantap gue.

bel istirahat telah berbunyi. gue memulai penyelidikan ke kantin. “makan-makan” bude ketoprak sedang mempromosikan barang  dagangannya. gue yang kebetulan melintas di lapaknya langsung terpukau dan mendekat, berharap mendapat sesuatu dalam penyelidikan. bukannya sesuatu yang gue dapati tapi, gue malah kenyang!!! buahahahaha

setelah gue selesai dari lapaknya bude. gue masuk ke kelas 12 tkj 3 yang emang kelasnya paling dekat dengan kantin. disana gue ngobrol ngomongin manga bareng paksi’kecil, faksi’gede, doni dll. mereka-mereka ini emang hobi banget sama manga jepang, apalagi naruto..behhh..
sambil ngomongin manga gue juga lihat situasi buat menyelidiki siapa laki-laki misteriusnya si dia. di dalam obrolan terlihat jelas bahwa laki-laki misterius itu gak ada di antara paksi cs. gue menjauh dari paksi cs tapi, masih di 12 tkj 3.

kali ini gue mendekati temen-temen 12 tkj 3 yang lain, yang juga lagi pada ngumpul. di tengah obrolan yang kelihatannya seru itu. guepun muncul dan memulai topik  “eh lu tau gak? tadikan si dia mencret di kelas . hahaaa kocak banget” bohong gue sebagai pancingan. kerenkan ide gue. lantas mereka pada kaget dan mulai memberi komentar “gila ! terus kelas lu bau tai dong ? hahaaa”.

mereka pada ngakak seru denger cerita gue. tapi, ada satu orang yang gue yakini dialah orangnya. dia tampak linglung mendengar apa yang gue ceritakan dan reaksi kekhawatirannyapun muncul. ketika temen-temen yang lain pada ngakak bego, dia ketawanya terpaksa gak tega gitu.

“eh emang si dia tadi mencret di kelas ya ? hahaaa” salah seorang yang ngakak tadi bertanya pada cewek sekelas gue yang kebetulan juga lagi main di 12 tkj 3. “ah enggak, kata sapa lu” bantah cewek sekelas gue itu. “loh iya kan ?!?” perlahan tawanya yang bego itu reda. “kagag !!! kagag ada yang mencret !”. “loh kata si…” si bego itu menoleh kebelakang tempat semula dia dan temen-temennya ngakak. “eh si nyengir kemana !!!”. “loh perasaan dia tadi disini ??” kata temennya yang lain. “ya mana orangnya !!!!”. “mana ya ????”. “monyet, dia kabur !”.

mereka kebingungan nyari-nyari gue. sambil mengantongi satu nama, kini gue udah ada di tangga kelas 12 tkj 2. sebelum gue masuk ke kelas 12 tkj 2, gue merasa ada yang ngeliatin gue dari tadi. gue menoleh kesebrang dan …. Benar! si dia ngeliatin gue dari balik jendela kelas. gue terhenti dan memandang balik. gue nyengir ke arah kelas gue dari kelas 12 tkj 2. cengiran gue ini menandakan kalo gue menyadarinya. dia menatap dengan sangat waspada. pantas soalnya sebentar lagi gue bakal ngerobek identitas cowoknya itu. keren.

si dia yang merasa ketahuan oleh gue, langsung menyunggingkan senyum setannya dan perlahan lenyap dari jendela.

baru masuk 12 tkj 2, tiba-tiba.. ‘TTEEEEEEETTTTTTTTTTTTT!!!!!!!!!!!’ bel berbunyi. tampaknya 12 tkj 2 sama sekali gak ada hubungannya. guepun balik ke kelas.

suasana kelas sangat rame apalagi yang di pojokkan pada nyetel dangdut. guepun duduk di tempat asal gue. karena bete gue mulai menyetel mp3 di hape. di headset memainkan smooth criminal-nya Michael Jackson. lagi enjoynya mendengarkan musik. si dia sedang berduaan dengan cowok sekelas kita. musik yang sedang playing, langsung gue pause dan mencabut headset yang tertancap di telinga.

si cowok itu tampak asik menggombali si dia, diapun sama. tampaknya orang ini pantas juga di curigai sebagai orang yang gue maksud. “ciee-ciee” temen-temennya pada ngecakkin, dan kemungkinan ini bisa saja benar. tidak ! justru ini sebaliknya ! gue tau sekarang …  ZeHaHaHaHaHa !!!

guepun mendekati si dia yang sedang di gombalin. “eh salam awas-awas lu nganggu dia ajah” temennya ngusir gue. “ciee-cieee” temennya kompak. “eh lu ngapain sih !” bentak cowok tsb pada gue. “hayoloh salam, marah tuh a’anya” temennya manas-manasin si cowok. “woi cuy kemari !!!” temen sebangku si cowok memanggilnya. si cowok itupun pergi menghampiri temennya.

“oh jadi gini cara lu” gue mengelus-elus jenggot yang cuma ada beberapa helai doang.
“ma.maksud lo” dia sedikit panik.
“ya ! gue udah tau siapa cowok lu itu!”.
“sstttt!!!!!” dia memberi isyarat agar gue jangan bicara terlalu keras.
“jangan bicara di sini. kita pindah tempat” dia menarik tangan gue.
setelah pindah tempat, gue melanjutkannya lagi.
“lo dah tau siapa orangnya ?” tanyanya.
“iya”.
“siapa ?”.
“yang pasti dia bukan di kelas kita, apalagi tkj dua”.
“jadi ?”.
“yaps! dia ada tkj tiga !”.

raut mukanya langsung berubah derastis begitu gue mengucapkan tkj tiga. guepun tetap mantap menjelaskan hipotesa.
“terus ?”.
“wow berarti benar. hahaahaaa.!.ekhm lo mau gue sebut namanya ?”.
“ja.ja.jangan !!” dia agak takut.
“oke lu bisa liat itukan itu..” gue menunjuk papan tulis.
diapun melihat papan tulis.



“wow berarti benar . hahaahaaa.!.ekhm lo mau gue sebut namanya ?"

*papan tulis*                              
Desain Keamanan Jaringan
pengguna aplikasi
aplikasi yang tersedia dalam system jaringan suatu instansi dapat di gunakan setiap saat baik dari web eksternal maupun dari internal. hal ini dilakukan untuk mempermudah pengguna menggunakan aplikasi kapan saja di butuhkan.

“iya kenapa dengan tulisan itu ?”.
“eksternal kapan internal” mantap gue dengan tenang.
“a.a.apa !!!!?”dia kaget gak percaya.
“lu.lu.lu koq bisaaaa….” Dia masih gak percaya kalo gue berhasil tau siapa pacarnya.
tiba-tiba temennya dateng menghampiri si dia yang sedang menyimak pertunjukkan analisis gue.
“eh ada apa ?” Tanya temennya.
“i.i.itu ..” dia sambil menunjuk papan tulis.
“lu apain sih lam !”  temennya menyalahkan gue.
“eksternal kapan internal” kali ini gue serius tanpa cengiran.
temennya ini langsung pengo dan melihat isi papan tulis .
“e.eks..ter..nal… ka..pan…in..ter..nal” temennya mengeja kalimat gue di papan tulis.

*papan tulis*                             
Desain Keamanan Jaringan
pengguna aplikasi
aplikasi yang tersedia dalam system jaringan suatu instansi dapat di gunakan setiap saat baik dari web eksternal maupun dari internal . hal ini dilakukan untuk mempermudah pengguna menggunakan aplikasi kapan saja di butuhkan .

*inisial: huruf depan dari 3 kata itu

“kasihan juga ya, cowok yang tadi itu. dia Cuma jadi …”.
“lu gak ngerti lam !!!” bantah dia.
“gue ngerti koq ! justru ini demi dia” gue keren.
“udah cukup lam” temennya minta gue untuk berhenti.
guepun berpaling dan hendak meninggalkan mereka berdua.
“tunggu !” tahan temennya .
guepun menghentikan langkah gue.
“bagaimana lu bisa tau ?” Tanya temennya sambil membopong tubuh sahabatnya yang shock itu.
“de-tek-tif” gue mantap tanpa menoleh ke arah mereka .

keesokkan harinya. di depan kelas dia sedang sendirian menghadap lapangan sambil memangku kedua tangannya di pagar tembok. guepun mendekatinya.
“hai” sahut gue.
“eh elo” kaget dia.
“ups,sorry” gue minta maaf karena udah bikin dia kaget.
“gila. gue masih gak nyangka” kata dia dengan nada pelan.
“gak nyangka kenapa ?” Tanya gue.
“ya elu hebat aja bisa tau itu, ternyata lu emang detektif” senyum manis dia kearah gue.

diapun pergi. gue hanya tersenyum lepas. selang semenit dia pergi meninggalkan gue ,tiba-tiba temennya yang kemaren datang menghampiri gue.
“lam …” sapa temennya itu.
“apa”.
“lu masih inget gak waktu kelas dua dulu”.
“mmm,inget apaan ?”.
“waktu itu lu pdkt sama dia”.
guepun mengingat kembali dan emang iya sih waktu kelas dua gue emang pernah pdkt sama dia.
“oh ! iyaya gue inget , kenapa emang ?” gue agak malu-malu mengakuinya.
“sebenarnya dia seneng banget lam waktu itu, tapi ada sesuatu yang sangat dia sayangkan” perlahan-lahan suara orang ini pelan saat bilang ‘sangat di sayangkan’.
“apa emang?”.
“lu gak nembak dia”.
mendengar kalimat yang terakhir itu membuat gue gimanaaaaaaa gitu. pantes ajah pas gue Tanya “lu dah punya pacar lom ?” dia agak marah gitu.
“dan yang lebih menyakitkan lagi lam. lu tuh berhasil mengetahui siapa cowok dia yang sekarang. padahal gak ada seorangpun yang tau selain gue, dia, dan cowoknya itu”.
gue diem, temennya inipun lekas berpaling dan meninggalkan gue.
“oya ! yang membuat lu semangat menerima tantangannya itu karena lu sempat menyukainyakan ?”.

hening .

mungkin emang benar apa yang di katakan orang itu tadi. kenapa gue begitu bersemangatnya pengen tau hubungannya dia.
apa mungkin gue masih suka sama dia ?


hah. bodoh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com