Sabtu, 05 November 2011

gigiku !?


Sabtu ini libur. entah mengapa gigi gue masih aja sakit, emang akhir-akhir ini gigi gue sakit di karenakan segel yang udah gue tanam lepas di gigi (yang gue maksud segel itu tambelan, gigi gue emang bolong). udah lama juga sih gue enggak check-up masalah gigi, alhasil gigi yang gue tambel inipun tambelannya lepas dan menghasilkan lobang ozon di antero gigi gue. yang bolong cumen satu tapi, sakitnya kemana-mana. kalo masalah sakit kayaknya solid banget dah, jadi semua ikut merasakan padahal yang bermasalah Cuma satu. hmm


“sshhhh” gue mendesah kesakitan pagi-pagi. tiba-tiba nyokap lewat depan gue dan bertanya penuh kekhawatiran “kamu kenapa ?”. “ini gigi aku sakit” jawab gue, sok imut. “mana coba liat”. guepun mengangakan mulut di hadapannya. “yang mana sih lam ?” tanya nyokap sambil mencari gigi yang bermasalah itu. “hyang ingi” jawab gue dengan mulut menganga. “wah parah lam !” kaget nyokap melihat gigi yang bermasalah itu. “terus gimana dong ?” gue agak takut ketika nyokap bilang parah. “yaudah yu ke puskesmas” nyokap memberi solusi. gue diem sejenak memikirkan ucapan nyokap yang terakhir.
“hah ,ke puskesmas ?” gumam gue dalem hati. nyokap keheranan ngeliat anaknya yang sedang sakit gigi ini “kamu ngapain lagi bengong disitu, udah sono mandi !”.  “t.t.t.t.tapi bu ?” gue terbata-bata. “tapi apa !” nyokap agak kesel. “dokternya cantik gak ?” Tanya gue, bego.  “eRRrRRRR!!! Udah sono mandi !” nyokap nendang pantat gue.


setelah mandi kamipun lekas menuju puskesmas pamulang. sesampainya di puskesmas, nyokap langsung mengambilkan nomor urut pasien di loket sedangkan gue udah menunggu di depan ruang dokter gigi. “aku nomor berapa ?” Tanya gue. “kamu nomor lapan belas” jawab nyokap. “mana nih dokternya koq belum dateng ya?” gue sok banget. “udah kamu sabar ajah belum jam lapan” nyokap santai.

jam 8 teng ……

“bu udah jam lapan !” gue semangat.
“emm iyaya”.
“terus dokternya mana ?”.
“tau” nyokap cuek.
“erRRrrRR!! Gimana sih !” gue gedek.
nyokap lebih memilih diem dan mengobrol dengan ibu-ibu lain yang ada di sebelahnya, dari pada ngeladenin anaknya yang super ribet ini. tiba-tiba sesosok wanita muda dengan masker menutupi mulut dan hidungnya masuk keruangan tepat di depan gue menunggu. “bu,bu,bu itu dokternya ya ?” gue nyolek-nyolek nyokap yang lagi ngerumpi. “mungkin kali mas, saya enggak tau”. sejak kapan nyokap manggil gue mas ?. setelah membetulkan pandangan gue yang awalnya mentengin ruang dokter, kini beralih ke tempat gue nyolek-nyolek. “HAHH !!??? map bu maap !! hhe” gue salting ternyata yang gue colek-colek itu bukan nyokap, tapi ibu-ibu yang di sebelah kanan gue, sedangkan nyokap di sebelah kiri. ibu itu hanya tersenyum enteng melihat ada anak muda bego yang udah mengira dia sebagai ibunya. maap ya bu.


beberapa dokter cantik bermasker memasuki ruang dokter.
“nomor satu ! nomor dua !” salah seorang dokter menyembulkan kepalanya di sela-sela pintu macam anak kangguru yang bersembunyi di kantung perut ibunya. pasien-pasien yang di panggil langsung masuk ke ruang dokter. “ahh lama amat nomor lapan belas” gumam gue dalem hati.


“nomor empat belas! lima belas!” teriak dokter yang memanggil nomor urut pasien.
pasien no.15 masuk, sendangkan pasien no.14 belum masuk. “nomor empat belas ada enggak !!!” teriak tapi kali ini nyeremin. “enggak adaaaa” kompak pasien yang notabennya kebanyakkan ibu-ibu. “enam belas! tujuh belas!” kali ini dokternya beda yang manggilin pasien tapi, cantiknya gak kalah ama yang sebelumnya. pasien no.16 dan no.17 masuk, sesaat si dokter ingin menutup pintu dia melihat nyokap gue. dan tampaknya mereka sudah akrab. “eh ibu mau periksa juga !?” doker itu senyum tapi, senyumnya enggak keliatan karena memakai masker. “eh enggak ini anak saya” nyokap nyengir sambil nunjuk-nunjuk gue. gue ikutan nyengir.

ternyata itu dokter langganan nyokap.


“lapan belas ! Sembilan belas !” sekarang dokter yang nyeremin tadi yang manggil. guepun masuk bebarengan dengan si no.19. di ruangan ada tiga tempat buat meriksa gigi dan tiga dokter. dokter pertama, laki-laki,om-om sekitar 28thn. dia lagi meriksa si no.17 yang belum selesai. dokter kedua, cewek,cantik,tapi angker,sekitar 21thn, lagi kosong. dokter ketiga, cewek cantik, akrab dengan nyokap, sekitar 20thn, Lagi kosong.

si om-om lagi meriksa no.17, bagus deh gue juga males di layani laki-laki. si cagal(kita sebut aja, cantik galak) ama si cabi(cantik baik) sedang kosong. ahh mending gue di periksa sama si cabi ajah diakan cantik, baik lagi, lebih-lebih dia akrab ama nyokap. wawww! point lebih ini namanya! kali aja pas selesai di periksa, dia minta nomor hape gue. kYyYyYAAaAAA!!!!! ngarepsdotkom

guepun mendekati si cabi yang berada paling ujung. sedangkan si cagal di tengah, lalu si om-om paling dekat dengan pintu. tiba-tiba dengan cepatnya si bocah ingusan yang di ketahui sebagai no.19, mendahului gue dan dia langsung bebaring di tempat periksanya si cabi. si cabi sempat melihat gue yang di dahului bocah kampret itu, sepertinya dia emang pengen meriksa gue, tapi malah gue keduluan tuh bocah. (apa guenya ajah ya yang kege-eran ?) terpaksa deh gue di periksa si cagal .

nyokap(kiri) : “semoga kamu gak kenapa-napa nak”


“ayo sini tiduran” ajak cagal dengan nada biasa. gue tiduran di tempat si cagal memeriksa. “giginya mau di apain?” Tanya cagal. “ini di tambel” gue nahan cengiran coz muka gue dan mukanya si cagal berdekatan. “coba ‘aaaa’ ?” cagal meminta gue untuk mengangakan mulut. guepun menuruti permintaanya. sumpah gue enggak nahan banget! bukan enggak nahan di siksa si cagal, lagi pula gue belum di cabik-cabik. hehe. yang gue maksud enggak nahan itu lampu senternya gede banget mengarah ke gue dengan sinar yang lumayan terang untuk melihat lebih jelas kondisi gigi, jadi gue geli nyengir-nyengir gitu deh.

si cagal udah menguasai gigi-gigi gue dan dengan peralatan dokternya yang nyeremin, mulai mengotak-ngatik gigi gue yang bolong. saat itu gue enggak berani natap matanya yang jaraknya Cuma 3cm saking telitinya dia. sesibuknya dia mengotak-angatik gigi gue, gue merasa disitu terletak kasih sayang yang dia berikan pada pasiennya dan gue merasa dia sebenarnya adalah wanita yang lembut, mungkin tadi dia hanya emosi karena kesel pasien yang dia panggil tak kunjung datang. sesekali dia meminta gue untuk kumur-kumur.

“iyah kumur-kumur dulu” pintanya dengan nada mesra. “okedeh sayang aku kumur-kumur” kata gue dalem hati. pada kenyataannya gue langsung kumur-kumur tanpa memberikan sepatah kata. gue tiduran lagi, dan dia kembali memulai pemeriksaannya. dia yang awalnya kasar entah mengapa jadi lembut begini. “emm sakit gak ?” tanyanya, ekhm yang gue maksud itu bukan perasaan hati lho ? tapi, sakit apa enggak di periksa tadi. “ehmm lumayan , kamu meriksanya pelan-pelan ya sayang” kata gue dalem hati. kenyataannya “ehmm lumayan” singkat gue. gue kembali di mintainya kumur-kumur, dan gue menurutinya. “abis ini agak sedikit linu-linu” “apah ?” gue masih belum konek. “abis ini agak sedikit linu maksud saya” dia menerangkan lebih jelas sambil mempersiapkan alat yang di cocoli ramuan. “oh okeh deeh sayanggg” kata gue dalem hati. kenyataannya gue cumen ngangguk.

dia mulai menekan-nekan gigi gue yang bolong dan melakukan proses penambalan. dia tampak serius. sesekali gue melihat matanya dan matanya serem banget melotot tajam kearah gigi gue yang sedang di tambal. gue merasakan efeknya dan itu sakit banget! “EH KAMPRETT ELO GAK BISA PELAN-PELAN APAH !!!!” protes kenceng gue dalem hati. gue mencoba melakukan perlawanan dengan cara menggoyang-goyangkan kepala tapi, olehnya leher gue langsung di teken kenceng jadi gue susah bergerak. gue meringis sakit dalam hati dan sebelum gue memejamkan mata untuk menahan kesakitan, gue sempet kembali melihat matanya dan matanya makin serem dari sebelumnya! beberapa urat matanya muncul dan menunjukkan ekornya di mata bagian putih atau bagian dasar dari warna item atau apalah! gue enggak ngerti!!! seolah tatapannya itu mengatakan “MAMPUS LO !!!”.

“KYAAAAAAAA!!!!!!!” teriak gue dalem hati.

“yap udah selesai” si cagal melap keringat. “dari tadi kekk !!” gedek gue dalem hati. kenyataannya “oh udah selasai”. “oh iya kamu harus check-up tiga kali lagi ya” cagal mengingatkan. “what ? berarti tiga kali entu gue di periksa ama lo !!??” ogah gue dalem hati. kenyataannya “oh gitu ya berarti mesti kesini tiga kali lagi ya”. si cagal mengiyakan kata gue yang terakhir. guepun bangkit. si cagal sedang menulis seseuatu di memo sedangkan gue curi-curi pandang ngelirik si cabi. “ini kamu tukerin ke kasir dan minta obatnya” katanya sambil menyerahkan memo yang barusan iya tulis. padahal dalem hatinya “Eh bego nih elo tukerin ke kasir, minta obatnya kalo minum obat sekalian pake baygon”.

gue keluar dari ruangan dokter . “bu ini maksudnya apaan ?” Tanya gue pada nyokap sambil menunjukkan memo yang ditulis si cagal. “oh itu, yaudah kamu tukerin ajah noh di kasir” kata nyokap sambil menunjuk kearah kasir. guepun ke kasir dan menukar memo dengan obat dan membayar uang sebesar Rp15.000,- sebagai tebusan obat. setelah itu kamipun pulang.

di perjalanan pulang tiba-tiba ‘nyutttttt’ sialan efek linu-linu yang diakatakan si cagal muncul. ini membuat gue sulit untuk konsentrasi dalam menyetir. “salam kamu yang bener dong !!” protes nyokap yang mulai merasa gak aman di gonceng ama gue. akhirnya gue dan nyokap sampai dengan selamat di rumah sebelumnya hampir nabrak kotak amal yang ada di tengah jalan.

gue menceritakan apa yang di katakan si cagal tentang 3x lagi check-up. nyokap menjelaskan maksud si jagal yang emang harus 3x lagi gue mesti ketempat itu. gue protes karena 3x itu gue gak masuk sekolah.
kata nyokap dia akan memberi surat izin kepada pihak sekolah. gue bertanya pada nyokap ‘apakah dokternya bisa di ganti-ganti saat check-up ?’. nyokap bilang ‘bisa-bisa ajah’.

kesempatan di periksa si cabipun masih ada.


linu-linu

0 comments:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

SALAMINZAGHI ON INSTAGRAM