Sabtu, 12 November 2011

gigiku !? part 2

hari ini masuk sekolah, awalnya sih gue berharap bakal libur seperti halnya sabtu-sabtu kemaren. gue juga berharap kalo besok  itu adalah hari ulang tahunnya kepala sekolah, jadi kegiatan sekolah di liburkan untuk memperingati momen itu. hanya saja kemaren tidak ada pengumuman yang menyatakan bahwa hari ini libur ataupun pak kepsek ulang tahun.


kenapa gue menginginkan hari ini libur? semua itu di kerenakan gue harus check-up masalah gigi di puskesmas pamulang. yup! biar lebih enjoy bagi yang belum baca postingan gue sebelumnya yang gigiku !? mending baca dulu. coz ini lanjutannya.

“bu besok ibu temenin aku yah ke puskesmas” gue memulai pembicaraan selepas mahgrib. “besok kamukan sekolah gimana sih” nyokap mengingatkan. “kan aku harus check-up”. “oh iya ya”. akhirnya nyokap ingat bahwa seminggu yang lalu anaknya ini berkunjung ke puskesmas dan harus check-up 3x lagi. “kamu sendiri ajah ya kesananya”. “what !!??”. “iya kamu sendiri ajah ibu lagi sibuk nih”. “ahhhelahhhh temeninnnnnn” gue merengek kayak bocah. akhirnya nyokap nyerah dan mau nemenin gue besok ke puskesmas. sebenarnya gue bisa ajah pergi sendiri tapi, gue belum punya KTP jadi harus ada bimbingan orang tua. yaelahh kepuskesmas aja mesti pake KTP segala, emang puskesmas tempat hiburan malam apah(­­­ ­­­­­­­­⌐.⌐)

keesokkannya yaitu hari ini hari sabtu. nyokap sudah menulis surat izin untuk sekolah dan minitipkannya ke adek gue. setelah mandi, gue dan nyokap langsung let’s go ke puskesmas. sesampainya di puskesmas. gue udah duduk-duduk di depan ruang gigi sedangkan nyokap sedang mengambilkan nomor.

sambil menunggu dokter yang seperti biasa datengnya jam 8. gue mulai mewanti-wanti atau menganalisa siapa nanti yang bakal meriksa gue. si cagal (cantik galak) kah, si cabi (cantik baik) kah, ataukah om-om?. nyokap menghampiri gue yang sedang sok mikir dan memberikan nomor pasien yang barusan dia ambil di loket. “hmm nomor enam ya” gumam gue dalam hati sambil melihat kartu bertulisan G06.

setelah menunggu beberapa menit akhirnya jam 8 teng. terlihat si cabi mulai memasuki ruang gigi dan di ikuti beberapa dokter gigi lainnya termasuk si cagal. “nomor satu ! dua ! tiga !” teriak si cagal melalui mikrofon. si pasien no.1,2,3 memasuki ruangan. gue masih enjoy sampai akhirnya ada sesuatu yang membuat gue jadi takut.

“aaaaa!!!!” teriak anak kecil yang gue ketahui sebagai pasien no.2. gue yang mendengar itu cukup kaget dan takut abizz. gue gak bisa bayangin apa yang sedang di alami tuh bocah di  dalem ruangan. “papaaa!!!!” kali ini si no.2 teriak sambil nangis. “adek harus kuat dong” bokapnya menberi motivasi. ja.ja.jangan.jangan dia di periksa si jagal? ya ampunnn dia cuma anak kecil gal!! ingat dia masih bocah! dan dia masih punya masa depan yang layak!! tapi…kenapa kau lakukan itu !!!! lebaydotkom

“nomor empat! lima! enam!” si cagal kembali memanggil pasien selanjutnya. gue bebarengan dengan si no.4 dan no.5 memasuki ruang dokter. ternyata benar si no.2 di periksa si cagal, mereka belum selesai tampaknya. karna takut gue maksa nyokap buat nemenin ke dalem. “ibu mau periksa ya ?” tanya seorang dokter cewek yang lagi nganggur. “enggak dok ini anak saya” nyokap nyengir sambil nunjuk-nunjuk gue.
“eh tunggu…” si dokter mulai memperhatikan nyokap. “ibu…. Ibu rus ya ?”. “ehm , iya hehehe” nyokap mengiyakan sambil nyengir.

kelihatannya si dokter sangat akrab dengan nyokap.

“mari mas kesitu” si dokter menyuruh gue ke tempat pemeriksaan yang di tunjuknya. tanpa nasi bungkus, gue langsung ketempat yang dia maksud. “senderan ya mas” pintanya. sakelar senter dinyalakannya dan sinar yang di hasilkan senter tersebut menerangi muka gue. alhasil gue jadi geli-geli ge-er nyengir-nyengir gitu deh. si dokter yang melihat gue, radar-radar najis gitu.

“aaaaaa buka mulutnya mas”. guepun membuka mulut. peralatan kedokterannya mulai menjamah rongga-rongga mulut gue.

anjirr silo banget
“emm ibu anaknya laki semua yah bu” dokter memulai pembicaraan sambil ngotak-atik gigi gue.
“iyah dok ,ada cewek satu” balas nyokap. “emmm ini nomor yang ke berapa bu ?”. “nomor ke seratus ! puas lo” gue ikutan, cumen dalam hati. “oh ini yang ketiga dok” jawab nyokap.

sambil ngobrol dengan nyokap si dokter sesekali eh, beberapa kali deng, dia menyuruh gue kumur-kumur. “iyap mas kumur-kumur dulu” pintanya. gue langsung meraih gelas yang berisikan air dan memulai aksi kumur-kumur.

‘GLek-Glek-Glek…’ .
 “jangan di minum mas !!!!”.

sebego-begonya gue, air itu malah gue minum .
“yaahhh abis dok ?”.
“errrrrr!!” geram si dokter.
si dokter tampak sedang memencet sesuatu di tempat pemeriksaan dan langsung merebut gelas dari genggaman gue. ‘cusshhhh!!!’. wowWWW !!! canggih banget! ternyata dari tempat pemeriksaan itu ada kerannya dan pastinya bisa keluar air! guepun kembali kumur-kumur.

gue tiduran lagi dan di periksa kembali. nyokap kembali berbincang dengan si dokter. “emmmm..dok diakan kemaren udah periksa terus dia di suruh ikut perawatan tiga kali gituh, nah inikan udah yang kedua, emm itu gimana yah dok ?”. “oh iya bu, jadi emang harus tiga kali lagi”. “tapi diakan mesti sekolah dok, masa setiap sabtu dia gak masuk, diakan udah kelas tiga”. “ohh gitu yah bu”. “iya dok bentar lagi juga dia mau ujian”. “oh betul juga tuh bu, udah kelas tiga emang harus bener-bener” . “iya dok , emmmmmm.. bisa langsung ajah gak dok ?”. “la.la.langsung nih bu ???” si dokter kurang yakin. “iya dok langsung ajah !” nyokap meyakinkan.

gue enggak tau apa yang di maksud ‘langsung’ itu. entah mengapa pandangan si dokter tampak serius dan rasanya makin sakit ajah gigi gue di ‘krek-krek’ olehnya. guepun menggelinjang. “mas bisa diem dikit gak mas” pintanya yang kembali geram. dia mengambil satu alat yang bentuknya seperti bor tapi ini berukuran mini dan ternyata itu emang BOR!!! mampus gue!

“aaaaaaa” pintanya untuk segera mengangakan mulut. gue menurutinya lalu bor yang dia pegang mulai berputar kencang ‘ZEEERRRRRRRR!!!’. tidaaaaaakkkkkk!!! mati gue.  “tahan mas !!!” si dokter menekan lebih keras. sumpah ini udah kayak gali sumur. menurut gue pemeriksaan kali ini lebih buruk dari yang sebelumnya.

“mas bisa diem dikit gak mas”
*beberapa menit kemudian*

“iyap mas udah selesai” si dokter melepas maskerya. guepun bangkit dan jalan tergopoh-gopoh karena efek gali sumur masih terasa. “dok dia minum obat lagi gak ?” Tanya nyokap pada si dokter. “oh gak usah bu” jawab dokter sambil menulis sebuah memo. memo yang barusan di tulis si dokter di berikan ke gue dan seperti biasa gue langsung menukarinya ke loket kasir.

gue dan nyokap berpamitan dengan dokter-dokter di ruangan. kamipun berjalan menuju kasir dan menyerahkan memo amanatnya si dokter. si penjaga kasir meminta biaya perawatan sebesar Rp.20.000,-  tanpa ngutang gue langsung melunasi biaya yang dia minta. selesai urasan dengan kasir kami berjalan pelan menuju parkiran motor dan akhirnya pulang ke rumah.

di tengah perjalanan dengan gue bertanya-tanya pada nyokap. “bu tadi maksudnya apasih pakek langsung segala ?”. “oh itu perawatan extra, jadi tuh ngelongkapin yang dua kali lagi”. “ma.maksudnya ?” gue masih gak konek. “ituloh jadi besok-besokkannya lagi kamu gak usah dateng lagi ke tempat tadi”. mendengar itu gue sangat senang.“cihuyyy!! yeahh!!” teriak gue sambil ngelepas tangan dari stang motor.

‘PLAK!!’

“bego! kamu setir yang bener dong !” nyokap kaget karena motor yang di tumpanginya sempet oleng gara-gara kurang keseimbangan dan refleksnya itu dia ngejitak palak gue, untung gue pake helm kalo gak pake.. abis dah palak gue bopeng sebelah. haha..

“oh ya bu ..” .
“apa !!!” nyokap masih kesel .
“koq dokter-dokter di tempat tadi kenal banget yah sama ibu . malah akrab banget” .
“ibu kan sering periksa juga di situ” .
“tapi kok bisa sampe akrab banget” .
“oh sewaktu ibu berobat ……..” nyokap mulai mendongeng .
“ibu waktu itu pengen cabut gigi, pas pemeriksaan, si dokter yang ngelayani ibu itu gak kuat nyabut gigi ibu .. nah lantas dokter-dokter yang lain yang lagi pada meriksa langsung beralih pada ngerubunin ibu  .. dan keempat dokter itu rame-rame nyabut gigi ibu dan berhasil deh ke cabut” .


buset!!!?? gue gak habis pikir apa yang di ceritakannya barusan. gue yang penasaran seperti apa gigi-gigi nyokap itu, mulai menoleh ke belakang. “bu . mangap deh ??” pinta gue. “kamu bego ya! itu liatttt di depan ada kotak amal !!!!”.

HuWaaaaa!!!!!

1 komentar:

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com