New year’s eve at home dadan

Minggu, Januari 01, 2012

gue capek banget. gue abis tahun baruan di rumah dadan.
sore hari, gue kerumah dadan bareng dony. sesampainya di rumah dadan, yang dateng baru sedikit.
di antara yang baru dateng, gue gak nyangka banget ternyata dia juga dateng.
yup ! dia bukan siapa – siapa melainkan dia itu RIO ADITYA.

rio panggilan akrabnya. rio adalah temen kita di sekolah.
orangnya besar, tingginya sama kayak gue.
orangnya agak aneh, dan dia paling senior di angkatan kita (paling tua hehe).

“wah rio !” heboh gue yang baru dateng.
“wew.. ada elu yo !” dony ikutan heboh.
rio hanya senyum sumringah menanggapi gue dan dony.





kamipun bercakap – cakap di teras depan rumahnya dadan.
yang datang baru euis anak 11ipa dan hera anak kelas10 juga temennya yang gak gue kenal.

“dan si paksi belom dateng ?” kata gue pada dadan yang sedang menyapu teras.
“belum lam. tapi, dia udah dateng tadi ngenterin si euis” kata dadan sambil menyapu.

dadan sibuk dengan sapu – menyapunya. euis lagi smsan. dony juga lagi smsan. hera ngobrol berduaan dengan temennya. guepun ngobrol berduaan sama rio.

gue : “yo. gue kira lu gak dateng”
rio : “ini juga gue gak tau”
gue : “lah. koq gak tau ?”
rio : “awalnya gue cumen kesini maen doang”
gue : “maen doang ? lu dateng jam berapa emang ?”
rio : “jam dua”
gue : “buset. lama juga lu yo”

waktu kian berlalu. hingga adzan mahgrib berkumandang.

paksi udah dateng. selesainya sholat maghrib berjamaah. kami mulai mempersiapkan sesuatu yang di butuhkan untuk bakar – bakar rumah dadan ayam.
ketika semua sudah siap seperti bumbu – bumbu dan ayamnya. semua itu kita bawa ke teras depan.
“si. si pery sms ni” kata dony yang sedang memegang hapenya. “hah, dia sms apaan ?” tanya paksi.
“minta jemput dia”. “oh iya. yuk berangkat – berangkat !” samber dadan.

mereka bertiga bergegas menyamper pery yang memang ikut serta malam tahun baruan di rumah dadan. “lam lu gak mau ikut ?” tanya dony yang sudah duduk di jok belakang. “gak. gue disini aja”.
“yakin lu lam ? cewe semua lho”. “iyee. Nih ada rio” gue menepuk rio.
mereka bertiga akhirnya cabut ke rumah pery.

gue dan rio ngobrol – ngobrol di sofa. “kak salam. atun minta di jemput tuh” kata euis, memotong obrolan gue dengan rio. “emang udah dimane dia”. “udah di gaplek. katanya dia nunggu di parkiran McD. nih smsnya. euis menunjukkan smsnya dari atun. guepun bergegas ngejemput atun ke gaplek. jarak dari rumah dadan ke gaplek, tidak begitu jauh. setelah di beri tahu euis, kalo si atun itu bawa motor. akhirnya gue jalan kaki kesananya.
“lam mau kemana lu” sahut rio.
“ke gaplek dulu yo gue” kata gue yang udah berjalan sejauh 5 meter dari rumah dadan.
“gue ikut” rio bangkit dari sofa.
“jangan !” setengah teriak gue, menghentikan rio.
“kenapa ?”.
“udah lu di situ ajah”.

sekembalinya dari gaplek menjemput atun. “euis ?” kata atun. “atun ?” kata euis. “eeuuuiiissssss!!!”.
“aaattuuuuunnnnnn!!!”. mereka seperti dua orang sahabat yang lama terpisah dan akhirnya bertemu kembali melepas kangen. mereka berlari berbarengan dan akhirnya berpelukan.
gue sempet berfikir untuk melakukan hal yang sama pada rio. “rio ?” kata gue. “salam ?” kata rio.
“rrrrriiiiiiiioooooooo!!!”. “sssaaalllaaaammmmm!!!!”. tapi setelah di pikir – pikir, itu sama sekali gak keren. gue lebih terlihat seperti orang abis di gebukin massa , gara – gara makan Beef Bruschetta dan Chicken Fettuccine di Pizza Hut langsung kabur gak bayar. dan rio menyetopi aksi massa yang main hakim sendiri itu. kamipun berpelukkan. gak jelas banget ya. emang.

“mana segini doang yang dateng ?” tanya atun pada euis. “iya baru segini” jawab euis.
“si kak dony, kak dadan, kak paksi ?”. “dia lagi ngejemput temennya”.

gue kembali ngobrol –ngobrol dengan rio.
rio : “aduh laper nih lam gue”
gue “ “lu laper ? emang tadi belom makan”
rio : “belom”
suaraperutrio : “kRyuUKkkk!!”
rio : “noh kan gue laper”
gue : “i.i.iyaa ya”
suaraperutgue : “w0i Gu3 m451h l4p3r !!”
gue : “map yo .. perut gue emang alay”

akhirnya gue dan rio memutuskan keluar untuk cari makan. pilihan kita jatuh pada tukang nasi goreng yang ada di sebrang. “yo nasi goreng ajah yuk” gue mununjuk tempat nasi goreng. “ayuk”. sesampainya kita di tempat tukang nasi goreng. “bang nasi goreng dua” pesan rio pada si abang. pesananpun datang. tanpa pandang bulu (ngapain juga mandangin bulu) gue dan rio langsung melahap si abang nasi goreng itu. lagi enjoynya makan. si atun sms gue: ‘kak. si Zahra minta jemput’

guepun membalas smsnya : ‘gue lagi makan nih’
atun sms kagi : ‘oh yaudah gue ama euis jah yang jemput’
setelah selesai makan. gue dan rio kembali ke rumah dadan.
di teras hanya ada hera dan temennya. gak lama gue dan rio duduk di sofa. si atun, euis, Zahra dateng. “loh mana lagi nih orangnya” kata Zahra. si euispun menjelaskan pada Zahra.

paksi dan dony tiba. “lam. lam” sahut dony yang baru dateng. “ada apa don ?” gue menanggapinya. “siap – siap kita ke rumah pery” kata dony, datar. “ke rumah pery ? nah lu tadi kemana!” gue sedikit sewot. paksipun menjelaskan maksudnya dony. guepun akhirnya mau ikut ke rumah pery.

setelah melewati bunderan pamulang, gue ada di depan paksi, setengah ngebut.
“lam ! lam ! puter balik !” paksi dan dony berteriak. teriakkan mereka tidak begitu terdengar, karena berlawanan dengan angin dan suara bising kendaraan yang melalu lalang.
si paksipun membalap gue. dan tepat di depan gue, si paksi membelok di ikuti teriakkannya dony “muter balik lam !”. gue gak tau maksudnya apa mereka nyuruh gue untuk muter balik. guepun ikut muter balik. gue tancap gas mengejar paksi dan dony.
“kenapa don ! koq kita muter balik !” kata gue di tengah laju kendaraan.
“iya ! pery gak jadi ikut !” teriak dony.
“APA !”. kecebong kampret ! gondok gue dalem hati.

sesampainya kita di rumah dadan. paksi sewot. dony juga sewot. gue ikutan sewot.
“anjing” sewot paksi, sambil membanting masker mukanya ke sofa.
“ih.pery gitu ya.. nih,nih smsnya” sewot dony, sambil menunjukkan smsnya pery.
“kecebong kampret !”  sewot gue, gondok juga.
di rumah dadan sendiri nambah satu orang yang gak gue ketahui namanya siapa, katanya sih mantannya dadan. “eh si hera kemana!” kejut paksi yang tidak mendapati hera dan temennya. “tadi dia pulang” samber euis. “aduhh !” paksi menepuk jidatnya.
“lah kan kitakan belum makan. Koq malah pulang sih” kata gue sambil berdecak ‘ck.ck.ck’.
paksi juga ikutan berdecak ‘ck.ck.ck’ sambil geleng – geleng kepala.

guepun membuat kesimpulan kenapa hera dan temennya itu pulang. kesimpulannya adalah: ‘boring’.
jelas boring. pasalnya dari tadi mereka berdua ajah gak ikut ngobrol – ngobrol dengan yang lain.
“nah si Zahra kemana juga ?” tanya gue yang ternyata si Zahra ngilang juga.
“dia mah pasang muka doang” manyun euis.

kitapun mulai memanggang si ayam. saat membakar arang, tangan gue kena api dan saat itu juga di ikuti tawaan anak – anak sambil beseru ‘mampus’ + ‘sukurin’=’mangenak’. arang berhasil membara. beberapa bagian ayam di letakkan di atas panggangan. suasananya sangat seru dan asik. sampai ketika si atun mau pamit.
“loh koq cepet amat tun” heran gue yang melihat atun siap – siap mau pulang.
“iya nih kak .. soalnya tadi atun ijin sama mamah Cuma sampai jam lapan”.
gue melihat jam di hape, dan menunjukkan jam 20.13WIB . “ini udah lewat jam lapan tun”.
“iya makanya. Yaudah kak. Takut macet juga di jalan nanti” . “jangan dulu !” gue mencegah atun.
“kenapa kak” tanya atun. “kita makan dulu”.
gue merayu atun untuk makan dulu, tapinya si atun menolak. dan diapun pulang.

akhirnya semua ayam berhasil matang walau ada beberapa yang gosong.
“woi , makan yuk ! makan !” seru dadan yang sudah menggelar karpet di teras untuk makan bersama.
kitapun beramai – ramai menggiring si ayam panggang ke tengah – tengah kampret karpet.
“mau kemana dan” tanya rio yang melihat dadan memakai jaket.
“mau ngejemput pery” dadan menarik resleting jaketnya hingga menutupi badannya “si. Ikut gue yuk kerumah pery” ajak dadan pada paksi. “hah !!? kerumah pery lagi” manyun paksi “ogah ah !”.
“si. Si. Si. Ayolah …” rayu dadan. si paksi masih bersikeras. mungkin si paksi masih gondok gara – gara tadi dia udah mau sampe ke rumah pery, eh perynya malah gak jadi, dan sekarang malah jadi.
akhirnya si dadan ngajak si dony.

kami berlima (gue,paksi,rio,euis,mantannyadadan) mulai menyantap si ayam yang ada di tengah kampret karpet. “ayolah ..sikat” seru paksi untuk segera beramai – ramai menggerogoti si ayam.
“yowes abisinlah” gue mempersilahkan. “abisin – abisin .. lo makan juga lah” semprot paksi.
“gue udah makan si” kata gue. “tolol ! makan dimana lo!” paksi sedikit kaget yang mengetahui gue udah makan. “di depan si .. hehee” nyengir gue. “ama siapa ?” . “ama tuh orang” gue nunjuk rio. si riopun nyengir. “aturan mah jangan makan dulu..”.


Paksi : "gue lagi laper ni , plis ! jangan ajak ngomong gue"

gue emang masih kenyang. sedangkan si rio dengan napsu gajahnya langsung ikut melumat si ayam.
paksi merayu euis untuk makan, si euis hanya bisa ketawa – ketawa kecil dan akhirnya makan dengan mantannyadadan. lama berselang, dony, dadan, pery, datang dan ikutan makan. gue juga ikutan makan akhirnya.

yang lakinya pada kenyang. yang ceweknya minta pulang.
euis pulang di antar paksi, sedangkan mantannyadadan di antar oleh dadan.
sekembalinya mereka pulang. si dadan ngajakkin kita ke komplek M.A untuk liat kembang api.
kamipun beramai – ramai kesana. dan tepat di lapangan komplek M.A kita melewati detik tahun baru 2012. petasan – petasan meledak di udara. terompet – terompet berbunyi menyerukan pergantian tahun. dan semuanya menjadi indah pada malam itu.

Pery,Dony,Gue,Dadan,Paksi,Rio(fotographer)

dadan bertanya pada kita – kita “mau kemana lagi nih”.
“ke villa dago ajah” usul pery. “yakin lu per” kata gue. perypun mengangguk.
kita semua ke villa dago akhirnya. melihat si paksi yang ngebut, gue juga ikutan ngebut, di susul oleh dadan yang juga ikutan ngebut. berasa geng motor abiz.
sesampainya di villa dago, ternyata bener. emang banyak geng – geng motor disitu.
kita sempet di tantangin sama mereka dengan cara ngegeber – geber motornya di depan kita.
tapi, kitanya gak menanggapi mereka. setelah puas kebut – kebutan kamipun kembali ke rumah dadan. “dan masuk lagi gak” kata neneknya dadan yang ingin mengkunci rumah dari dalam.
dadan bertanya pada kita –kita mau tidur diluar apa didalam. karena belum ngantuk walau jam sudah menunjukkan 01.03 WIB 01-01-2012 , kita sepakat untuk tidur diluar.

ditememani kopi Good Day Cappuccino. kita mulai share satu sama lain.
topik yang paling enjoy untuk anak seumuran kita adalah HANTU alias SETAN.
paksi bercerita tentang setan yang ada di rumahnya. dia bercerita, saat itu malem – malem sekitar jam1an, paksi sedang asik online sambil nonton tv. bokap – nyokap serta adeknya udah pada tidur.
tiba –tiba dari arah belakang rumah, ada bunyi suara orang sedang menyangkul! paksi mulai was – was. suara volume tv sudah di atur paling kecil tapi, bunyi suara orang mencangkul begitu jelas. “anjirr apaan tuh” kata paksi dalem hati. ’ihihihiihihahaaa’ terdengar suara cekikikan. paksi makin takut.
paksi langsung rebahan di kasur dan pura – pura tidur. paksi jadi dag’dig’dug. dan akhirnya dia tidur beneran. bagi paksi itu horror abis.

lanjut. kali ini gue yang berkesempatan untuk bercerita. kira – kira waktu itu kejadiannya pas gue masih kelas1SMK. sekitar jam2malem gue bangun dari tidur, posisi gue miring kesebelah kanan. gue gak langsung bangkit karena gue menyadari ada SESUATU, oke ini bukan syahrini yah,..
gue mendengar ada suara langkah telapak kaki, dari luar rumah menembus masuk sampai ke TEMPAT TIDUR GUE! mampus. apaan tuh!. gue diem, karena takut, gue memutuskan untuk sebisanya pura – pura tidur. SESUATU itu duduk tepat di bagian atas bantalan gue. harusnya gue takut, eh tapi, gue malah pengen ketawa.  sekuat tenaga gue mencoba nahan untuk tidak ketawa. gak tau alasannya apa, gue emang pengen ketawa, padahal itu asli HORROR banget!. SESUATU itu mulai mengelus – elus tubuh gue, tepatnya rambut dan muka gue. gue sedikit membuka mata dan ITUNYA KELIHATAN ! lengan bajunya berwarna HITAM. belaiannya mesrah banget. dan itu yang membuat gue SEMAKIN TAKUT! jari – jarinya begitu kasar. kira – kira gue di gituin hampir seJAMan. lama – kelamaan SESUATU itu berhenti dan dia bangkit lalu pergi. keesokkan harinya gue bercerita pada bokap dan nyokap serta keluarga gue. nyokap paling sewot dan menyarankan gue kalo sebelum tidur harus baca doa, seterusnyapun sebelum gue tidur, gue selalu baca doa.

temen – temen yang mendengar cerita gue ini menanggapinya heboh. setan macam apa itu? gue juga gak tau.

kemudian dony bercerita tentang perjalanannya ketika dia pulang dari sekolah. saat itu dony masih kelas1SMK, dan masih awal – awalnya masuk sekolah. dia pulang sekolah ketika itu sudah mahgrib (iya gue juga gak tau tuh anak, kenapa bisa pulang ampe mahgrib, kemana bae lu don) katanya saat itu dia tidak sendirian, dia bersama dahlia anak akuntansi yang sekaligus juga temennya di SMP.
begonya kenapa mereka pulang harus lewat saidin yang nembus ke bambu apus, padahal lewat sasak lebih ramai. oke kita tidak bisa menyalahkan dony yang saat itu masih polos – polosnya.
di tanjakkan yang menghubungkan saidin dan bambu apus, mulai terasa sesuatu yang membuat bulu kuduk merinding. suasan gelap, dan di sekeliling tanjakkan itu, isinya pohon bambu semua!
karena takut, dahlia menundukkan pandangannya ke bawah dan memegangi tangannya dony kuat – kuat. karena tak ingin terlihat kecut di mata dahlia, jadilah dony berlagak sok cool menghadapi situasi ini. angin bertiup kencang, membuat daun – daun jatuh berguguran, seakan memberi kesan horror yang rasanya ingin pipis di celana. langkah dony makin berat, pasalnya dony sudah menyadari kalo dia dan dahlia sedang diliatin oleh makhluk yang mereka yakini bukanlah manusia. dony gak berani nengok, apalagi dahlia. jika dony nengok, maka habislah mereka berdua.

temen – temen yang menanggapi cerita ini cukup menggidik dan membuat suasana semakin asoy untuk menyerumput secangkir Good Day Cappuccino. gue sendiri membenarkan ceritanya dony. jadi emang bener, kata temen SD gue yang tinggal tidak jauh dari tempat itu.
katanya dulu pernah ada taksi nyunsruk ke sungai, setelah terjun melewati tanjakkan itu.

lama kemudian. Good Day Cappuccinopun habis. di susul oleh dony yang tertidur paling duluan, lalu di ikuti oleh dadan, dan rio. yang masih belum tidur tinggal kita bertiga. gue, paksi, dan pery.
cerita – cerita, si paksi malah kebelet pengen pipis. sambil berdesah paksi berkata “anjir .. kebelet gue”. “kencing sono” gue menunjuk rerumputan. “gila lu . ogah ah.,” paksi terus meremas selangkangannya.
“nih, si, disini ajah” kata pery sambil menyodorkan botol mizone yang kosong.
“kampret!” tampol paksi pada si botol mizone itu. “loh koq gue juga pengen kencing yah” entah kenapa gue juga pengen kencing. “waduh gue juga lagi” samber pery yang menggasak – gasak celananya. “gimana dong nih..ahhh!!” paksi makin tersiksa. saat itu juga gue dan pery berbarengan melirik si botol mizone yang sedang berdiri tegak itu.
paksi yang melihat gue dan pery langsung berseru “idih najong lo pada”. “terserah lo, dari pada kencing di tahan – tahan. malah bikin penyakit” kata pery. “i.i.yadeh” pasrah paksi.

dengan seksama kita bertiga mefokuskan pandangan ke si botol mizone yang kurang beruntung itu.
pery menjulurkan lidahnya dan mengoper pandangannya ke arah gue. gue mendapati pandangan pery dan mengoper pandangan itu ke paksi sambil manggut – manggut alis. paksi yang menerima pandangan gue, langsung memasang muka najong lalu sesaat kemudian dia pasrah.

gila! kita bertiga seakan siap ingin menggauli sebotol mizone tak berdosa itu. kita bertiga masih saling bertukar pandang. pery mendapat giliran pertama.
“STOP ! HENTIKAN ITU !” teriak paksi, tiba – tiba. pery yang telah menurunkan resletingnya, langsung menatap tajam paksi. “hehh kenapa ?” pery terlihat konyol.
“jangan per ! jangan !” paksi mencoba menghentikan niat bejat si pery. “elu kenapa sih si ?” gue memiringkan kepala. poninya paksi pada turun, matanya sedikit terlihat, paksi emosi.
paksi mengepalkan tangannya. gue memprediksi apa yang bakal terjadi selanjutnya, mereka bakal bertarung!.

sedikit catatan : pery itu suka ikut – ikut tawuran di sekolah, pastinya dia ada pengalaman dalam berkelahi, apalagi pas dia hampir mampus di gebukkin anak STM hehee .
sedangkan paksi itu pencinta manga japan , dia suka banget ama naruto, tidak menutup kemungkinan kalo di kamar mandi, dia selalu berlatih jurus. nama jurusnya Harem No Jutsu . heheee

pery dan paksi saling melotot. gue gak tau, kenapa si paksi bisa berubah pikiran.
tapi, apa yang coba paksi lakukan ada sedikitbenernya juga. enak gitu sebotol rame – rame ?
gue mendukung paksi, dengan cara sms ketik REG<spasi>PAKSI kirim ke : 6288.
gue merebut botol dari cengkraman pery dan langsung membuangnya jauh – jauh.
“lam !” pery meraih kerah baju gue “kenapa lo lakukan itu !”.
“per ! harusnya lo mikir dong ! mikir !” gue sambil menunjuk kepala. nafas pery tidak teratur.
“eh per. lo tau gak !? enak gitu sebotol rame – rame !? enak gak ?? ENAK GAK !??” semprot gue di depan muka pery. pery melapaskan tangannya dari kerah baju gue.
pery diem sebentar dan berfikir. lalu dia bilang dengan muka oon “eh. iyaya”.

akhirnya kita tidak jadi menggauli si botol mizone itu. kita bertiga ketawa – ketawa, cumen gara – gara botol mizone, kita hampir berantem. “eh jadi gimana nih .. masih pada kebelet kencingkan ?” kata pery sambil nunjuk – nunjuk gue dan paksi. “iyalah” kata gue dan paksi, hampir berbarengan.
“udah noh di sono ajah” gue menunjuk rerumputan. pery dan paksi langsung bergerak, gue mengikuti dari belakang.

“udah disini ajah” pery menuurunkan resletingnya. “yakin lu per” paksi agak ragu. “udah si. siapa sih yang mau liat” gue menghapus keraguan paksi. “oh oke deh”. kamipun dengan biadabnya kencing di teras halaman rumah dadan.




“lam.lam.lam” sahut pery. “ape” gue masih enjoy meluncur(baca : kencing).  “lam itu – itu !” pery nepuk – nepuk punggung gue. “eh jangan pegang – pegang ! tangan lo najis tau !” sewot gue. “iya lam . itu !” samber paksi. “apaan sih lo pada !”. paksi menunjuk ke depan dan… ADA ORANG NAIK MOTOR KE ARAH KITA , SEDANGKAN KITA MASIH ASYIK MELUNCUR.
kita gelagapan. “mampus” kata gue pelan, menantikan detik – detik kita bakalan ketahuan dan di giring ke rumah pak RT, kerena di anggap sebagai anak – anak  kurang ajar.
“waduh keliatan gak ya ni” panik pery. sedangkan si pengendara motor itu sudah hampir dekat dengan kita. “nunduk !” seru paks . gue dan pery langsung mengikuti instruksi paksi dan langsung nunduk. lalu, motor itu lewat. kitapun berhasil gak ketauan dan gak jadi di giring kerumah pak RT. “hampir ajah” gue mengelus dada. “iya udah yu. mendingan kita cepet – cepet balik lagi, takut yang lain pada ngeliat” kata paksi. kita bertiga langsung bangkit, menaikkan resleting dan kembali ke tempat temen –temen yang lagi pada molor.
temen – temen yang lain tidur dengan pulasnya, sedangkan kami bertiga tidak tidur semalaman.

adzan subuh berkumandang. kakeknya dadan keluar rumah, hendak pergi ke masjid untuk solat subuh.
“eh.. kok pada diluar ? didalem ajah.. aduh dadan gimana sih” kata si kakek sambil berdecak – decak.
gue, pery, dan paksi cuma bisa cengar – cengir menanggapi si kakek.
si dony bangun, di susul oleh dadan. sementara rio masih ngorok, lalu pery membangunkannya.
kamipun melaksanakan solat subuh berjamaah.

setelah selesai solat. “eh ke ut(universitas terbuka) yuk” ajak dadan, dengan mata masih belekkan.
kita semua menyutujui ajakkan dadan itu. di ut kita foto – foto.




Al4Y L4h 53BeLuM AL4Y 1tU D1 L4rAnG

itu pantatku, mana pantatmu ?


gue gak tau mereka saling mencintai atau tidak


berikut video goblok yang sempat di rekam oleh dadan :

setelah itu gue dan dony pulang bareng, dan sesampainya dirumah gue tepar.
oya, bagi gue sendiri tahun 2012 ini bakalan jadi saksi, mau jadi apa gue setelah lulus sekolah nanti.

met tahun baru semua, semoga apa yang di harapkan di tahun ini bisa tercapai.


amiin !

4 komentar:

  1. Paksi D'Freshmaker14 Januari 2012 23.28

    asik,, kren bgt lam hahaha,, mantap haha

    BalasHapus
  2. gila lu ka haha
    stress bacanya beginian
    :#

    BalasHapus
  3. ga jelas dah video nya haha

    BalasHapus
  4. videonys ga jelas banget dah
    haha

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

Diberdayakan oleh Blogger.