Rabu, 22 Februari 2012

Srigala Malam

Apa sih yang kalian lakukan jika tidak ada guru di kelas?. Keluar kelas?. Jajan ke kantin?. Mampir ke masjid, terus tiduran bukannya sholat?. Nongkrong di toilet?. Pacaran di kelas (ini bagi yang punya pacar sekelas)?. Ngomongin orang alias ngegosip?. Nyetel musik kenceng-kenceng?. Boker di atas meja? Ehmm, semoga gak ada yang begitu. Nah gimana kalo tidur di kelas???

Yang terakhir itu yang mau sedikit gue bahas di postingan kali ini, yaitu tidur. Iyeee TIDUR DI KELAS. Sebut saja dia Beno. Beno adalah temen sekelas gue. Dia orangnya biasa, jenis kelaminnya cowok, jarang ada yang bilang dia ganteng, pecinta musik keras, kalo minjem duit balikinnya taun depan (ini gue di kasih tau temennya, buat jaga-jaga), dan dia orangnya lebih gaul dari gue

Akhir-akhir ini.. Eh larat deng. Tiap hari malah hehehe. Yaudah akhir-akhir ini ajalah biar keliatannya gak sering-sering banget hehehe. Okeh! akhir-akhir ini si Beno ketiduran di kelas. Mungkin bagi kalian itu wajar. Nahh ini si beno udah gak wajar banget. Baru bel jam pertama masuk, si kebo ini langsung molor. Guru-guru yang lain sudah mulai resah dengan tingkahnya Beno yang setiap bangun, iler bertebaran kemana-mana. Mukanya Beno udah di coret-coret pakek spidol, di siram air, di tabok, tapi masih ajah belum jera. Belum aja nih anak di siram bensin hehehe.
Mungkin kalo di kampung, Beno sudah di cap sebagai sampah masyarakat. Nah kalo di kelas dia di cap sebagai tai cicek Gayus. Gak tau kenapa, dia di cap sebagai Gayus, gue sih pengennya sempaknya Gayus hehehe. Tapi Beno tidak mempedulikan olokkan teman-temannya. Gue jadi penasaran, kenapa sih Beno baru nyampe sekolah langsung molor. Apa dia belajar ampe pagi, sampe-sampe waktu tidurnya dia habiskan di sekolah. Ahh gak mungkin.

Gue mulai mencari tau. Kebetulan Beno duduk sendirian, guepun bergegas pindah tempat duduk ke sebelahnya. Sempet curiga juga sih, kenapa gak ada yang mau duduk sama Beno. Apa jangan-jangan setiap Beno menguap, dari mulutnya keluar aroma sepiteng atau apa gitu hehehe. Ahh itu gak mungkin, bahaya banget, gue cepet-cepet buang pikiran itu. “Ben, gue duduk ama lo ya ?” kata gue sambil memundurkan bangku yang ada di sebelahnya Beno. “yaudah duduk ajah.hoaaam” Beno menguap. Pas Beno menguap, gue hampir hilang kesadaran. Ternyata bener, aroma sepiteng ehehehe. Kitapun bersama-sama menyimak pelajaran yang dibawakan oleh ibu guru.

Di tengah pelajaran. “Lam.Lam” bisik Dela dari depan. “apaan Del ?” gue mengangkat alis. “itu Lam” Dela nunjuk ke samping gue, Beno. “bujuk si Beno tidur !” kaget gue dengan suara pelan. “stop Lam ! jangan di bangunin !” Dela memperingatkan gue yang mau ngebangunin beno. Guepun nurut dan bilang “terus gimana nih”. Dela mencolek Feby temen sebangkunya, dan memberi isyarat kepada Feby untuk melapor ke ibu guru. “Bu.Bu.!” sahut Feby sambil melambai ke ibu guru dengan hati-hati. Ibu guru langsung bergegas ke mejanya Feby. “iya Feb ??” tanya Ibu guru. “ssttt! itu tuh Bu” Feby nunjuk-nunjuk beno. Ibu guru menarik nafas dan geleng-geleng kepala, mendapati ada anak muridnya yang asik molor di jam pelajarannya. Ibu guru bersiap membuka tutup spidol dengan pelan-pelan. Disini gayanya ibu guru persis kayak samurai yang siap menebas lawannya. Spidol itu di tegakkan kelangit-langit dengan dua tangan. Gue ngeliat ujung spidol kayak ada pantulan cahaya gitu, terus gue ngeliat matanya Ibu guru. Gile putih semua! ett dikira setan hehehehee canda Bu. Matanya Ibu guru jadi serem, tatapannya mantap dan … SroOoTtT.. Mukanya Beno di coret-coret.

ilernya nge-jiplak di buku
“ngg..” masih terkantuk-kantuk, Beno pun sadar. “woooooo !!!!” Sekelas menyoraki Beno. “kampret” gumam pelan Beno, sambil melap pipinya. “udah sono cuci muka dulu !” gue nepuk-nepuk Beno. Benopun langsung ngibrit ke toilet. “Beno..Beno..ckck” decak Bu guru sambil geleng kepala.

Beno udah balik lagi. “woii semangat dong ! masih pagi kali” tegas gue sambil nonjok pelan bahunya. “iyeh gue ngantuk nih sumpah” Beno mengucek-ngucek matanya. Ibu guru keluar kelas, jam pelajaran pertama telah usai, berlanjut ke jam pelajaran ke 2. Sambil menunggu pak guru datang, guepun bertanya-tanya pada Beno. “Ben..”  kata gue. “apa Lam” tanggap beno. “lu kok kalo di kelas tidur mulu kenapa ?” tanya gue. “gue ngantuk lam” jawab Beno. “emang semalem lu gak tidur ??” tanya lagi gue. “tidurlah” jawab Beno. “jam ?”. “dua”. Gue pengen nanya lagi, cumen pak guru udah masuk kelas. Gue sempet aneh juga. Kok gurunya ini sih !?. Iya, dialah guru yang dikenal dengan sebutan pak Jupri. Gue gak tau nama aslinya siapa, yang gue tau dia guru PPL dari UIN. “okeh anak-anak buka halaman 37, coba kerjakan, jangan berisik ya” kata pak Jupri dengan logat jawanya.

“Lam, Lam” panggil Putri. “apa Put ?” kata gue. “minjem pulpen lu dong” pinta Putri. “yah put gue punya satu doang” gue menunjukkan pulpen yang ada di tangan. “ahh pinjem dulu !” Putri merebut pulpen yang ada di genggaman gue. “yahh” gue pasrah, merelakan pulpen satu-satunya itu. Tiba-tiba.. “eh bego, mau ajah lu” kata Beno yang lagi nulis. “maksud lu Ben ?” tanya gue. Dengan cool Beno bilang “iyeh, lu bego ..”. Sebenernya kalo mau main pinter-pinteran, gue lebih pinter dari si Beno, kenapa ye si Beno ngatain gue bego. “ehmm, maksud gue lu bego ajah, lu tuh polos lam” beno nunjuk-nunjuk sotoy pakek pulpennya “elu tuh harus jadi srigala malam, bukan srigala subuh”. “srigala malam? srigala subuh? apaan tuh ben” gue sedikit gak ngerti apa yang Beno maksud. “iyeh srigala malam itu, srigala yang buas yang berani menerkam mangsanya. srigala yang tak takut oleh siapa pun, itulah srigala malam” beno mengambil nafas dan kembali melanjutkan. “nah kalo srigala subuh itu, srigala lemah, pemalas, srigala cemen yang kerjanya tidur mulu”. Gue pikir srigala subuh, srigala yang rajin sholat subuh. “elu dong, srigala subuh” gue nunjuk Beno. “i.iya juga sih..” Beno garuk kepala. “yaudah, sekarang lu ambil tuh pulpen lu yang ama si Putri” Beno menepuk gue agar segera bangkit.

Gue ke mejanya Putri. “Put..” kata gue. “apaan sih !!” ketus Putri, merasa terganggu akan kehadiran gue. “pulpen gue”. “ahhhh tar dulu !!!”. Kata-kata si beno yang tadi dia ucapkan, kini kembali bersuara di pikiran gue. “elu tuh harus jadi srigala malam”. Dengan cepat gue merebut pulpen yang ada di tangannya Putri. “Salaaaaaaammmmm !!!” teriak putri sambil meremek-remekkan kertas hingga menjadi bola. Gue buru-buru kabur ke tempat duduk gue. “rasakan iniiii !!!” putri melempar bola kertas itu ke arah gue. Guepun nunduk dan berhasil menghindar. “hosh,hosh .. berhasil” gue ngos-ngosan sesampainya di meja gue. “hmm.. bagus” senyum Beno.

Bel istirahat berbunyi. Gue ke kelas tkj3. Gue gak tau kalo hari ini tuh try-out UN praktek. Pantesan pada heboh gitu. gue ngeliat mading, ada nama gue. Besok giliran gue!

Bel bunyi lagi (cepet amat). Gue kembali ke kelas, ternyata gak ada gurunya. Di kelas sendiri pada sibuk dengan urusannya masing-masing. Si Beno penyakitnya kumat lagi, dia tidur. karna males ngapa-ngapain, guepun ke lab ngeliatin bocah yang lagi pada praktek.

Di lab sendiri, suasana cukup tegang. Disitu mereka ditanya-tanya:
ini namanya apa ?
RAMnya berapa ?
processornya apa ?
hardisknya berapa ?
bapak kamu tukang bakso ya ? karena kamu telah... *what the maksud !?*

Pengawas-pengawasnya udah pada ke lab yang satu lagi, di lantai 3. Di lab lantai 2 (gue disitu) hanya menyisahkan beberapa orang saja yang masih belum selesai, sedangkan temen-temen yang lain sudah naik ke lab lantai 3. Mengetahui di lab lantai 2 gak ada yang ngawas, gue dan temen-temen yang belum dapet gilirian tes, langsung masuk lab dan ngebantuin temen-temen yang sedang tes biar cepet selesai.

“Lam.Lam.Lam” seseorang menepuk punggung gue. Gue noleh kebelakang, ternyata si (namanya gue samarin soalnya nih anak kaco juga :P) Jenjen. “ada apa jen ?” tanya gue. “sini dah..” bisik jenjen. Gue di ajak jenjen ke depan meja pengawas. “ada apa sih jen ?” heran gue. “ini !” kata Jenjen penuh hati-hati sambil menunjuk kotak kue yang ada di meja pengawas. “oh terus mau di apain ?” tanya gue tanpa curiga. Jenjen noleh kiri-kanan, merasa aman dia bilang dengan nada pelan “kita embat lam.zehahaha”. “apa! maksud lo! maksud lo!” gue shock, mundur beberapa langkah dari jenjen. Si jenjen ngeliatin gue serem banget, dia tersenyum setan dan bilang “gue tau lam , elu laper. Zehahahaaa”. Gue megangin perut ‘clurrkkkk’*bunyiperut* ternyata bener gue laper hehehe. Jenjen mendekati gue, gue gemeteran gak bisa bergerak. tiba-tiba “woooiiii salammm !!”.

Gue dan Jenjen noleh ke pintu. ternyata itu si Beno. Beno ngos-ngosan, kayaknya dia abis lari dari kelas sampai ke tempat ini. “apa Ben ?” tanya gue. “lam minjem headset dong” Beno mendekat sambil menjulurkan tangannya ke gue. Gue merogoh kantong dan bilang “yah di kelas ben, di tas gue”. “yahh.. eh itu apaan ?” si Beno mempertanyakan kotak yang ada di meja pengawas.  “itu kotak kue yang belum di makan sama pengawasnya ben , lumayankan” jelas Jenjen sambil ‘terzehaha’. “wah betul juga lu Jen !!” timpal beno. Beno dan Jenjen pandang-pandangan, kemudian mereka jerit kompak ”SIKAAATTT!!!!!!”. Gue mundur, jaga jarak dari mereka. Gue ngucap “astagfirloh”. Si Beno sama si Jenjen denger, mereka langsung sewot “APA LU LAM !!?! WRAUNGGGG !!!” sewot Jenjen sambil niru-niruin macan kelaperan. “AHHH SEMPAK !!..OINK.OINK.OINK !!” sewot Beno sambil niru-niruin babi kelaperan.

aksi biadab beno & jenjen
“eh..eh..eh..pengawasnya turun !!” Jerit seorang teman yang berjaga-jaga di pintu lab. Kita semua yang ngebantuin buru-buru keluar dari lab, termasuk Beno dan Jenjen. Di luar gue ngeliat si Jenjen keselek, terus dia lari-larian ke temen-temen yang lagi asik minum es teh. “a..a..air !!!” Jenjen garuk-garuk tenggorokannya di depan temen-temen yang lagi asik menyedot es teh. Dari jauh si Beno ngejer sambil jerit “sisain gue Jen !!!”.

“buset kayak apaan tau lu pada” kata gue. “itu lam yang namanya srigala malam” kata beno yang masih aus.

Setelah gue pikir-pikir, sepertinya gue tidak bisa menjadi srigala malam. Justru Beno lah yang menjadi srigala malam, bukan hanya itu, dia justru srigala jadi-jadian. Gue dan Beno seumuran, beno suka begadang, gue juga kadang-kadang suka tidur tengah malem. Karena suka begadang, beno jadi suka ketiduran di kelas, seperti yang dia katakan sendiri, kalo itu adalah srigala subuh. Beno tidak akan membuang kesempatan, kalo baginya itu bagus apalagi menguntungkan, dia lebih berani bergerak walau tanpa pikir panjang apa resikonya nanti, seperti yang dia lakukan saat ngembat kotak kue milik pengawas. Seperti yang dia katakan juga iyeh srigala malam itu, srigala yang buas yang berani menerkam mangsanya” = Beno yang buas yang berani menerkam kotak kue milik pengawas. Mungkin itu yang gue pikirkan.

dibawah ini gue punya beberapa foto terkait akan si Beno :






Oya ada satu lagi yang bener-bener mengganggu pikiran gue akan si Beno. bisa jadi dia emang srigala malam. maksud gue gini, pas dia bagadang, tepat jam 12 malem bulan purnama. Si Beno kepalanya jadi pusing, lalu meraung-raung, badannya jadi buluan semua, terus congornya maju jadi moncong, di pantatnya keluar yang panjang-panjang, bukan! itu bukan tai lancung hehehe, itu buntut. Dia punya taring dan kuku yang tajam. si Beno yang telah berevolusi jadi siluman srigala, loncat ke atap rumah warga dan dia melolong “AAUUUUU !!!!”. petualangan Beno si srigala malam pun dimulai.


*tnx buat Beno yg udah ngasih gue kesempatan buat certain ini semua.

2 komentar:

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

SALAMINZAGHI ON INSTAGRAM