Senin, 06 Februari 2012

Tenggelam Di Hatimu

Pernah gak sih kalian mimpi tapi di mimpi itu kalian sadar sedang berada di alam mimpi, atau kalian bisa mengendalikan mimpi. Wow!

Dulu gue pernah mimpi berantem sama orang yang badannya keker, tatoan, preman abiz deh pokoknya. Mengambil latar di pasar, beberapa preman itu nyamperin gue. Dengan lantang dia bilang “jadi lo yang namanya salam !”. Belum sempet ngejawab, perut gue udah di tonjok duluan. ArGrHH!

Yap. gue di gebukin, di injek-injek. Setelah puas merekapun pergi. Gue bangkit, lalu berteriak kearah mereka “eh banci sini lo !”. Sringgg, mereka langsung noleh kearah gue, dan bergegas menghampiri gue. “bego ! kenapa gue ngomong kayak gitu! aduhhh, ini kenapa juga lagi gue ada di pasar !?? bukannya gue tadi lagi belajar terus ketiduran? tapi, kenapa gue bisa di pasar? tunggu … jangan-jangan gue lagi mimpi !?” gundah gue.
Saat itu akhirnya gue sadar, kalo gue lagi mimpi dan bisa mengendalikan kesadaran serta pikiran.

Preman itu mukul gue, dengan sigap gue tangkis. Disini gue mulai berani, sebab apapun luka fisik yang gue terima, gak akan membekas di jasad gue yang ada di dunia nyata, tapi yang kena justru mental gue yang terus di serang. Di mimpi itu gue terus bertarung sampai gue terkena pisau.

Guepun menceritakan mimpi itu ke adek kelas gue, si Balqis. Dia bilang kalo gue mengalami lucid dream.

Nah, yang mau gue certain sebenernya tuh, semalem gue mimpi nolongin orang tenggelem. Mimpinya itu, gue lagi jalan di pinggir danau, terus gue ngeliat ada orang yang kelelep. Melihat itu, guepun langsung nyebur. Di kedalaman air, gue berhasil menarik orang itu dan membopongnya berenang menuju permukaan. Saat membawanya berenang mendayu-dayu, gue melihat rambut panjangnya tersapu belaian air, ternyata dia itu cewek. Matanya terpejam, wajahnya terlihat tenang, dan ternyata cewek itu adalah Aisyah, salah satu cewek yang sempat gue taksir di sekolah. Sesampainya gue membawa Aisyah kepermukaan, mimpi itupun berakhir.

Gue bangun. Gue melirik handphone, waktu menunjukkan pukul 05.01 wib. Gue ngucek-ngucek kasur, ah aman, gak basah. Iyee, biasanya kalo mimpi yang berhubungan dengan air bakalan ngompol, makanya gue ngucek-ngucek kasur hehehee.
Gue langsung mandi, sholat subuh, siap-siap, sarapan, capcus ke sekolah.

Hari ini adalah hari senin. Seperti biasa hari senin upacara. Di lapangan gue baris bersama temen-temen yang lain. “yang tidak membawa almamater, silahkan maju kedepan” kata Pak Hafis, lewat mikrofon. Mampyus, gue gak bawa almet. Maka majulah gue ke depan bersama temen-temen yang juga gak bawa almet. Di depan kita disorakkin “wooooo !!!”. Kita yang maju ke depan pada gelagapan digituin.

Upacarapun di mulai. Saat upacara berlangsung, pikiran gue mengawang-ngawang tentang mimpi semalem. Tentang kenapa Aisyah bisa tenggelam di danau dan gue nolongin dia. Semua itu membuat gue mengingat kembali dimana pertama kali gue kenal dengan Aisyah.

Sama seperti gue, saat ini aisyah adalah siswi kelas 12. Menurut gue dia anaknya cantik dan baik. Gue pertama ngeliat dia pas kita jadi siswa baru di sekolah. Setiap dia pulang sekolah, gue selalu menunggu di pos satpam. Saat itu parkiran penuh, dia mencoba mengeluarkan motornya yang terhimpit oleh motor yang lain. “hai cantik, mau di bantuin gak ?” salah seorang cowok menggoda sambil mencoba mengelus dagunya Aisyah. Aisyah memundurkan kepala dan mengerutkan wajahnya, Aisyah buru-buru mengeluarkan motor dan langsung tancap gas.

Setiap hari seperti itu, gue selalu menunggu di pos satpam. Sebab cuma di momen ini gue bisa melihat Aisyah lebih lama. Sampai suatu hari ketika mau masuk gerbang sekolah, gue ngeliat dia jalannya cepet-cepet dan dibelakangnya kakak kelas cowok mengikuti. “eh tunggu-tunggu !” kakak kelas itu menarik tangannya Aisyah dari belakang dan menghentikan langkahnya. “apaan sih !” ketus Aisyah, menepis genggaman si kakak kelas. Setelah gue selidiki ternyata banyak juga yang naksir sama Aisyah. Bahkan temen sekelas gue juga ada yang naksir ama Aisyah. Dia pernah bilang ke gue gini, ketika sama-sama lagi nongkrong di pos satpam. “eh lam cewek yang di motor itu cakep juga ya, tipe gue banget tuh” katanya sambil menunjuk Aisyah.

Waktupun berlalu cepat, Sampai akhirnya gue masuk ipm/osis di sekolah. Hari itu ada rapat. Ketika gue masuk ruangan dan duduk di kursi, di depan gue melihat dia. Yap, cewek yang dulu suka gue lihat dari pos satpam, Aisyah. Setelah perkenalan dan mengisi absen berserta no.hape. Rapatpun di mulai.

salam lil alamin, smk muhammadiyah 3 tangsel, ipm smk muhammadiyah 3 tangsel, sma muhammadiyah 8 ciputat, ipm sma muhammadiyah 8 ciputat, osis tangsel, osis ciputat, ikatan pelajar muhammadiyah,
gue dan aisyah di OSIS/IPM
Malamnya ketika gue sedang jalan, gue mendapat sms ‘lam lg di dmn ? cpt ksni’
gue membalas sms itu dan bertanya ‘ini siapa ?’.  Lalu di bales ‘ini gw Aisyah’.
Kok Aisyah bisa tau nomor gue? oya, waktu rapatkan gue nulis nomor gue di absen. Ahh bodo amatlah yang penting Aisyah sms gue! seneng banget gue.

Semenjak itu gue dan Aisyah jadi sering smsan. Yap, semenjak itu juga, gue jadi bener-bener suka sama Aisyah. Gue buka profil facebooknya, gue buka foto-fotonya terus gue save masukkin ke memory hape. Tiap malam sebelum tidur, gue jadi suka ngeliatin foto-fotonya dia. Rasanya gue seperti tenggelam, ya, tenggelam di hatimu Aisyah . #NorakAlayAbiz
Tak lama gue melamun, gue buka lagi info tentang dirinya di facebook dan … ternyata dia udah punya pacar. #NancepAbiz

Gue galau dan update status, kalo gak salah dulu gue update yang ini deh:

“tumbuhkan nyaliku tuk nyatakan kepadamu , aku cinta..”

Gak lama setelah gue ngapdate, tiba-tiba si Aisyah komen ..

Aisyah : “yaudah lam omongin ajh sama orang yg u suka”

Dia gak tau kalo orang yang gue maksud itu adalah dia.
Guepun komen ..

Gue : “gak syah , dia udah punya pacar”

Aisyah gak bales komenan gue. Karna masih ingin melanjutkan komenan, gue menggunakan facebook temen gue yang passwordnya gue ketahui. dengan facebook itu, gue komen:

guepakefbtemengue : “ah lam , payah lu , gapapa kali , ungkapin ajah”

Si Aisyah muncul dan komen :

aisyah : “betul tuh , ungkapin ajah ,, kan gk msti jd pacar jg x lam”

Setelahnya, gue gak bales lagi tuh komenan.

Saat malam minggu, gue coba sms Aisyah.
gue : ‘lg malming ya syah ?’
aisyah : ‘gak lam :(‘
gue : ‘ohh, emg pacar kmn ??’
aisyah : ‘lg sbuk dia , knp lam koq nnya gtu ?’
gue : ‘oh gapapa .. hehehee’

Waktu kembali berjalan. Kita jadi jarang smsan, hubungan kita jadi renggang, sampai akhirnya kita lose contact. Di facebook dia update status galau, gue cuma bisa nge-like tanpa memberi komen. Yap, orang yang namanya gue samarkan menjadi Aisyah, kini bener-bener sudah melupakan gue. Ketika gue berjalan menuju parkiran dan dia berjalan meninggalkan parkiran, disitu kita berpas-pasan. Gue noleh kearah dia di detik itu, di detik itu juga dia tetap memfokuskan pandangannya kedepan tanpa mempedulikan siapa yang sedang memperhatikannya. Gue berhenti sejenak, melihat Aisyah yang terus berjalan meninggalkan parkiran.

****

Upacara telah berakhir. Gue dan temen-temen yang gak bawa almet di nasihatin(mungkin di ancem kali yee) sama guru kesiswaan, kalo kita gak disiplin lagi, maka habislah kita.

Setelah upacara. Di depan kelas, gue melihat Aisyah di lapangan sama temen-temennya. Mereka ketawa-ketawa bercanda-canda. Gue jadi inget waktu itu pas di jalan, pulang dari sekolah. Gue pas-pasan dengan aisyah dan temennya, mereka ketawa-ketawa sambil nunjuk-nunjuk gue “dih, dih gila deh, masa nyengir-nyengir sendirian. hihihiihii” ngikik Aisyah. sedangkan temennya “dia mah emang gitu MWAHAHAHAHAHAAA” ngakak temennya.

Gue gak tau apa yang sedang di rasakan Aisyah saat ini, dan gue juga gak tau apa yang sedang dialaminya. Jika waktu itu gue bilang ‘suka sama lo’, apa reaksi lo Syah?. Iya lo betul Syah, seperti yang dulu lo pernah komet di status gue, ‘suka gak mesti jadi pacar’.

Yang bisa gue petik dari lo Syah, cinta itu tak harus memiliki ..

Tnx. Udah mampir di mimpi gue.

end.. -tenggelam di hatimu-

2 komentar:

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

SALAMINZAGHI ON INSTAGRAM