Rabu, 14 Maret 2012

Bersama Misa

Sekitar pukul 14.35 WIB. Gue dapet sms dari nomor yang tidak di kenal: ‘lam main yo’. Karna dari nomor yang tak di kenal, gue sempet duga jangan-jangan teroris, ah gak mungkin. Lalu gue bales ‘ini siapa’. Dia bales lagi dan ternyata nomor tak di kenal itu adalah si Misa (sebut saja misa), temen SMA gue. Dia lagi bete dan dia sms ngajakkin gue maen keluar. Gue juga bete sih, akhirnya gue terima ajakan dia.

Selepas ashar, gue jemput dia ke rumahnya. “Lam tunggu sebentar ya !” jerit Misa dari dalam. Gak lama Misa keluar. “Lam mau maen basket atau maen bulu tangkis ?” tanyanya. “emm, bulu tangkis aja Mis” jawab gue. Misa masuk lagi ke dalam, lalu dia keluar sambil membawa dua buah raket. Kitapun capcus ke tempat yang dia katakan di sms tadi.


Setibanya disana. “Disini Mis ?” tanya gue sambil melihat sekeliling. “Iya Lam” jawabnya. Gile disebelah sana banyak banget anak stm nongkrong, disebelah sininya ada cewek-cewek tiduran di rumput, sonoan dikit orang-orang pacaran. Gue ngeliat misa, dia terlihat no problem. “Lam gue biasanya maen basket disini” katanya dengan muka senang. Tepat di samping kita ada ring basket.
               
 Kita sama-sama sudah memegang raket. Gue memerhatikan raket yang gue pegang, sedikit bengkok, terus gue ngeliat raket dia, njirr bagusan dikit. “siap Lam ?” tanyanya. Gue cuma senyum. dari kantongnya, Misa mengeluarkan cock , lalu memulai service.  Gue gagal menepis service­nya dia. Gue ngambil cocknya dan cocknya udah jelek banget, gepeng gitu. Dengan muka aneh gue bilang ke Misa “Mis ? ini cocknya kayak…”. “ahh adanya itu lam hehehehe” misa cengengesan. Kitapun melanjutkan permainan, sampai akhirnya gue nyemash dan cocknya masuk ke got. “yahh Lam ..” Misa memerhatikan cock yang mengambang di got. “elu sihhh” Misa menyalahkan gue. Gue meminta maaf sejadi-jadinya.

“terus gimana nih Mis ?” kata gue. Misa diem sebentar terus bilang “beli ajah lagi Lam”. Akhirnya kita memutuskan untuk membeli cock di warung setempat. Ketika kita kembal , ternyata tempat itu udah penuh dengan geng-geng anak stm. “Mis cari tempat lain ajah ya” kata gue ketika melintas di tempat kita bermain tadi. “iya Lam” manyun Misa.
 

Kita kembali bermain di tempat yang berbeda, kali ini di depan masjid yang halamannya lumayan luas. “Lam siap ?” tanyanya yang siap memulai service. Gue cuma senyum. Yap kita saling smash, nabok-nabokkin bola yang ada bulunya, yang katanya sih bulu monyet merpati. Lalu tiba-tiba angin bertiup kencang ‘wushhhhhh’. “yah Lam angin” keluh Misa. “wah iya nih Mis” gue ngebenerin rambut yang acak-acakkan ketiup angin.

Permainan kita jadi kacau balau gara-gara angin yang bertiup tidak beraturan arahnya. Kadang ke timur, selatan, barat, dan utara. “Salam yang bener dong !” protes Misa. “itu anginnya Mis” kata gue. Ngeselin juga sih kadang gue nepisnya ke kiri, eh malah melengsong ke kanan. Kadang juga gue nepis, eh balik lagi ke gue terus kena jidad. Ngeselin banget. Gue jadi pengen ngata-ngatain angin, cumen takut tiba-tiba ada puting beliung ngisep gue, terus gue mental kemana tau. Huft. Rasanya tuh kayak pas ujan-ujan gitu, kalo kita kesel terus teriak-teriak, ngata-ngatain, eh tiba-tiba kita kesamber petir. Nah loh ?

“yaudah Lam kita istirahat dulu” kata Misa. Guepun ke pinggir, duduk-duduk. “Lam Lu mau apa ? pop ice ? es kelapa ? jasjus ?” jerit Misa dari jauh yang ternyata udah ada di tempat abang-abang jualan es. “es kelapa Mis” jerit gue.

Misa kembali dengan membawa dua gelas es kelapa. “Lam” . “iya Mis ?” . “lu kenal Joko gak ?” tanyanya. “Joko..” gue diem sebentar mengingat-ingat “oh Joko ! kenal-kenal ! kenapa Mis ?”. “iya, diakan putus Lam”. Disini gue menamakannya Joko. Joko adalah temen gue di sekolah, kita beda kelas. Terakhir yang gue denger, Joko pacaran sama temennya misa, Aisyah.

Misa cerita, di facebook dia chat sama Joko. Di facebook mereka baru temenan, si Joko ngechat Misa, kemudian curhat tentang hubungannya. Joko di putusin, di tinggalin ajah sama si Aisyah. si Aisyah ternyata balikkan lagi sama si Darius (sebut saja Darius), pacarnya sebelum Joko.

“iya Lam, dia di tinggalin gitu ajah, parah bangetkan” Misa gak nyangka. “waduh parah juga” gue juga gak nyangka. “nah, Lam lu kenal Yono gak ?” tanyanya. “Yono..” gue diem sebentar mengingat-ingat “oh Yono ! kenal-kenal ! nah kenapa si Yono ?”. “iya Lam , dulukan dia juga di gituin”. “maksudnya di gituin ?” gue sedikit gak ngerti. “di tinggalin juga sama kayak si Joko”. Gue diem sebentar, nyedot es kelapa.

Sumpah gue makin gak nyangka, ternyata orang yang namanya gue samarkan menjadi Yono, pernah juga menjalin hubungan dengan Aisyah. Sama seperti joko, Yono adalah temen gue di sekolah. Gue beda kelas sama Yono, tapi dia sekelas sama si Joko. Misa cerita waktu itu si Yono pernah curhat dengannya. “iya Lam, si Yono abis di gituin langsung cerita sama gue” heboh Misa.

di postingan sebelumnya, gue pernah cerita tentang Aisyah. Kalo belum baca bisa KLIK DISINI !

Gila gak nyangka gue sama Aisyah. Dulu gue sempet naksir juga sih sama dia, cumen gak kesampean, enough stop it . “cantik sih cantik tapi , ….” Ketus Misa. Gue diem, nyedot-nyedot es kelapa, Si misa juga ikut nyedot.

“LamLamLam” misa nyolek gue. “iya Mis”. “gue denger waktu itu lu suka sama sari”. Mendengar Misa berkata seperti itu gue langsung keselek. “eh Lam lu gak papa !” panik misa ngeliat gue keselek. “uh gapapa mis , gapapa” gue terbatuk-batuk . Gile gue kaget banget Misa bakal ngomong kayak gitu.

Gue menyamarkan orang itu dengan nama Sari. Sari adalah teman dekat misa. Gue lebih dulu kenal Sari dari pada Misa. “lu tau darimana Mis ? sotoy lu” gue berusaha menutu-nutupi. “jiahhh iyakan” misa melihat gue lebih jeli “kata dia sendiri Lam”. Gue diem, lalu nyedot es kelapa pelan-pelan.

“Lu kok bisa suka ama dia Lam ?” tanya Misa sambil nyedot es. “ya dia itu baik ajah sih, gue dulu kenal dia juga kebetulan because of an incident, tanpa di sengaja, dan pada akhirnya gue bisa kenal ama lu jugakan Mis” jawab gue. “haha iya juga Lam” Misa ketawa pelan. “kalo lu gimana sama Sari ?” tanya gue. “ya gitu deh Lam” jawaa misa, datar. Hubungan Misa dengan Sari sepertinya sedang kurang baik.


Tanpa sadar waktu ternyata udah sore banget. Abang-abang tukang es nyamperin kita “maaf ya mas, mba, gelasnya saya ambil”. Si abang berlalu sambil membawa gelasnya ke gerobak. “Lam balik yuk udah mau maghrib nih” ajak Misa. “wah ayo-ayo”. Kitapun bergegas ke tempat gue memarkir motor.

Di perjalan pulang si Misa kembali bercerita, dia cerita tentang hubungan percintaannya. Dia cerita tentang pacarnya yang ngebelain malem-malem dateng ke rumahnya buat minta maaf. Yang menarik adalah tentang hubungan Misa dengan kak Yusuf (sebut aja kak Yusuf). Kak Yusuf adalah mahasiswa yang lagi magang di sekolah kita. Kata Misa, kak Yusuf orangnya lebay. Iya juga sih, waktu di kelas, dia nulis-nulis facebooknya biar di add ama cewek-cewek. Gak tanggung-tanggung alamat rumahnya juga di tulis. Yang lebih horror, dia nyantumin nomor hapenya.


Kita memasuki kawasan pamulang (sebenernya tadi juga di pamulang). Lalu di sebelah kanan, kita melihat danau setu pamulang, sebelum pamulang square. “eh Lam Lam” misa nepuk-nepuk pundak gue. “iya apaan Mis” gue masih fokus sama jalanan. Si Misa cerita kalo waktu itu dia pernah di ceburin di danau yang kita lewati tadi, sama kakak senior waktu pelatihan. “kamu mau saya ceburin atau kamu mau nyebur sendiri  !!!” si kakak teriak. si Misa ketakutan “ampun kak ! ampun !” misa memohon sampe meluk dengkul si  kakak. si Misa langsung di dorong, akhirnya nyebur. “kakak tolonggg !!!!” jerit misa yang mau kelelep di danau.

“kakak tolonggg !!!” misa jerit di motor gue yang lagi jalan. Saking serunya pantatnya misa juga ikut goyang-goyang  di jok. Alhasil gue jadi gak konsentrasi, gue jadi oleng. Di arah berlawanan, ada mobil kenceng banget, malah kondisi gue lagi nyelip di jalur kanan.

“akhirnya gue selamat Lam, untung gue gak di makan buaya” Misa lega di akhir cerita. Dalem hati gue jerit “akhirnya gue selamat, untung gak jadi ketabrak”.

Guepun kembali menancap gas.

“Lam”.
“iya ?”.
“di sekolah kayaknya lu gak pernah pacaran ya Lam ?” .

Gue bingung juga nih mau cerita atau kagak, pasalnya si Misa udah terbuka banget sama gue. Apa gue harus menceritakan tentang ini ke Misa ?.

“gue males Mis, dulu pernah nyoba”.
“ama siapa Lam !? ama siapa !!?!”.
“kasih tau gak ya ?”.
“ahh gitu dia mahhh”.
“iyeiye , dulu ama si Melly”.
“apa ! ama melly !?” shock misa.
“iye”.
“maksud lu Melly yang itu ?!!?”.
“IYE”.
“koq bisa Lam ?” .
“iya bisa di tolak”.

Inget gue di tolak sama Melly, rasanya pengen garuk-garuk tembok.


Akhirnya gue cerita ke Misa, kalo waktu itu gue di tolak sama melly (sebut saja namanya, Melly). Mungkin kalo ada kesempatan, gue bakal bahas ini di post yang lain, cuz ceritanya emang panjang.
 

Akhirnya kita sampai di rumah Misa. “wah makasih ya Lam, eh minum dulu”. “udah malem Mis, lain kali deh, yaudah ya gue balik” gue langsung tancap gas.
 

Sesampainya di rumah. Ibu udah berdiri di depan pintu. Gue nutup gerbang. ibu ngeliatin gue serem banget. Gue cium tangan dia, terus langsung ngibrit ke dalem. Iya juga sih mahgrib udah lewat, gue baru pulang.

5 komentar:

  1. wah ini yang lo pulang malem hihihiw

    BalasHapus
  2. iyeee... yang waktu tu gue ceritain . hehehe

    BalasHapus
  3. wah haha
    eh nama samarannya kerenan dikit dong

    BalasHapus
  4. hhahahaa... iya , gak kreatif nih gue dlm nama samaran . hhehehee tapi yang jadi tokoh utamanya selain gue , pas lah gak jelek2 mat , misa . hahaha
    nah yang lainnya itu tuh =.='

    BalasHapus
  5. joko lah =.= heuleuh

    siapa kek gitu.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

SALAMINZAGHI ON INSTAGRAM