Sabtu, 14 Desember 2013

Terimakasih Kak Fib !



Sehabis pulang kerja gue dikejutkan oleh suatu hal. "eh salaam itu tuh ada pakett".
Wah apa tuh gue liat diatas kulkas ada bungkusan gitu. "lo tau gak itu dari siapa ?" kata nyokap. "itu tuh dari kak Fib.. cepet buka bukaaaa" Ibu penasaran. Gilaa tumben banget kak Fib ngirim gue kado.

Wah apa ni gue juga bingung. Oya ternyata kak Fib ngasih gue kado itu karna kemaren gue ulang tahun. Tepat tanggal cantik kemaren gue ulang tahun 11-12-13. Tanggal yang bagus buat jadian hehe.

Sebenarnya gak nyangka ternyata kak Fib beneran ngasih gue kado. Pas gue ulang tahun dia ngirim pesan gambar gini..



Gue bales..

 

Pantesan ya tadi siang tuh ada orang Tiki nelpon gue. "haloo bapak Salam" kata orang dari sebrang sana di telepon."iya ini siapa ya" kata gue. "ini ada paket, saya dari tiki pak.. saya udah di jalan gurame3.. rumah bapak di sebelah mana yaa". Guepun memberi alamat lengkap rumah gue. Gak biasanya gitu ada yang ngirim-ngirim paket buat gue, biasanya yang sering dapet paket sih Adik, Kakak, Ibu. Gue sih jarang huhuhu sian amat.


Orang-orang rumah pada kepo banget pas gue buka kado. "ahh lama banget kadonya sini buat gue aja" Ibu gregetan liatin gue buka kado. Gue bukanya emang pelan-pelan biar supress gitu lohhh hehe.



Pas gue buka... eng,,ing,,eng..




Huawhhh dompet..  

Btw, ada yang tau gak kenapa gue dikadoin dompet?. Jadi sebelumnya kak Fib ini curhat Ibu gue lewat bbm. "dia bbm ibu gini.. mak salam kiro-kiro nak kasih apo?" Ibu cerita sambil menirukan perkataan kak Fib di bbm. "yaudah aku bilangkan. aku udah ngasih jam tangan sama baju batik" lanjut Ibu. "terus apo yo mak buat salam?". "emmh itu aja kang kasih dia dompet aja" usul Ibu. ternyata Ibu selama ini prihatin ngeliat dompet gue Hiks. Apalagi pas nagih-nagih uang belanja sayur. Hiks.. Hiks.



Tapi sebenarnya bukan itu. Ibu ternyata tau dompet yang gue pake selama ini itu adalah dompet pemberian kak Fib  :') 



kurang lebih yaaa 4 tahunlah dompet ini gue percaya buat nyimpen kwitansi bukti pembayaran buat ngambil nomor ujian.

Oke guys. kali ini gue bakal cerita flashback 4 tahun yang lalu. Tentang bagaimana gue mendapatkan dompet tersebut.


Jadi begini ceritanya. . . .


Musim liburan telah tiba. Kala itu gue baru aja kelar UN SMP. Gue berencana mau liburan pulang kampung ke Pagar Alam dan Palembang. Jujur aja gue terakhir kali pulkam pas gue lulus TK, jadi setelah lulus TK ya gue balik lagi ke sini, gue emang TK disana. Jadi tuh beda banget yah ama Adik gue yang keseringan bolak-balik pulkam, entah itu sodara ada yang hajatanlah atau pas Ibu gue kangen pengen ketemu nenek. Sementar gue jarang malah gak pernah lagi semenjak gue selesai TK disana. Kadang gue suka envy tuh, adik gue ini juga suka pamer-pamer kalo di ajak pulang kampung, joged-joged melet depan gue. Karna kesel gue nangisin aja.

Tapi alhamdulillah yah akhirnya gue diizinkan buat pulkam. Gue berangkat menuju Pagar Alam ber3 (gue, Adik, Nyokap). Di Pagar Alam kita menikmati suasananya yang asri dan tenang. Disana gue belajar metik kopi, belajar mancing, bakar ikan, jalan-jalan ketempat sodara yang udah lama gak ketemu, seru deh pokoknya. Gue juga sempet kesel tuh gara-gara hape gue dibanting sama adik sepupu si Daffa. Gue kesel kuadrat deh pokoknya malah layar hape gue ilang gitu gak nampil. Guepun ngadu ke emaknya kalo hape gue dirusakin ama ni anak tuyul, berharap dia bakal ngeganti. Tapi tanggepan emaknya bodo amat gitu huhu manyun dah gue. Kadang saking gedeknya pas kita lagi bersihin taman rumah eh ada pohon cabe gitu gak sengaja gue cabut akar-akarnya malah lagi bebuah banyak eh ketauan, gue bilang aja si Daffa salah nyabut. Padahal gue yang nyabutin hehe. Tapi yah namanya juga anak kecil ya nakal-nakal dikit maklumin aja. Saran gue kalo kalian mengalami hal ini, jitak aja palaknya hehe.
 
Hampir seminggu lebih kita dipagaralam, akhirnya tiba untuk ke Palembang. Disana (Palembang) kita ketemu Kakak yang juga abis kelar UN SMA. Di Palembang seru juga tuh, gue sok-sok-an maen billiar hehe, ternyata di palembang pas itu emang lagi musim maen sodok-sodok bola (baca: Billiar). Selain itu gue jadi sering jalan-jalan di Palembang. Dan di rumah palembang gue ketemu sama orang yang namanya kak Fib. Dirumah dia suka ngeledekkin gue gitu tapi ni orang jago bener masak pempeknya, enak deh pokoknya hehe. 

Setiap dia libur kerja, gue selalu minta ditemenin jalan-jalan. tempat favorit gue kala itu ialah sungai musi dengan pemandangan jembatan ampera. Disana kita cerita-cerita, gue juga suka ngeledekin ni orang soalnya gia jones haha. Padahal karir udah ok, udah punya rumah sendirim, mandiri, mapan. Ya mungkin emang belum nemuin yang pas kali ya haha. Gue juga suka diomelin kalo gue jangan kebanyakan main tapi harus rajin belajar juga. 

Haripun udah mulai sore. Kita lanjut makan, dia ngajakin gue makan di restoran turki gitu. Katanya sih tempat ini emang enak-enak makanannya dan emang beneran enak. 

Setelah itu kita main ke mall, mall apa namanya gue lupa palembang square atau apa gitu. Kak Fib ngajakin gue buat foto box gitu.

Dan ini foto kita..





cool abiezzz..

Setelahnya kita pulang. Sesampainya di rumah, kita ditanyain abis dari mana, ya gue bilang aja abis jalan-jalan. Gue juga ngasih unjuk hasil foto box tadi. Eh Adik gue langsung ngomel soalnya jaket yang gue pakek itu punya adik gue hehe gak modal. Adik gue langsung ngambek gitu dan maksa besok mau kayak gue foto-foto yang ada tulisannya model-model gitu. Dan Ibu mau aja nurutin.ckck

Dirumah gue juga suka maen ama kak Fib apalagi setiap dia pulang kerja. Tapi kadang-kadang dia juga sibuk buat baca buku. Yang terakhir gue inget sih dia baca buku tentang biografi SBY gitu. kalo menuurut gue dia emang kutu buku sih dan pinter juga. 

Menjelang gue pengen balik lagi ke jakarta, gue mulai berlomba-lomba sama adik buat siapa yang paling gede dapet duit dari sodara #bwahaha. Gue mulai ngerampok alias minta ini minta itu termasuk ngarep dikasih duit, termasuk sama kak Fib. Kak Fib udah gue rayu-rayu. Sampe akhirnya dia ngeluarin dompet dan memperlihatkan isinya pada gue dan.. eng ing eng... Duitnya udah abis. Duit gak ada, dompetnyapun jadi. Ampun dah gue waktu itu -.-"

Sebenernya gue kasian waktu itu, ampe dompetnya gue pintain tapi ama dia dikasih juga sih dompetnya hehehe #parah. "nih lam buat kamu" kak Fib ngeluarin isi surat-surat ktp segala macem dari dompetnya dan memberikan dompetnya pada gue. Dia meriksa laci bajunya. dia nemuin dompet lagi. Dompet yang udah keliatan tua dengan bahan kulit kecoklatan, gue rasa sih itu punya bokapnya. Gue masih ngeliatin dia. "yaudah itu dompet aku kamu jaga baik-baik yah itu kenang-kenangan dari aku" katanya. Gue diem. Mata gue meleleh dan mulai berkaca-kaca. Ini udah kayak sinetron gitu, "pergilah aku gakpapa.. pergilah sekarang!". Gue gak kuasa menahan ini semua, akhirnya gue pergi lari sekenceng-kencengnya ke kamar mandi. Mules meennnnn hehe.

Dan kitapun ber4 balik ke Jakarta, termasuk Kakak juga ikut balik.





Jadi seperti itulah ceritanya..


Nyokap juga nambahin kalo kak Fib bilang gini "mak sebenarnya aku tuh sayang banget sama salam, cumen gak tau deh salamnya gimana" gue jadi terharu gitu :') setelah mandi gue langsung nelpon kak Fib buat mengucapkan terimakasih.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com