Rabu, 29 Januari 2014

Kesehatan Itu PENTING !

gambar : http://guraru.org


Kesehatan itu Penting. Betul banget. Yang namanya kesehatan itu penting, jadi kalian yang sedang tidak sehat kalian itu tidak penting (lho?)


Senin kemarin ketika gue berangkat kerja, gue terjebak kemacetan di stasiun Sudimara. Sekitar 30menit gue dan pengguna jalan lain terjebak. Cuaca yang panas membuat kami semua jadi kegerahan dan geram dengan kemacetan ini. Sambil menunggu kemacetan yang tidak bergerak, gue coba fotoin TKP dan mention infoin ke .


Perlintasan stasiun Sudimara emang rawan macet karena di bahu jalan banyak angkot yang ngetem berbaris ditambah dengan jalan yang sempit dan hancur.

Anyway, akhirnya gue sampe tempat kerja dan langsung minta maaf ke bos kalo gue telat, untungnya bos gue maklumin kalo sudimara itu emang langganan macet. Entah mengapa pas mulai kerja (jaga warnet) kepala gue pusing-pusing gitu. Kebetulan ni warnet lagi sepi jadi gue manfaatin aja buat tidur-tiduran nyenderin pala gitu.

lagy pucing.. huft

Menjelang sore, warnet udah mulai rame. Anak-anak smp abis pulang sekolah pada kemari buat ngerjain tugas. Ada om-om juga yang main dan minta dinyalain kipas angin. Yaudah gue nyalahin kipas angin dengan volume terkecil. Setelah gue nyalahin kipas gue jadi nambah meriang. Badan gue jadi panas, ingus mulai ngendas-ngendus. Gila gue gak enak badan banget ini. Akhirnya gue tahanin sampe jam 16.45 wib. Bos dateng lagi "salam kamu kenapa ?" tanyanya. "ngh ini pak gak enak badan" muka gue udah beleran. Gue jelasin apa yang gue rasa ke dia. "oh gitu.. nih di mobil saya ada obat, sebentar ya" si bos segera melangkah ke mobilnya di parkiran, tadinya udah gue tolak cumen... yasudahlah.

Guepun dikasih obat. gue liatin sebentar, terus gue kantongin. Guepun pulang. Pas sampe rumah gue langsung ambruk, badan panas, gak bisa gerak, dan gue tepar beneran. Gue lupa belum shalat ashar, jadilah gue kuat-kuatin ambil air wudhu terus shalat ashar. Pas rakaat terakhir gak kuat mau muntah, masa iya gue muntah di sejadah, langsung aja buru - buru ngibrit ke kamar mandi dan muntah disana. gue mo shalat lagi tapi dah gak kuat dan .. Tepar.

Adzan mahgrib berkumandang. Gue bangun, gue ambil anduk mau mandi. Pas mandi nyentuh air, gila dingin banget. Setelah mandi gue shalat mahgrib lalu gelar kasur dan tiduran. Rencananya sih gue mau ngampus sekalian mampir beli obat di apotik, cumen kayaknya udah gak kuat. Yaudahlah.

Gue nyuruh adek gue buat beli bubur buat makan kita berdua, kebetulan ibu belum pulang, gue juga nyuruh adek gue buat smsin ibu biar cepet pulang. Adek gue pulang bawa bubur, gak lama ibu juga pulang. "yaudah yu salam ke dokter aja" kata ibu. Yaudah akhirnya kita siap-siap ke dokter. Gue sama abang, adek gue sama ibu. pertama kita kedokter A yang terkenal murah dan manjur. Setibanya di tempat dokter A ternyata antriannya udah penuh dan dokter gak mau terima lagi. Kita bingung. Ibu nyaranin ke dokter B yang manjur tapi bayarannya agak mahal. Gue diem. Gue lebih memilih dokter A karena murahnya. Gue bilang ke ibu "yaudah besok aja tar saya kerumahnya pagi-pagi". "kamu itu gimana sih mending ke dokter B sekarang, ngapain sih besok-besok" kata ibu dengan nada kesel.

Akhirnya kita ke dokter B. Sesampainya di dokter B. Gue ceritain apa yan gue rasa, pusing, demam, batuk, pilek, lemes, badan panas blablabla. Setelah selesai gue diberitahu kalo gue gak boleh makan ini - itu segala macem. Dan gue harus makan ini - itu. Gue jadi inget semalemnya sebelum gue tepar itu, gue emang udah pusing tapi gue maksain buat begadang. Huftt gak bagus banget.

***

Jadi teman - teman kesehatan itu PENTING !.

Anyway, gue orangnya sangat menghargai uang. Gue rajin nabung, jarang jajan. Jarang nongkrong di kafe-kafe atau junkfood etc-lah yang berbau dengan gaya-gayaan. Gue gak suka. Gue lebih suka menyimpan duit di celengan. Kebiasaan ini sudah gue lakukan semasa gue smk dulu. Tapi gue sekarang sadar guys ternyata kesehatan itu lebih penting dari apa yang namanya itu UANG. Dulu pas terakhir gue kerja jadi cleaning service di Mahkamah Agung, gue sakit dan akhirnya gue resign. Sakit gue waktu itu gara-gara telat makan karena lupa bawa bekel dari rumah, jadi tuh sebelum gue dipindahin waktu itu gue makan gratis dikantin karna suka bantuin ibu kantin beres-beres, karena gue dipindahin ke taman, jadi gak dapet makan gratis lagi, makanya gue bawa bekel. Kalo beli makan disana, uhh gila mahal-mahal. Nah suatu ketika gue lupa bawa bekel, gue yakin sih bakalan kuat dan gue memilih untuk tidak makan hari itu juga. Sesampainya dirumah gue tepar. Pas sakit gue dinasihatin sama ibu..

“Percuma kamu banyak uang kalo kamu sakit - sakitan


Gue sadar selama ini ternyata gue seperti itu. Gue sadar selama ini gue udah pelit sama diri sendiri. Kali ini gue bakal berubah dan akan mengutamakan apa itu yang namanya KESEHATAN. Gue harap kalian juga demikian. “lagi pula buat apa sih nyimpen-nyimpen duit kalo gak digunain? toh ujung-jungnya dikeluarin juga”. #nasehatindirisendiri

Thanks ya udah baca postingan ini :) semoga bermanfaat untuk kita semua.

0 comments:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

SALAMINZAGHI ON INSTAGRAM