Jumat, 24 Oktober 2014

TUHAN Tidak Akan Memberi Cobaan melebihi Batas Umatnya. Tapi, Dosen Selalu Memberi Ujian Melebihi Batas Kemampuan Mahasiswanya

TUHAN Tidak Akan Memberi Cobaan melebihi Batas Umatnya. Tapi, Dosen Selalu Memberi Ujian Melebihi Batas Kemampuan Mahasiswanya, meme TUHAN Tidak Akan Memberi Cobaan melebihi Batas Umatnya. Tapi, Dosen Selalu Memberi Ujian Melebihi Batas Kemampuan Mahasiswanya, komik mahasiswa, meme mahasiswa, derita mahasiswa, derita skripsi

Selama gue kuliah, baru kali ini gue ngerasain dikasih tugas sebrutal dan bertubi-tubi kayak gini. Ternyata bener ya kata Dosen-dosen gue di semester awal, "Sekarang mungkin kamu bisa santai-santai, ketawa-ketawa, nyari cewek. Tapi ingat, tangga yang kamu naiki disetiap semesternya bakal susah dan makin susah".

Eh, bener aja. Sekarang di semester 4 ini gue jadi ribet gitu. Tiap malem gue jadi suka begadang, bahkan gue gak sadar kalo gue saat itu tidur diatas tumpukan kertas. Bangun-bangun, gue kesiangan. Gue buru-buru ke kampus, lanjut ngerjain tugas. Tugasnya juga udah mulai serem-serem dan macem-macem, disuruh bikin program yang ribet, suruh ngeriset, presentasi, bikin karya ilmiah. Yang paling absurd, gue dikasih soal kayak gini ama Dosen Statistik:

TUHAN Tidak Akan Memberi Cobaan melebihi Batas Umatnya. Tapi, Dosen Selalu Memberi Ujian Melebihi Batas Kemampuan Mahasiswanya, tugas statistik lanjut, meme TUHAN Tidak Akan Memberi Cobaan melebihi Batas Umatnya. Tapi, Dosen Selalu Memberi Ujian Melebihi Batas Kemampuan Mahasiswanya, tugas statistik lanjut mahasiswa unpam, blogger unpam, blogger tangsel
Tugas macam apa ini.
Sesampainya dirumah, gue coba ngerjain nih tugas. 15 menit pertama, gue masih mikir. 45 menit kemudian, gue mulai garuk-garuk kepala. 1 jam 30 menit kemudian, mulut gue berbusah. Akhirnya tuh tugas gue diemin aja. Hari dimana gue harus ngumpulin nih tugas, akhirnya tiba. Gue sudah mempersiapkan diri kalo ditanya "Kamu kenapa gak ngerjain tugas?", gue bakal jawab "Saya gak ngerti". Simpel.

Setelah ditunggu-tunggu, eh, tiba-tiba dapet kabar kalo nih Dosen kagak masuk. Yaudah. Minggu depan kemudian, di matkul yang sama, si Dosen masuk. Gue sudah mempersiapkan jawaban seperti di minggu kemarin, kalo gue ditanya sama dia. Pas pelajaran dimulai, eh dia gak ngomong atau nanya apa-apa gitu. Yaudah.

Selain tugas itu. Gue juga lagi digenjot ngerjain tugas-tugas dari matkul praktikum. Dan.. Terakhir yang paling ribet adalah bikin makalah karya ilmiah. Tugas ini ada di matkul Bahasa Indonesia. Dan ini pasti bakal ribet banget, gak seperti tugas makalah di matkul lain yang asal jadi aja. Nah Dosen Bahasa Indonesia gue ini orangnya detail banget. Hadehhh, yang pasti sih, gue bakal ngabisin banyak kertas buat ngerjainnya. Hadehhh, duit lagi, duit lagi.

Ini foto pas ngerjain tugas kelompok:

 Ini tugas individu:
TUHAN Tidak Akan Memberi Cobaan melebihi Batas Umatnya. Tapi, Dosen Selalu Memberi Ujian Melebihi Batas Kemampuan Mahasiswanya, tugas numpuk, tugas teknik inforamtika unpam, tugas makalah, meme TUHAN Tidak Akan Memberi Cobaan melebihi Batas Umatnya. Tapi, Dosen Selalu Memberi Ujian Melebihi Batas Kemampuan Mahasiswanya, meme mahasiswa, meme dosen, meme skripsi

Oya, selain itu di semester ini gue juga.... Ehm, ngulang. Jadi gue masuk ke kelas semester lalu untuk memperbaiki nilai yang jelek-jelek. Gue ngulang gak sendirian, gue ngulang bareng 4 Macan: Aida, Wiwin, Ria, dan si Reni. Yang namanya ngulang emang gak enak, udah sekelas ama adek kelas, terus kita diasingkan juga huhuhuhuhu. Tugasnya juga gak kalah ribet, gue disuruh bikin video tentang Fisika gitu (ngulang matkul Fisika dasar).

Huahh Ribet

Ternyata bener ya, TUHAN Tidak Akan Memberi Cobaan melebihi Batas Umatnya. Tapi, Dosen Selalu Memberi Ujian Melebihi Batas Kemampuan Mahasiswanya.




Selasa, 07 Oktober 2014

Semester 3: Anjlok!!!


Gue lagi galau, segalau-galaunya orang galau. Masa nilai gue semester 3 kemarin anjlok banget! Intinya sih gak memuaskan. Beda banget sama hasil semester 1 dan 2. Ibarat kata tuh nilai gue dari semester awal sampe sekarang kayak naik tangga, tapi di anak tangga ke 3 gue musti turun tangga lagi. Semester 1 nilai gue baik. Di semester 2, alhamdulillah nilainya lebih baik dari semester 1. Dan, ketika semester 3 ini berakhir, gue melihat nilainya dan... Ternyata hasilnya lebih buruk dari semester 1. IP semester 3 gue gak menyentuh angka 3, alias 2 koma sekian.


Seharian ini, gue habiskan untuk instropeksi diri. Kenapa sih IP semester 3 gue cuma 2 koma sekian??, tanya gue pada diri sendiri di tengah rintikan air keran yang mengguyur membasahi kepala. *maklum, gue gak punya shower, jadi gue jongkok aja di bawah keran*

Akhirnya gue menyadari semua itu, dan gue berusaha untuk tidak menyalahkan diri sendiri lagi. Gue musti bangkit! Sekarang gue udah di semester 4. Gue bakal lebih serius lagi belajarnya dan gak ada kata main-main lagi.

Ayo semangat!