Selasa, 18 November 2014

Kursi yang memisahkan jarak diantara kita

kursi, cinta, universitas pamulang, dear diary, kalkulus, kalkulus unpam, kalkulus teknik informatika, kursi kosong

Dear Diary.

Hari ini, seperti biasa setiap hari selasa gue mengulang mata kuliah di kelas semester satu. Dan itu artinya dikelas Kalkulus 1 gue bisa ketemu lagi sama Dia. Setelah kelas Fisika Dasar 1 usai, gue bersama teman-teman ngulang lainnya (Aida, Ria, Reny, Wiwin) menuju ruang 619. Oya, di Kalkulus 1 minggu lalu kami diberi tugas, dan kami belum ngerjain. Iya, kami emang bego, buktinya kami ngulang. Kerenkan? Jangan ditiru.

Ketika gue mulai memasuki kelas, gue langsung buru-buru ambil posisi, posisi dekat Dia. Gue duduk di depan, samping kanan gue kursi kosong, dan sampingnya kursi kosong itu, Dia. Mantap. Sebenernya gue pengen duduk tepat disebelah Dia, di kursi kosong itu. Tapi, pasti gue bakal dicengein dan rencana gue buat bisa lebih dekat sama dia bakal berantakan. Yaudah, gue memutuskan untuk jaga jarak. Biar aman.

Dengan jarak yang gak lebih dari semeter ini, rasanya gue pengen berdiri dan duduk di kursi kosong itu, kursi yang memisahkan jarak diantara kita. Gue berharap suatu saat kita bisa benar-benar duduk bersebelahan. Lagi asiknya melamun, tiba-tiba... "Minggir, minggir, gue duduk depan ahh biar pinter." anak belakang maju dan duduk di kursi kosong itu. Kursi yang memisahkan jarak diantara kita.

Oh, tidak.

Dosen kembali menjelaskan materi. Ditengah Dosen sedang menjelaskan, gue coba buat ngerjain tugas yang belum kelar. Tugas udah 70% dan jam kuliah ini udah mau abis. "Yaudah anak-anak, sepertinya pertemuan kita cukup sampai disini, terima kasih, assalamu'alaikum" Dosen memasukan bukunya ke tas dan melangkah keluar kelas. "Walaikumsalaaam.". Pas Dosen ini sudah keluar satu langkah dari kelas dan menutup pintu, tiba-tiba dia kembali menengokan kepalanya kedalam kelas. "Eh, kayaknya ada tugas ya." Dosen mengingat-ingat. Oh, tidak, padahal tadi gue udah seneng banget kalo dia lupa. "Ahhh gak ada Buuuuu." kompak kami. Jangan ditiru ya adik-adik.

"Ahhh yang bener, kayaknya ada deh."
"Bener Bu gak adaaaaaa."

Akhirnya kami dikasih tugas yang lebih simpel, yaitu disuruh buat ringkasan untuk UTS. Sebelum keluar kelas, gue coba deketin Dia. "Eh." colek gue "Yang disuruh buat ringkasan itu, materi yang tadi ya." gue coba untuk spik-spik. "Eh, iya, iya." katanya, yang sedikit kaget karena gue tiba-tiba nyolek Dia. Gileee, sok kenal banget gue. Setelah itu gue cabut. Diluar kelas menuju lift, gue dicengin sama Reny, Wiwin, Ria, dan Arum. Gini nih kalo ngulang bareng anak rempong. Apa-apa pasti dicie-ciein. Gue takut, si Dia bakal nyadar kalo gue lagi diciein sama Dia. Ini bahaya.

Cukup sekian untuk hari ini, semoga minggu depan bisa lebih menyenangkan :)

14 komentar:

  1. Spik-spik busuk, hahaha
    Sekali-kali pajang sneak peek si jago Kalkulus dong Bang. Kan katanya cerita ga lanjut ke Kalkulus 2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya ntar kalo udah final di akhir semester, keep stay tune di www.salaminzaghi.com :D

      Hapus
  2. yah kelamaan mikirnya, talk less do more

    BalasHapus
  3. Nice try! kayaknya perlu belajar nyepik lagi. Haha

    BalasHapus
  4. Cieee, lagi PDKT ya? Good luck :)

    BalasHapus
  5. Gue harap si Dia ini bukan Tuhan. Hehehe. Soalnya huruf D-nya kapital. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksud gue pake huruf kapital di D nya, soalnya gue belum tau namanya broh XD

      Hapus
  6. Ciee yang lagi naksir sama dedek gemes :3 hahaha gudluck

    BalasHapus
  7. kenalan dong bro, masa takut :p
    berawal dari nanya tugas, nanti ngerjain tugas bareng, makan bareng. dan seterusnya haha :D

    BalasHapus
  8. kenalan dong bro, masa takut :p
    berawal dari nanya tugas, nanti ngerjain tugas bareng, makan bareng. dan seterusnya haha :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

SALAMINZAGHI ON INSTAGRAM