Selasa, 11 November 2014

Hari Selasa Adalah Hari Yang Spesial

Dear Diary,

Mulai saat ini hari selasa adalah hari yang spesial buat gue. Ya, di hari selasa seperti biasa gue mengulang mata kuliah dikelas semester satu. Jujur, sebenernya gue males banget ngulang, duduk bareng maba, dengerin dosen, jadi yang paling tua dikelas, di panggil kakak, apalagi ada aja yang nyamperin gue sambil ngoceh "Silahkan kakaaaak, dicoba dulu kakaaaak ^_^". Err.. Rasanya pengen gue cipok tuh orang.

Kenapa selasa menjadi hari yang spesial buat gue? Karena gue... Ehm.. Lagi naksir seseorang. Yahh, setelah pertemuan gue dengannya diperpus minggu lalu, gue jadi selalu mikirin dia. Bahkan kemarin, gue sampe mimpiin dia. Gila, mantepkan!?!! Jadi ceritanya dimimpi gue lagi menyelidiki suatu kasus gitu, ditengah kepenatan gue dalam menyelidiki kasus tersebut, Dia datang dan mengajak gue ke sebuah taman. Disitu kita berdua curhat. Gue bener-bener stress. Ditengah obrolan gue terlihat putus asa, sementara dia terus tersenyum sambil memberikan solusi dari setiap masalah yang sedang gue hadapi. Berkatnya, gue kembali tersenyum, kita jadi ketawa bersama-sama. Matahari sudah mulai terbenam, dan hari semakin gelap. Kita berdua berdiri dari tempat duduk, dan gue berjalan meninggalkan Dia. Kemudian gue sadar, ternyata itu hanyalah mimpi.

Di Laboratorium Stuktur Data, gue cerita tentang mimpi itu ke sahabat gue, Tita. "Serius lo Lam!!??" kaget Tita. "Iya Ta, beneran." gue meyakinkan Tita. "Ciee, asik dah sampe bawa ke mimpiiii hihihi." seru Tita, ngecengin gue.

Dan hari ini, di kampus. Jam pertama gue ngulang ke kelas Fisika Dasar 1. Oke, hari ini adalah penyerahan tugas video tentang Fisika. Dosen minta kelompok pertama maju ke depan. Gue ada di kelompok tujuh. Aman, masih lama. Tiba-tiba temen sekelompok gue dateng telat, dia panik, karena proyektor udah mulai dinyalakan. Dia berfikir kalo semua kelompok udah ngasih CD yang berisikan video tentang Fisika, padahal belum ada yang ngumpulin. "Nih, nih Bu!" panik dia, sambil menyerahkan CD tugas kelompok kita. "Yaudah deh kalo gitu kelompok tujuh aja yang maju duluan." kata Dosen, sambil membolak-balikan CD tersebut.

Goblok, kenapa jadi kita duluan yang maju!?!?! "Yaudah ayo cepetan, Salam dan kawan-kawan, ayo maju!" perintah Dosen. Yaudah, terpaksa gue dan temen-temen sekelompok maju. Didepan, gue bisik-bisik sama temen sekelompok yang ngasih nih CD ke Dosen. "Goblok, lu ngapain ngasih duluan, kelompok kita entar kali" kata gue, agak jengkel. "Ya sorry Lam, gue gak tau ini" katanya, panik. "Oke mulai, perkenalan dulu" kata Dosen. "err, kami dari kelompok tujuh, err, emmm, kami akan mempresensatikan,, eh mempresentasikan..." Ya, kami bener-bener gugup. Intinya gitu aja sih perkenalannya. Setelah perkenalan, video di putar. Ketika sudah di play ternyata gambarnya pecah-pecah dan resolusinya jadi kecil. Duh, sue banget dah. Ya karena Dosennya udah males ngeliatin kita, temen-temen juga udah boring. Akhirnya kita duduk kembali huhuhuhu.

Setelah Fisika Dasar 1 selesai, lanjut gue dan temen-temen sesama ngulang (Aida, Reny, Ria, Wiwin), ngulang lagi di kelas Kalkulus 1. Nah, ini yang gue tunggu-tunggu. Sebab, dikelas Kalkulus 1 lah gue bisa ngeliat Dia. Kalkulus 1 pun dimulai. Gue duduk di depan, disamping kiri gue si Aida dan di kanan si Ria. Gue menengok kebelakang, ternyata Dia tidak ada. 15 menit kemudian, ada yang mengetuk pintu, dan itu adalah Dia dan temannya. "Permisi Bu!" Dia dan temannya membuka pintu, sambil senyum-senyum. Mereka berdua langsung ngibrit ke tempat duduknya. Gue masih ngeliatin dia, eh tiba-tiba temennya, si cewek gendut ngeliatin gue terus bisik-bisik gitu. Dari gerak mulutnya sih dia bilang "eh, eh, itu tuh, cowok yang waktu itu diperpus, ehm ciee hahahaha". Gue kembali menengok kedepan. Sip, bagus ini, sepertinya Dia udah menyadari gue hehehe. Apa guenya aja ya yang kege'eran hahahaha. Bodoamat.

Pelajaran kembali dilanjutkan. Dosen masih menulis di papan tulis, dan gue kealingan. Gue mencoba curi-curi pandang kebelakang, dan... Tetot! ternyata Dia ada di satu baris dibelakang gue, tepatnya Dia dibelakangnya si Wiwin.

Hari Selasa Adalah Hari Yang Spesial, kampus, kampus unpam, mimpi, gue, pelajaran, cinta, curi-curi pandang, cinta kampus unpam, kalkulus cinta,
Yang cowok gue, Yang cewek dikuncir Dia, yang samping papan tulis Dosen. Sisanya abaikan.
Rasanya gue pengen tukeran tempat duduk aja sama si Wiwin, terus spik-spik nanyain soal ke Dia bwehehehe. Ketika kelas ramai, gue coma melihat kearah Dia, dan.. Yak! Dia ngeliatin gue juga. Moment ini cuma bertahan sekitar 7 detik. Oh, sayang sekali sodara-sodara. Tepat pukul 10.30 WIB, Kalkulus 1 selesai. Gue dan temen-temen ngulang mengangkat tas dan beranjak keluar kelas. Sebelum menutup pintu, gue meratiin Dia untuk terakhir kalinya di hari ini. Dia masih sibuk dengan buku catatannya.

Perkuliahan hari ini selesai. Sekitar pukul 13.30 WIB, gue mengajak Tita untuk makan bareng, soalnya abis ini kita mau ngerjain tugas Bahasa Indonesia. Dikantin, sambil menyantap bakso, gue curhat ke Tita tentang apa yang terjadi dikelas Kalkulus 1 tadi. Ditengah curhatan, tiba-tiba gue ngeliat si Dia, dan Dia berjalan kearah kantin. Waduh bahaya kalo Dia sampe ngeliat gue makan bareng berdua sama Tita. Ya bukan apa-apa sih, walaupun sebenernya emang gue sama Tita gak ada apa-apa, ya pasti Dia ngiranya si Tita ini pacar gue kalo lagi makan berdua gini.

Gue sebisa mungkin menyembunyikan muka gue, beruntung dia tidak kearah tempat bakso, dia kearah warung nasi. Mampus gue, gue gak mau kalo Dia ngira gue udah punya pacar, tapi beneran deh gue ini emang masih jomblo. Gue buru-buru bayar ke abang bakso, dan langsung ngibrit beli aqua ketempat yang jaraknya agak jauhan dikit dari tempat bakso. Gue berharap dia gak ngeliat gue. Gue buru-buru masuk kedalem, sementara si Tita gue tinggal. Dari jauh gue memperhatikan Dia, sepertinya aman, dia gak ngeliat gue. Kemudian dari jauh juga, gue ngasih kode ke Tita kalo gue ada disini, dan nyuruh dia buat cepet-cepet nyamperin gue.

"Eh, lo ngapain sih Lam??" tanya Tita, yang melihat kelakuan gue yang tiba-tiba aneh. "Sini, siniiii" gue narik Tita, "itu tadi Dia Ta!" bisik gue. "Hah!! Serius lo!!". "IYEEE!!".

Setelah shalat zhuhur, gue dan Tita nyari kelas kosong buat ngerjain tugas. Sambil ngerjain tugas, kita curhat-curhatan. Bagi gue Tita adalah sahabat gue yang paling baik. Cuma di Tita kayaknya gue baru jujur sebenernya gue ke kampus gak pernah sisiran. Sisir dirumah gue pada ilang-ilangan, terpaksa dah gue nyisir pake jari, alhasil rambut gue jadi acak-acakan kayak pantat ayam kesrempet bajaj.

Diakhir curhatan Tita bilang "Yaudah Lam, pokoknya semester ini lo harus dapetin nomornya Dia dulu, pas naik semester baru lagikan lo gak ketemu sama dia lagi.". Wah bener banget apa yang dibilang Tita, semester depan gue gak mungkin ketemu dia lagi. Oke gue akan berjuang di semester ini buat dapetin nomornya Dia.

Begitulah curhatan gue untuk hari ini, oya beberapa menit lagi udah mau pukul 00.00, yaudah gue tutup aja deh postingan ini. Nguantuk juga hehehe.

Terima kasih.

2 komentar:

  1. fisika 1, kalkulus kayak dejavu baca mata kuliah ini.
    Buset sampe kebawa ke mimpi, dalem banget kayaknya tuh perasaan

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

SALAMINZAGHI ON INSTAGRAM