Balada Penjual Tupperware

Jumat, Januari 02, 2015

Balada Penjual Tupperware, rumah murah daerah pamulang, di jual rumah murah deket unpam, rumah mewah murah unpam, rumah merah unpam murah pamulang tangsel, di jual rumah mewah murah deket unpam pamulang tangsel

1 Januari 2015 kemarin adalah hari terakhir gue bekerja disebuah perusahaan property. Gue kerja disini 10 hari, tapi gue kena jadwalnya cuma 3 hari. Bentar banget emang. Yah, lumayanlah buat ngisi liburan. Gue ditempatkan di salah satu pusat pembelanjaan terkenal di Jakarta Selatan. Disamping lapak gue, ada perusahaan perabotan gitu yang jual reskuker, blender, panci, kompor, knalpot racing dan tupperware. Pokoknya nih lapak yang paling rame. Barang yang paling murah adalah tupperware.

Nah, gokilnya mereka yang jualan ini pake seragam gakuran. Ituloh seragam anak sekolah di Jepang. Yang nyantol dipikiran gue tentang gakuran adalah film Crows Zero, film yang bercerita tentang sekumpulan anak nakal yang hobinya berantem terus di sekolah. Gue gak bisa bayangin gimana kalo mereka nawarin barang jualannya pake gaya anak Suzuran di Crows Zero. Mungkin seperti ini:

Ada seorang pengunjung yang lewat di depan mereka, kemudian dijegad oleh si penjual tupperware. "Eh, tolong dong beli barang gue." kata si penjual, tidak lupa dengan gaya songong anak Suzuran. "Heh! maksud kamu apa!?" si pengunjung merasa terganggu dan tidak terima. "Udeh lo jangan banyak bacot, lo cukup beli ini lima puluh ribu dan lo bisa pergi dari sini, kalo lo gak mau lo akan tau akibatnya." ancam si penjual. "Berisikkk!" si pengunjung marah dan langsung melontarkan tinju ke si penjual tupperware. Si penjual ini lincah, dia dengan sigap menghindar dari pukulan tersebut dan langsung membalasnya dengan cepat. BUAK!! Si pengunjung mental dan terjatuh. Si penjual menghampirinya. Si pengunjung merangkak mundur, dia mulai ketakutan. "A.. Ampun..! Saya akan beli!!" si pengunjung langsung mengeluarkan dompetnya dan menyodorkan uang lima puluh ribu. Uang itu diambil oleh si penjual, kemudian si penjual melemparkan tupperware ke arah si pengunjung yang barusan dia hajar tadi. Tupperware itu mendarat tepat diatas kepalanya. Duk! Dan si pengunjung itu langsung kabur. Orang-orang yang menyaksikan itu merinding ketakutan. "Begitulah akibatnya jika kalian menolak untuk membeli tupperware ini hahahaha!" ucap si penjual tupperware.

Wew ngeri banget. Semoga dia gak tahu apa-apa tentang Crows Zero, takutnya menjiwai aja kalo dia pake gakuran.

Balada Penjual Tupperware, crows zero jakarta, croes zero jakarta selatan, crows zero anak jakarta, anak suzuran jakarta selatan

Dari belakang, tiba-tiba terdengar jeritan "POKOKNYA HARI INI TUPPERWARE HARUS ABIS YA!!" waduh apa tuh? Ternyata itu bosnya mereka. Lantas anak buahnya ini langsung keliyengan dan buru-buru nyari pelanggan buat ngebeli tupperwarenya. Salah satu dari mereka menghampiri gue. "Bos, beli dong bos, ngabisin nih." bisiknya. "Wah, sorry broh gak dulu deh." tolak gue. Males banget coy, di rumah gue botol aqua masih banyak hahahaha. "Ck, udahlah kalo sama bos gocap dapet dua dahhh" dia mulai melobi gue. Wedew, boleh juga nih yang tadinya gocap dapet satu, sekarang dapet dua. "Engga deh." gue emang gak butuh.

Dia diem sebentar. Kemudian dia kembali membuka percakapan, kali ini dengan hal yang umum dan tidak ada sangkut pautnya dengan tupperware. Dia bercerita kalo dia berasal dari daerah seberang, Sumatera Selatan. "Wah, sama dong." kata gue menanggapi ceritanya. "Emang mas darimana?" tanyanya. "Saya dari Pagar Alam." jawab gue. "Ohhh Pagar Alam!" dia terkejut, "Kalo saya dari Linggau!". "Linggau? Lubuk Linggau maksudnya?" gue mencoba membenarkan. "Iya! Wah, Wong Kito Galo Kito ini!!" dia seneng banget ketemu sama orang sekampung. Yah, ternyata kampung kita tetanggaan.

"Jadi lo sendiri dari sana?" tanya gue.
"Engga, itu sama mereka juga." dia menunjuk teman-temannya.
"Jadi sampai kapan kalian disini?"
"Ini hari terakhir kami disini, besok kami pindah mall lagi."
"Wah, sama dong."
"Loh, mas juga!"
"iya." gue mengangguk. Dia diem sebentar.
"YAUDAH MAS, BORONG YA TUPPERWARENYA, GOCAP SAYA KASIH TIGA DEH!" dan penyakitnya kembali kumat.
"Duh, engga deh brohhh." gue berusaha menolak dengan baik, tadinya pengen gue tampol, gedek soalnya hehehe.
"SSSSTTT!" jari telenjuknya ditaruh di tengah bibir. "Udah tenang aja, sama saya! Aman kok!" dia langsung menyodorkan tupperwarenya ke tangan gue. "Dua lagi mau warna apa!?!? Orange!? Biru!? Oke, saya taro di kardus pembatas aja ya, takut keliatan sama si bos!" diapun langsung bergerak cepat dan meletakkan tupperwarenya di kardus pembatas. Gokil nih anak.


Ini anak pokoknya rempong banget, akhirnya gue tinggal. Gue ke toilet. Eh, bener aja nih si taplak warteg ngikutin gue sampe ke toilet. "Bos! Bos! Gimana!?" katanya, meminta kepastian. "Iye, entar! Lo tunggua aja disitu!" gue mulai kesel. Buset Deh. Sekembalinya gue dari toilet, gue menepuk pundaknya dari belakang. Refleks, dia noleh ke gue. Sebelumnya dia sempet curiga kalo gue meper ke bajunya dia. "Sorry nih, sekarang gue belum ada duit, ini aja gue belum di bayar. Jadi lo ngerti gue lahh." kata gue, memberi pengertian. Dia menunduk. "Nah!" gue memecahkan lamunannya. Wajahnya kembali bersinar, dia seperti akan mendapatkan kabar yang baik. "Bagaimana kalo tupperwarenya gue ambil tapi bayarnya pakek duit lo dulu!" gue memberi solusi sesat atas semua permasalahan ini. Dia yang tadinya senyum gembira seperti ketemu bidadari, sekarang jadi manyun seperti abis dijejelin ketek tukang bubur.


Dan hari itu kami berpisah.

13 komentar:

  1. Buset ending-nya wkwkwkwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  2. Hahaha, ya ampuun. Kalo gue pasti diambil dah gocap dapet tiga. :D
    #ibuk-ibuk kolektor tupperware

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk kalo ibu-ibu mah pasti dah! liat barang murah dikit apalagi diskon langsung sikat hehehe :P

      Hapus
  3. Anjir musti kuat iman ya ketemu orang kayak gitu hahaha

    BalasHapus
  4. emang harus kuat mental yak buat ngelawan gituan.
    kyak lo ngehayatin banget film cros zero yak? ahahah...

    ternyata dia tetanga kampung lo yak? bner jga sih lo ngomong gitu. kan bayarnya nnti aja klo udah sama'' di sumatera kan yak? haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ane ngefans ama film crows zero XD hehehe.
      kampung gue ama kampunya dia sebelahan. Tapi kalo bayarnya nanti ketemuan di kampung ribet dehh, makanya gue gk jadi beli hahaha :P tapi gue emang gak pengen beli sih hehehe

      Hapus
  5. Hahaha menarik bro ceritanya :)

    BalasHapus
  6. wahalah, penggemar crow zero juga..
    pengalaman kerja pertama bro? gokil :)
    emang rempong banget anak kayak gitu, gue ngebayangin aja males -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga, ngisi waktu libur kuliah aja.
      wkwkwk namanya juga orang jualan :))

      Hapus
  7. Hahah intinya kalo pengen barang laku, harus ngoto ya. Tapi ga ampe ngikut ke kamar mandi haha

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

Diberdayakan oleh Blogger.