Senin, 14 September 2015

The Last Kutukan Doraemon

Nilai UAS sudah keluar biji demi biji. Pagi-pagi temen sekelas gue, Iis, chat di grup BBM, katanya nilai TRO sudah keluar. Gue langsung buka Opera Mini di hp, kemudian mengetik situs kemahasiswaan kampus. Sambil menunggu loading, gue menutup mata rapat-rapat dengan bantuan tangan kanan (tangan kiri megang hp). Gue benar-benar gak siap menghadapi kenyataan yang sebentar lagi tabirnya akan terbuka. Gue kembali mengingat hari pertama matkul TRO diajarkan oleh Dosen. Saat itu, hari senin, pertemuan pertama cuma perkenalan. Pertemuan kedua mulai masuk materi. Pertemuan Ketiga dan selanjutnya, mabok tugas.

Waktu gue jadi mepet. Setiap hari senin, selesai kuliah, gue yang seharusnya langsung cabut ke rumah abis itu otw kerja, jadi nugas bareng. Selesai, gak sempat pulang, langsung cus kerjaan. Itu tugasnya juga ada yang gak kekumpul gara-gara gue gak sempat ngerjain. Belum lagi sama kuis yang datangnya suka mendadak. "Sekarang kita kuis, siapkan kertas selembar." kata Dosen. Tiba-tiba petir menyambar.

Seperti yang sudah gue ceritakan di post sebelumnya, malam sebelum UAS gue sama sekali gak belajar. Gak ada persiapan apapun untuk matkul TRO. Tugas akhir aja gak gue kerjain. Esoknya, ternyata ujianya open book. Masih ada harapan. Selain itu tugas akhirnya juga gak jadi dikumpulin. "Udahlah gak usah dikumpulin." Kata Dosen. Gue dan temen-temen yang satu penderitaan langsung girang. "Lagi pula saya tahu, kalian-kalian ini pantesnya dapat apa. Apapun yang kalian dapatkan, nantinya kalian masih punya kesempatan ketemu saya lagi di semester depan. Itupun kalau nilai kalian mau berubah. Yah, kalau tidak mau, gak apa, saya juga gak rugi."  Lanjut Dosen, sambil senyum remeh. Bagi kami itu adalah senyuman penghantar mimpi buruk. Itu adalah tanda-tanda. Tanda kalau sebenarnya gue dan beberapa orang disini tidak akan lulus matkul TRO

Gue pasrah. Gue jadi negatif thinking sama TRO.

Loading sudah berhenti. Gue melepaskan tangan yang menutup mata pelan-pelan. Penglihatan masih samar-samar. Dan... Binggo! Gue dapat A!

Gue hebring banget!

Esoknya gue kembali ngecek. Eh, ada lagi nih nilai yang udah keluar. Jeng! Jeng! Jeng! Ternyata Doi Pemrograman 1. Gue kembali nutupin mata sambil ngintip pelan-pelan dan... Tara! dapat B! Akhirnya gue lulus juga walaupun dapat nilai B. Perjuangan gue 'ngulang' selama satu semester ini terbayar sudah.

Kenangan pahit dan pahit lagi manis selama gue ngambil mata kuliah Pemrograman 1 kembali mengawang. Gue ingat pertama kali pertemuan pertama matkul Pemrograman 1 di Lab lantai tiga, yang ngajar Pak Madara. Bukan, dia bukan keturunan klan Uchiha, cuma gue samarkan aja. Faktanya senior gue banyak yang ngulang sama dia. Katanya sih kalo skripsi lo yang nguji dia, perjuangan lo buat lulus bakal tambah super-duper-fantastic-megatrond susah! Benar-benar seperti Madara Uchiha.

Saat itu kami ada tugas kelompok. Tugasnya disuruh bikin relasi database sama bikin laporannya. Kelompok gue maju ke depan, presentasi. Ketika presentasi banyak sekali yang dikoreksi Dosen. Gobloknya temen gue ada yang nyolot. Adu argumen terjadi. Selesai presentasi kita duduk lagi. "Men, pas Lo jalan balik kesini, itu Dosennya ngeliatin lo pada tajem banget." bisik temen gue disebelah. "Serius Lo!?" tanya gue, melotot. "Iyee" jawab temen gue, ikutan melotot.

Kami jadi inceran.

Benar saja, ketika absen pulang, Dosen memanggil nama gue, dan pandangan matanya jadi beda. Temen sekelompokan gue juga digituin. Akhirnya ada kelompok lain yang mau maju lagi. Temen sekelompokan gue, Yudhi, kesel. Temen gue yang satunya iseng-iseng nyetel film Doraemon Stand By Me di laptop. Akhirnya kita nobar nonton Doraemon di Lab, di tengah orang presentasi.

Tanpa kami sadari, kutukan itu berawal dari sini.

Menjelang UAS semester 4 kami dikasih project final. Gue masih sekelompokan dengan Yudhi dan yang lainnya. Kami begadang ngerjain di rumah Yudhi. Project selesai  90% , 10% nya gagal karena gak nyambung ke database. Pagi itu juga dirumah Yudhi, gue langsung send email ke Dosen. "Gimana semua sudah siap?" tanya Gue. Disamping kiri gue ada Daus, kanan gue ada Yudhi. Keduanya mengangguk. Kita mencet enter bareng-bareng biar kerasa perjuangannya.

Beberapa pekan kemudian, nilai sudah keluar. Alangkah mengejutkannya, gue dapat D di pemrograman 1. Di hari revisi KRS, gue ketemu Yudhi dan yang lainnya teman sekelompokan gue. Semua dapat D, kecuali Yudhi dapat E. Ternyata Dosen lebih dendam sama Yudhi.

Beginilah kuasa Dosen. Kuasa seorang Madara Uchiha.

Akhirnya kami memutuskan buat ngulang lagi di semester 5. Masuk semester 5 semua adem ayem. Setelah UTS, kuliah gue mulai goyang, bukan goyang dangdut ya, tapi kayak kapal yang goyang gara-gara diterpa badai. Gue gak ikut kuis 1 sama kuis 2. Tahunya itu kuis pada pindah jam, dan gue gak dapat info. Skip.. Skip.. Menjelang UAS kami dikasih lagi project final. Dan lagi gue gak tahu! Temen-temen gue yang ngulang gak ngasih tahu kalau ada tugas UAS. Saat itu gue udah jarang masuk kelas gara-gara suka kesiangan (Pemrograman 1 jam pertama). Demi mengejar ketertinggalan gue ikut kelas lain. Dikelas yang berbeda gue ketemu Arum, Ria, Aida, Sanan, dan Kholik. Mereka ngulang juga. Arum ngasih tahu gue, bahwa Pemrograman 1 dikasih tugas akhir bikin aplikasi, tugasnya perkelompok.

Minggu depannya gue kembali ke kelas gue yang asli. Ternyata mereka udah bikin kelompok. Gue gak bisa masuk ke kelompok mereka, bukannya gak bisa masuk, tapi gue memilih jalan lain. Gue memilih untuk jadi SINGLE PLAYER. Saat gue memutuskan itu, gue merasa keren banget.

Perang dimulai. Sepulangnya gue kerja, gue sempat-sempatin ngerjain project program. Gue begadang sampai badan gue kurus (dari dulu udah kurus sih). Finally, akhirnya kelar di Injury Time, yang artinya kelar pada tengah malam, malam senin, yang seninnya udah UAS!

Pas UAS, cd gue ditolak gara-gara gak sesuai sama permintaan Dosen. Seperti yang sudah gue ceritakan di Balada UAS Semester 5, gue ngocar-ngacir cari cd cover. Satu sisi, saat itu gue sudah hampir menyerah, dilain sisi, gue masih ingin terus berjuang. Drama banget. Sampai akhirnya gue ketemu sama Juju dan Rian. Kami ngerjain cover bareng. Pas kelar, mau ngumpulin, gak tahunya waktunya sudah habis. Balik lagi jam ke empat, gue langsung presentasi. Alhamdulilah, kelar.

Dan kini hasilnya gue lulus dengan nilai B. Saat itu juga Kutukan Doraemon telah berakhir.


The Last Kutukan Doraemon, cerita mahasiswa unpam, doraemon mati, ending doraemon, doraemon die, doraemon dead, doraemon tamat, meme doraemon, doraemon funny, cerita terakhir doraemon, doraemon mampus, doraemon, nobita sedih, nobita sedih doraemon mati



26 komentar:

  1. Alhamdulillah.. Kutukan Doraemonnya berakhir, setelah perjalanan yg cukup panjang dan melelahkan.. Huuft. Itu dosen madara.... Horror jg ya? Jgn2 dia kalo dendam sm orang lgsg nyerang pake jurus amaterasu lg.. Kan gaswat-_-

    Gambar doraemon mati bedarah2.. Kyaknya mnyedihkan banget yak? Sian bet doraemon nasibnya jd bgtu. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan ngeluarin ameterasu lagi, tapi udah ngeluarin susano'o level dewa hahaha.
      iya kasian doraemon nya =(

      Hapus
  2. Huuu... akhirnya berhasil juga, lam.
    Semoga kedepannya gak ada lagi kutukan2 yg lain.
    Semangad!

    BalasHapus
  3. Dosen'a bener-bener pendendam kaya Uchiha Madara yah Lam hahaha :D
    Tapi keren itu dapet nilai D, bisa ngalahain tenryubito hahaha :D

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah udah lepas dari kutukan Doraemon :)
    Selamat mas Salam

    Hahaa yang jadi single player. Keren bingits.
    Itu beneran sepadat itu ya. Pulang kuliah, ngerjain tugas. Selesai nggak selesai, langsung cus kerja.
    Salut deh :))

    BalasHapus
  5. Selama kuliah gue baru pernah dapet C yang paling jelek. Eh, pernah deng, dapet E. Namun, itu hanya kesalahan input. Alhamdulillah. :p
    Jangan sampe ada yang ngulang lagi, Lam. Ntar ribet sendiri. Wuahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kesalahan input =_= sering banget. iya nih yog, ane jadi ribet gini

      Hapus
  6. perjuangan mahasiswa emang kadang aga berat juga, jadi inget masa kuliah, ngejar2 dosen kalo pas udah deket UAS, soalnya dosen suka ngasih tugas yang berlebihan sebelum UAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan itu yang ane rasakan, dijejelin tugas sebelum uas =D

      Hapus
  7. Wuidih! Kerasa banget ya bang perjuangannya. Kalau udah berjuang mati-matian seperti itu, dan hasilnya bagus, ada kepuasan tersendiri rasanya. Apalagi kalo single fighter. Behh! Keren abis! :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih gan, tangan ane ampe keluar asep ;)

      Hapus
  8. Lah.. ketemu aku dimana?? Perasaan aku gak pernah ngulang mata kuliah deh.. :p hahaha...

    Gak ngulang tapi pernah dapet c huaaaa......

    BalasHapus
  9. Kalau bisa dibilang orang jenius itu rata2 aneh, ngga pernah belajar tapi nilai bagus2, dan itu ngga berlaku bagi gue hahaha *bangga*

    mungkin harus coba gitu ngga usah belajar *dikeplak*

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang jenius mah dimana2 tuh emang harus belajar,
      itumah lagi nyontek aja kali tong hahaha :v

      Hapus
  10. Selamat ya lulus kedua matakuliahnya ^^

    BalasHapus
  11. untunglah kutukan segera berakhir ya..
    jadi inget masa-masa kuliah dulu :')

    BalasHapus
  12. Single fighter ngerjain tugas yang semestinya dikerjain berkelompok = hebat bro. Perjuangan jatuh bangun ngerjain itu kebayar sama hasil akhir yang bagus :)

    "Tugas" emang udah jadi makanan yang harus ditelen mahasiswa kayaknya ya, semua serba tugas hehe (apalagi sebelum UAS, bisa bejibun).

    BalasHapus
  13. kaget gue, gue kirain nama gurunya beneran madara :v

    BalasHapus
  14. Nobita vanget ni orang hidupnya hehee:D kuliah jurusan apa ka?

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com