Selasa, 23 Februari 2016

Kegep Dosen

Izinkan gue untuk mencurahkan isi hati tentang apa yang gue alami hari ini. Yap. Minggu ini adalah musim UAS di kampus gue, UNPAM. Hari ini ada tiga matkul yang diujiankan. Yang pertama matkul gue 'ngulang' yaitu kita sebut saja Sistem Shinobi. Yang kedua matkul sebut saja Teknik Bola Api. Dan yang ketiga kita sebut Proyeksi Genjutsu.

Di matkul Sistem Shinobi, sebelum UAS, Dosennya udah gak masuk-masuk. Jadi setelah tau dia udah gak masuk lagi, gue jadi males naik ke lantai dua (kelas Sistem Shinobi berada), toh, Dosennya juga kagak ada. Yaudah. Eh, pas UAS tau-taunya ada tugas, dan gue baru tau saat itu juga. Tugasnya cuma disuruh ngerangkum dari slide yang dia kasih. Gue pun minta keringanan untuk ngumpulin tugasnya hari ini juga. Alhamdulillah, sama Dosennya dibolehin, dengan syarat batasnya sampai jam dua belas.

Di UAS matkul Sistem Shinobi, ada satu soal yang gak gue jawab. Karena.. Ya emang gue kagak bisa hehehe. Setelah UAS matkul Sistem Shinobi selesai, gue berjalan di lorong sambil membuka slide matkul Sistem Shinobi. Gue penasaran jawaban gue tadi bener apa gak sih. Dan ternyata ada yang salah. Oh shit! Bego banget gue.

Gue pun turun dari lantai dua ke lantai satu. Di depan kelas Teknik Bola Api, teman-teman gue malah nongkrong bukannya masuk. "Eh, lu pada gak masuk?" tanya gue sambil memegang kenop pintu kelas, hendak masuk ke dalam. "Absen doang Lam." jawab teman gue, yang ternyata itu adalah si Biji1 yang pernah nongol di story edisi ngerjain KP. Gue pun langsung masuk. Gileee absen doang men.

Setelah absen doang di matkul Teknik Bola Api, gue kembali ke lantai dua, nyari kelas kosong buat ngerjain tugas Sistem Shinobi. Setelah dapat kelas kosong, gue langsung menyalakan laptop, nyetel lagu JKT48 di windows media player, membuka slide Sistem Shinobi, kemudian merangkumnya ke dalam kertas polio.

tepat jam setengah dua belas siang, gue selesai mengerjakan tugas tersebut. Kemudian gue kasih tugas itu ke kelas Sistem Shinobi yang tepat berada di samping kelas kosong yang gue tempati. Setelah menyerahkan tugas tersebut, gue langsung ngibrit ke lantai satu. Sebentar lagi UAS Proyeksi Genjutsu akan segera dimulai.

Sesampainya di kelas Proyeksi Genjutsu, gue langsung mengambil tempat duduk di belakang. Baru aja naro pantat di kursi, gue langsung disuruh pindah ke depan. Akhirnya gue mengambil tempat duduk di depan paling pojok, samping tembok.

Sedikit catatan, matkul Proyeksi Genjutsu merupakan matkul terberat di semester 6. Selain materinya yang kuat, Dosennya pun juga KILLER, sebut saja Pak Madara. Terbukti dari 50 orang yang terdaftar di kelas gue, tersisa menjadi 19 orang. Dan... pas UAS ini hanya 15 orang yang ikut. Gila sekali Pak Madara. ckckckck.

Tapi sebelum gue memasuki kelas Proyeksi Genjutsu, gue udah nanya-nanya ke anak kelas sebelumnya yang udah UAS matkul ini duluan.

"Soalnya ini Lam, nanti lu ditanya cara buat bla.. bla.. bla.. bla..." kata teman gue, anak kelas sebelah yang udah ujian duluan.

"Oh, jadi cuma bla.. bla.. bla.." gue menanggapinya dengan sangat serius.

"Iya, pokoknya lu baca-baca lagi dah yang itu." Tambah teman gue.

Gue pun langsung gerak cepat. Gak cuma gue baca, tapi gue salin di kertas kecil buat contekan nanti. Terpaksa gue menggunakan jurus terlarang mahasiswa teladan. Gue bakal nyontek!

Kembali ke UAS Proyeksi Genjutsu.

Suasana tegang. Pak Madara duduk di tempatnya sambil laptop-an, namun matanya itu loh, ngeliat kemana-mana, padahal kepalanya gak gerak. CUMAN MATANYA ITU LOH!!!! Daripada gue bengong, terus diliatin, mending gue spik-spik ngerjain. Sekiranya aman, Pak Madara lagi fokus ke laptopnya, gue langsung ngeluarin gulungan contekan yang telah gue persiapkan sebelumnya. Contekan itu cuma ngebantu gue di satu nomor, sedangkan soalnya ada tujuh.

Gue kembali bingung. Gue ngeliatin teman-teman gue. Mereka pada main mata, memberi kode dari satu kelainnya, menanyakan jawaban. Tiba-tiba mata Pak Madara kembali menyoroti kami. Pak Madara mulai ngeliatin gue. Gue langsung menatap langit, sok-sok mikir pusing, abis itu spik-spik nulis jawaban, padahal gue gak nulis apa-apa.

Pak Madara kembali menaruh pandangannya ke layar laptop.

Disinilah kenekadan gue muncul. Gue mengambil posisi duduk cantik, yaitu posisi dimana kaki kanan memangku kaki kiri. Kemudian gue mengeluarkan handphone dan memangkunya di paha kiri gue sambil ditutupi kertas soal. Tjakep. Gue langsung browsing.

Untuk mengetik keyword di google gue musti hati-hati, sebab mata Pak Madara tiba-tiba berpindah dari yang ngeliatin laptop sampe ngeliatin kami. Pas Pak Madara matanya ngeliatin gue, gue langsung buru-buru nutupin hape terus pura-pura mikir ngeliatin langit. Mampus gue. Pak Madara masih ngeliatin gue. Dan disitu gue gak sadar ternyata sharingan Pak Madara telah aktif.

Pak Madara meleng. Gue langsung ngebuka soal yang nutupin hape gue, kemudian melanjutkan aksi bejat gue, browsing pas ujian. tiba-tiba......

Mangekyou Sharingan!

Bayangan besar menutupi kertas ujian gue. Gue tau itu adalah bayangan yang sangat mengerikan. Gue langsung buru-buru nutupin hape gue namun.... Set! Kertas soal dan jawaban gue diambil sama Pak Madara yang tiba-tiba udah di depan gue. Gue bengong. Teman-teman sekelas pada ngeliatin gue.


Saat Pak Madara mengambil kertas ujian gue, terpampanglah hape yang jelas-jelas lagi buka opera mini. Mampuslah. Pak Madara kembali ke tempat duduknya, kemudian mencoret-coret kertas ujian gue. Raut wajahnya terlihat marah.

Seketika gue jadi lemes.

Gue sudah terkena GENJUTSU! 


Karena kertas ujian gue diambil, gue anggap gue sudah selesai.

Gue memasukan pulpen ke dalam tas gue, kemudian berdiri menghampiri Pak Madara. Gue mengambil nomor ujian gue, lalu membuka tangan untuk salim sama dia. Gimana, gue jentelmen, kan? Pak Madara menyambut tangan gue, gue pun salim sama dia kemudian keluar kelas. Padahal tadi pas gue minta salim, gue udah takut juga. Takut gue malah digampar, atau yang paling parah lagi tangan gue diplintir terus kepala gue di getok ke meja sampe idung gue berdarah. Oke itu sadis. Kalo itu beneran terjadi, gue akan laporkan ini ke Kak Seto!


Dan dari ketololan gue itu, sudah dipastikan nanti gue bakal dapet nilai apa 



Pesan Moral: Jangan coba-coba nyontek saat ujian yang ngawas Dosen KILLER, apalagi seperti Pak Madara. Mending lu gak usah ngisi apa-apa deh, dari pada ketauan nyontek. Siapa tau dengan kertas kosong lu, lu bisa lulus kayak lagi ujian chunin.

Sabtu, 20 Februari 2016

Edisi Ngerjain KP: #5 Setelah Semua Yang Telah Kita Lakukan

INDEX:


================

Dengan radar neptunus dibantu oleh pihak FBI yang menyamar jadi tukang tahu bulat, akhirnya Dosen Pembimbing berhasil ditemukan. Gue menyuruh Biji2 untuk segera bimbingan. Sementara itu gue menunggu diparkiran sama anak-anak sambil ngopi dan makan gorengan.  

"Lam, Lam..." Biji2 menghampiri gue sambil tergopoh-gopoh.

"What's wrong?" tanya gue, sambil nyomot gorengan.

"Nih, katanya gak usah bimbingan lagi. Langsung hardcover aja."

"Serius lu!??"

"IYA!!"

Karena waktu semakin mepet, dua minggu lagi mau UAS, sedangkan deadline laporan KP harus dikumpulin, akhirnya langsung digeber. Gak ada lagi bimbingan, tapi langsung hardcover. Tentu saja kesempatan untuk gak pusing-pusing mikirin bimbingan lagi, gak boleh gue sia-siakan. Gue dan Biji2 langsung otw perpus.

04 Februari 2016
Selepas maghrib, gue ke perpus. Biji2 malam itu gak dateng karena dia masih ada kerjaan di kantornya. Jadi gue sendiri. Di perpus ternyata gak cuma gue doang yang keteteran. Gue ketemu Yudhi, Must, Rio, Tita, dan Ray. Mereka semua lagi pada stress dan masih stuck di beberapa bab.

Edisi Ngerjain KP: #5 Setelah Semua Yang Telah Kita Lakukan, kuliah, kuliah di unpam, mahasiswa unpam, mahasiswa teknik informatika unpam, teknik informatika unpam, universitas pamulang, perpustakaan unpam, skripsi unpam, kp unpam, mahaasiswa skripsi unpam, stress skripsi unpam
Ray, Tita
Malam itu gue bertahan sampai jam sembilan. Gue diusir. "Pergi kagak lu! Pergi kagak lu!!" usir petugas perpus sambil mengangkat sapu. Oke, ini lebay.

05 Februari 2016
Pagi jam delapan, gue udah duduk manis di perpus. Gue mengambil beberapa modul KP dan Skripsi. Gue mulai menyalakan laptop. Sambil menunggu, gue membuka lembar perlembar modul KP. Laptop sudah menyala, dan gue langsung membuka file KP di folder kuliah.

Sekitar lima belas menit dari gue menyalakan laptop, Rio nongol di hadapan gue.

"Lu sendiri, Lam?" tanya Rio, yang langsung duduk di depan gue.

"Iya ni, broh. Eh, kelompok lu mana ?" tanya gue.

"Yah. Gak usah ditanya deh." Jawab Rio, tertunduk lemas.

Gue mengerti perasaan Rio. Kelompok kita emang gak ada yang bener 

Edisi Ngerjain KP: #5 Setelah Semua Yang Telah Kita Lakukan, kuliah, kuliah di unpam, mahasiswa unpam, mahasiswa teknik informatika unpam, teknik informatika unpam, universitas pamulang, perpustakaan unpam, skripsi unpam, kp unpam, mahaasiswa skripsi unpam, stress skripsi unpam
Rio de Caprio
Gue ngeWA Biji2, gak dibales, Gue telpon, gak diangkat. Gue ngeping BBM, gak direspon. Padahal nih anak kuda janjinya mau dateng jam delapan. Yaudah, sabar. Jam sebelas, gue dan Rio keluar perpus, bersiap untuk sholat jum'at. Di kantin depan, kita ketemu sama Renzo, teman sekelompok Rio.

Biji1 bales pesan gue. Dia panik kayak orang gila yang hilang kesadaran kalo dia emang gila (ini maksudnya apa si). "Lam! Lam! Lu dimana!" tulis dia di pesan whatsapp. "Gue di perpus nih. Lu dimana?" bales gue. "Gue dirumah hehehe" balesnya tanpa dosa. Anyiiiiing. Gue marah! Gue marah! Jangan pegangin gue! Awas! Gue mau loncat! TIDAAAAAAAKKK!!!

Gue berantem sama Biji2 di WA 

Biji2: Iya gue kesono!

Gue: Cepet!

Biji2: Eh, keburu gak, ya, mau solat jum'at ini.

Gue: Keburu!

Biji2: Bener lu!?

Gue: Eh, gak tau juga deng hehehe.

Biji2: Yaudah entar ajalah.

Gue: Abis solat langsung otw lu!

Jam setengah tiga... Biji2 dateng.

Gue: Abis dari mana?

Biji2: Emm ehehehehehe

Gue: Mangekyo Sharingan! 

Edisi Ngerjain KP: #5 Setelah Semua Yang Telah Kita Lakukan, kuliah, kuliah di unpam, mahasiswa unpam, mahasiswa teknik informatika unpam, teknik informatika unpam, universitas pamulang, perpustakaan unpam, skripsi unpam, kp unpam, mahaasiswa skripsi unpam, stress skripsi unpam, animasi sharingan, sharingan madara gif
sringg!!!

Setelah solat jum'at, di perpus sudah ada gue, Aida, Tita, Ray, Renzo, Aldre, dan Biji2 si tikus ambles. Rio pulang, kerja.


Back to KP! Gue ngerapihin Bab 4, sedangkan Biji2 ngecek kembali Bab1 sampai Bab 5.  Jam delapan malam, semua bab sudah selesai, tinggal ngerapihin daftar isi. "Lam, pokoknya malam ini harus udah selesai ya." kata Biji2. Gue kesel sama Biji2. Nih, anak nyuruh gue cepet, sedangkan pas gue kasih kerjaan, leletnya minta ampun. Gila gak tuh, Lelet aja sampe minta ampun. ampun bang, ampunnn~

Jam sembilan malam, kami diusir dari perpus.

Gue, Biji2, dan ceweknya (baru dateng), cari tempat buat ngelanjutin nih KP. Akhirnya kami bertiga nyangsang di tukang nasi uduk. "Tenang, malem ini, gue yang teraktir." kata Biji2 sambil menepuk dadanya. "Eehh, pesen-pesen. Yang murah aja ya. Gue udah gak ada duit lagi ini hehe" lanjutnya sambil menepuk gue yang baru membuka laptop. 

Edisi Ngerjain KP: #5 Setelah Semua Yang Telah Kita Lakukan, kuliah, kuliah di unpam, mahasiswa unpam, mahasiswa teknik informatika unpam, teknik informatika unpam, universitas pamulang, perpustakaan unpam, skripsi unpam, kp unpam, mahaasiswa skripsi unpam, stress skripsi unpam, dealine skripsi unpam, kreatif unpam, mahasiswa kreatif unpam, it cyber unpam, it cyber universitas pamulang

Malam itu gak semua gue selesaiin, karena gue udah ngantuk baaaaanget, dan tukang potokopian pasti juga udah pada tutup. Akhirnya malam itu berakhir sampai jam sebelas tiga puluh. Kami bertiga pulang.


06 Februari 2016
Jam lima pagi, gue terbangun dari alam bawah sadar. Kemudian gue mengecek henpon. Dasar anak jaman sekarang, bangun tidur bukannya langsung ambil air wudhu malah ambil henpon, pantes generasi muda sekarang banyak yang rusak kayak gue hehehe. Gue mendapat pesan WA dari Biji2 yang katanya daftar isi sudah selesai dia kerjain.

Biji2: Lam, daftar isi udah gue kerjain.

Gue: Yaudah tinggal hardcover aja.

Biji2: Oke. Mau hardcover dimana ni?

Gue: Di UNPAM aja.

Biji2: Tapi dia gak bisa express Lam, hari ini kan langsung kumpulin.

Gue bengong sebentar. Hardcover biasa aja bisa makan sampe tiga hari, kalo express dua hari atau seharian. Teman gue kemarin hardcover express di UNPAM dua hari. Gue bengong. Kemudian tiba-tiba Angga anak kelas A BBM gue.

Angga: Eh, lu dimana? Dah selesai belum KP lu.

Gue: Ini gue mau hardcover.

Angga: Hah, gila lu. harus hari ini juga dikumpulinnya.

Gue: Iyaaaa, ini gue mau hardcover tapi bingung mau dimana.

Angga: Kalo express gak bisa hari ini juga. Apalagi di UNPAM.

Gue: Iya gue tau kalo sabtu pasti rame banget.

Angga: Yaudah lu ke UI sana.

Gue: UI Depok???

Angga: Iya.

Gue: Gila lu! Masa gue ke depok buat hardcover doang.

Angga: Ya disitu cepet.

Gue: Duhh, yang deket dimana ya.

Angga: Yaudah lu ke UIN aja.

Gue: Nah! Gak kepikiran gue!

Angga: Yaudah cepet. Hari ini terakhir.

Gue: Ok men. Tnx ya!

Gue langsung BBM Biji2 untuk ketemuan di UIN. Jam sepuluh, gue dan Biji2 sudah di tkp, potokopian kampus UIN. "Lam, yang mana nih?" Biji2 bingung memilih tempat potokopian yang bagus dari deretan yang ada di depannya. "Yaudah sih tanya aja." Gue mendorong Biji2. "Bang bisa hardcover gak?" Tanya Biji2 pada salah satu tukang potokopi. "Bisa." jawab si abang. "Berapaan bang? tanya lagi Biji2. "biasa sih. Lima puluh ribu." jawab si abang sambil mainin jenggotnya. "Tapi jadi hari ini juga kan?" tanya lagi Biji2, udah kayak wartawan. "Emmm,," si abang berfikir sebentar, Ya paling sorean lah." lanjutnya. "Tapi cepet ya bang, gue tungguin nih." samber gue.

Akhirnya kami menghardcover KP di tempat si abang kodomo (gue kasih nama, biar keren. Tapi gak kodomo juga kaleee! Udah kayak nama odol gitu). Btw, selama ngeprint and menghardcover, si Biji2 nyerocos mulu. Sumpah. Apa aja diomongin. Mulai dari persaingan antar tukang potokopi di UIN, sampe juragan tanah yang ada disekitar sini. Iya sih, niatnya mah baek buat mencairkan suasana bair gak bosen juga. Tapi ini orang gila lewat depan kita juga diomongin. Buset. Sampe-sampe dia mengandai-andai, "Kalo gue gila gimana ya??" 

skip aja deh, cerita si calon orang gila ini.

Akhirnya proses hardcover selesai pukul dua siang. Dan proses hardcover ini memakan korban, yaitu flashdisk gue patah gara-gara si kodomo main bediri aja gak liat-liat flashdisk gue masih nancep. Di situ gue sedih banget. Itu flashdisk isinya 16GB. Kepalanya putus gara-gara si kodomo setan 

Akhirnya si kodomo ngeganti flashdisk gue sama flashdisk orang yang ketinggalan. Bisa banget lu kodomo! Flashdisknya 2GB  dan isinya virusan semua. Kampret lu kodomo! 

Edisi Ngerjain KP: #5 Setelah Semua Yang Telah Kita Lakukan, flashdisk unik, flashdisk unpam, flashdisk anak unpam
(kiri) flashdisk dari kodomo, (kanan) flasdisk gue, palanya buntung gara-gara kodomo

Yaudahlah gue ikhlasin aja. Kodomo orangnya juga baik. Dari dia gue jadi tau gimana bisnis potokopi. Akhirnya niat untuk ngobrak-ngabrik tempat potokopian si kodomo gue urungkan.

Hari itu akhirnya KP kami selesai.



Sabtu, 06 Februari 2016

Ngebolang: Piknik di Curug Kembar

Yeay jalan-jalan lagiii!!

Akhirnya story Ngebolang ada lagi. Gue pikir nih story udah gak lanjut lagi. Terakhir gue nulis story Ngebolang yang CURUG 1000, GUNUNG BUNDER, 2014. Tapi jangan khawatir teman-teman, story ngebolang ini masih lanjut kok, kalo gak lanjut berarti gue udah gak jalan-jalan lagi dong hehehe, sedih men. Dan karena gue gak selalu punya duit buat travelling, kalo lu mau support gue untuk terus update story Ngebolang, lu bisa kok kirim donasi ke gue atau lebih lanjutnya bisa mention @salaminzaghi. Semoga story ini semakin berkembang sampai diliput oleh National Geographic. CMIWW!!

CEKIDOT!!!

Sekarang lagi trend banget ya acara-acara travelling macam My Trip My Adventure. Dimana-mana orang pada pake kaos bertulisan MTMA, lalu mengakui dirinya sebagai traveller sejati. Mereka travelling kesana kemari, kemudian foto-foto lalu menguploadnya ke instagram. Gue yang melihat postingan mereka, langsung terkesima melihat keindahan alam yang terpampang di layar handphone gue. Selain terkesima sama keindahan alamnya, gue lebih terkesima kalo yang upload pemandangannya itu ternyata orangnya juga cantik.

Namun ada hal yang gue benci dari seorang yang mengaku dirinya sebagai pecinta alam. Mereka naik gunung tinggi-tinggi, abis itu nulis kata-kata yang keren, kemudian di foto, abis itu kertasnya di buang sembarangan. Grrrr. Dimakan kek kertasnya. emang gak semua pecinta alam yang begini, etapi ada aja yang kayak gini. 

Ngebolang: Piknik di Curug Kembar, alay pendaki, kelakukan pendaki alay, pecinta alam alay, pecinta alam sampah
alay pendaki
Biasanya sih yang begini tuh bocah-bocah alay yang sering ke mall, eh mendadak naik gunung setelah nonton 5cm. malah Selain itu, ada juga alay yang ngerusak-rusak bunga. Ituloh yang di taman bunga Jogja.  Karena naik gunung abis itu foto-foto kemudian upload ke sosial media lagi ngetrend, akhirya gue mencoba memberanikan diri untuk naik gunung. Sebenarnya sih tujuannya ke curug, cuman untuk sampai kesana harus naik turun gunung, jadi, ya, gue juga naik gunung.

Ide untuk ke curug ini dicetuskan oleh teman sekelas gue di kampus, Renzo namanya (btw, Renzo pernah nongol di story Edisi Ngerjain KP: #2 dan Edisi Ngerjain KP: #3). Di lorong gue ketemu dia, kemudian dimulailah pembicaraan ini:

Renzo: Lam.
Gue: Yap.
Renzo: Kamis mau ikut gak?
Gue: Kemana?
Renzo: Curug. Nanti kita kesana sama anak-anak.
Gue: Ok, ikut deh.
Renzo: Sippp.

Di kelas, Renzo kembali mengumumkan tentang rencana refreshing ke curug. Renzo sungguh anak yang peka terhadap lingkungannya di sekitar. Dia tau teman-teman serta dirinya sedang dipusingkan oleh projek-projek dan tugas akhir di semester ini, makanya dia mengajak kami semua untuk refreshing ke curug. Walaupun sebenarnya si Renzo ini udah jarang banget nongol di kelas 


Setelah pengumuman dari Renzo, sebagian ada yang bisa ikut dan sebagian ada yang tidak. "Ri, lu ikut ya, nanti sama gue goncengan." ajak gue pada Ria. "Hmm, oke deh, nanti gue pikir-pikir dulu." jawabnya, yang masih bimbang. Malam sebelum keberangkatan, Renzo kembali menanyakan tentang kabar anak-anak yang jadi ikut.

"Lam si Ria jadi ikut?" tanya Renzo, lewat bbm.
"Gak jadi Zo, katanya dia gak bisa." balas gue, yang mendapat kabar bahwa Ria gak bisa ikut,  katanya sodaranya ada yang lahiran.
"Tapi lu ikut kan?" tanya lagi Renzo, meyakinkan.
"Ikut."

Setelah membalas pesan Renzo, gue langsung merem. Gue gak mau telat.

Paginya, gue mendapat pesan dari Yudhi. Gue disuruh nyamper dia, karena dia gak ada barengan. Jam tujuh lewat, gue dan Yudhi sampai di meet point, Mal Ramayana Parung. Disana sudah ada Daus, Dhani, Ryan, dan Juwita. Gak berapa lama setelah gue dan Yudhi dateng, si Dika dan Iis tiba.

Ngebolang: Piknik di Curug Kembar, pendaki universitas pamulang, pecinta alam universitas pamulang, mapala universitas pamulang, pendaki unpam, mahasiswa pecinta alam unpam, mapala unpam, teknik informatika unpam, mapala ti unpam, mahasiswa mapala unpam, mahasiswa teknik informatika unpam
Dhani, Iis, Daus
Menunggu dan menunggu... Kemudian teman kita dateng lagi, si Must dan si Irfan, disusul oleh Rangga dan pacarnya. Namun masih ada dua biji lagi yang belum dateng. Yaitu si Renzo dan Aldre. Haduhh, nih bocah bedua pada kemana. Renzo ngasih kabar kalo dia lagi nungguin Aldre. Aldre rumahnya di Karawaci. Aldre gak ada kabar. Temen-temen udah gerah nungguin si Aldre dan Renzo yang gak jelas. Akhirnya kami memutuskan untuk ninggalin mereka berdua.

Jam delapan, kita otw menuju Sentul.


Di perjalanan, kami semua mencar gak jelas. Si Yudhi ngomel-ngomel, soalnya gue sama dia di tinggalin. Setelah menunggu yang lain sampai terkumpul semua, kami melanjutkan perjalanan dengan rapi, tidak balap-balapan.



Seperti biasa kalo udah masuk daerah Bogor puncak gitu, jalanannya pasti naik turun belok-belok gak jelas. Apalagi naik dan turunannya itu curam banget. Bener-bener 90 derajat. Motor gue sama motornya Ryan sempet gak kuat naik. Pas naik, tuh motor kayak aki-aki batuk keselek biji kopi. Huhahahaha kasian banget deh.



Sumvah gue alay banget jerit-jerit pas naik gitu hahaha 

Alhamdulillah. Kami semua sampai dengan selamat.

Ngebolang: Piknik di Curug Kembar, pendaki universitas pamulang, pecinta alam universitas pamulang, mapala universitas pamulang, pendaki unpam, mahasiswa pecinta alam unpam, mapala unpam, teknik informatika unpam, mapala ti unpam, mahasiswa mapala unpam, mahasiswa teknik informatika unpam, mtma unpam, mtma universitas pamulang, my trip mt adventure curug kembar, my trip my adventure unpam, my trip my adventure universitas pamulang
abaikan dua maho di belakang gue


Dan dimulailah petualangan kami 



MY TRIP
MY ADVENTURE


Setelah memarkirkan motor, kami berjalan masuk dari desa, kemudian menyusuri sawah-sawah, menaiki pohon, dan bertarung melawan Madara Uchiha. Wkwkwk Kami memasuki area persawahan ladang padi. Track ini lumayan susah karena area yang berlumpur dan jalannya yang sempit dan satu jalur. Disini kami sangat berhati-hati. Untuk menjaga kesimbangan, gue merentangkan kedua tangan. Itung-itung latihan buat ikut tes jadi Ninja Warrior.

Disuruh hati-hati, eh si Iis malah nyebur ke area tanaman padi. Muka dan badannya jadi penuh lumpur. Iis jadi blepotan. Blepotan lumpur sama blepotan tai itu ternyata beda tipis yak hahaha. Tapi gue jadi kasihan. Gue kasihan sama padinya, cus gara-gara Iis, itu padi jadi rusak. Gak jadi panen. Petani bangkrut. Anak-anak putus sekolah. Perampokan dimana-mana. Rupiah anjlok di mata dunia.






Perjalanan kembali dilanjutkan. Menembus hutan-hutan. Berjalan dibawah terik matahari yang semakin tinggi. Walaupun begitu, semua itu tak menyurutkan semangat kami untuk tetap berjalan sampai tujuan. MY TRIP MY ADVENTURE! *keluar musik, kamera drone langsung terbang*






Menempuh perjalanan panjang sekitar dua jam, akhirnya kami sampai ditujuan. CURUG KEMBAR, YEAHH!!! MY TRIP MY ADVENTURE!!!! *keluar musik, kamera drone langsung terbang*

Must, Yudhi, Daus, dan Irfan langsung berenang. Gue gak mau kalah dong, gue pun juga ikut berenang, disusul dengan yang lainnya. Pas nyebur, brrrrrrrrrr gilaaawwww dingin banget brohhh.

Ngebolang: Piknik di Curug Kembar, pendaki universitas pamulang, pecinta alam universitas pamulang, mapala universitas pamulang, pendaki unpam, mahasiswa pecinta alam unpam, mapala unpam, teknik informatika unpam, mapala ti unpam, mahasiswa mapala unpam, mahasiswa teknik informatika unpam, mtma unpam, mtma universitas pamulang, my trip mt adventure curug kembar, my trip my adventure unpam, my trip my adventure universitas pamulang
Must, Juwita, Ryan, Yudhi, Daus, Irfan, Gue, Dhani, Iis
Btw, ini aksi gue pas nyelem 


Dingin sumvah!! Dingin banget!!! Pokoke MY TRIP MY ADVENTURE!!! *keluar musik, kamera drone langsung terbang*

Memasuki jam makan siang. Rangga, Yudhi, dan Daus masak. Kami mengeluarkan semua bahan makanan yang kami rampok di indomaret di jalan tadi. Sambil menunggu masakan mateng, gue nyuruh ibu-ibu kantin alias Yudhi untuk bikin kopi.

Ngebolang: Piknik di Curug Kembar, kopi unpam, minuman pendaki
ngaduknya pake centong nasi -_-)
Dan, taraaaaaaaaaaaaaaaaaa~ Saatnya makan 

Ngebolang: Piknik di Curug Kembar, makanan pendaki

Kita makannya ngampar. Jadi semua makanan ditaruh di satu wadah, kemudian kita makan ramai-ramai. Entah kenapa si Must makannya jadi cepet, disusul dengan Yudhi. Karena gue gak mau kalah, takut keabisan juga ama ni bocah, akhirnya gue juga ikutan cepet. Entah, mungkin kami ini emang kelaperan.

Setelah selesai makan, kami kembali nyebur 

Dan siang itu berjalan dengan penuh keceriaan. Sorenya kami bergegas pulang. Kami kembali menuruni gunung. Hape gue udah modar karena kebanyakan moto and ngerekam video. Cuaca mulai gelap. Sekitar satu jam setengah perjalanan, akhirnya kami sampai di desa, tempa kami memarkir motor. Dan kami pun pulang.

Saat pulang, hujan menyelimuti kota bogor, memaksa kami untuk mengenakan jas hujan. Di jalan, kami kembali mencar. Gue-Yudhi, Ryan-Juwita, Dhani-Daus dalam satu trek. Yang lainnya entah kemana. Hujan semakin deras. Gue yang udah make jas hujan, jadi lepek, tetep tembus.

Ketika memasuki kawasan Parung, tiaba-tiba hujannya langsung hilang. Bener-bener hilang  gue aja sampe mlongo gitu. Harusnya kan hujan deres → hujan → hujan ringan → gerimis. Ini mah Hujan deres → gak hujan sama sekali. Bener-bener kering. Gileee, gue berasa abis ngelewatin dua dunia yang berbeda hahaha.

Sebelum pulang, kami berenam mampir makan di lesehan Parung. Setelah makan, kami pulang kerumah masing-masing. Dan hari itu, kamis 28 Januari 2016 adalah hari yang penuh keceriaan bersama teman-teman 6C Teknik Informatika, Universitas Pamulang.

Ngebolang: Piknik di Curug Kembar, pendaki universitas pamulang, pecinta alam universitas pamulang, mapala universitas pamulang, pendaki unpam, mahasiswa pecinta alam unpam, mapala unpam, teknik informatika unpam, mapala ti unpam, mahasiswa mapala unpam, mahasiswa teknik informatika unpam, mtma unpam, mtma universitas pamulang, my trip mt adventure curug kembar, my trip my adventure unpam, my trip my adventure universitas pamulang


Untuk videonya bisa ditonton di bawah ini:




Cukup sekian untuk segmen Ngebolang kali ini. See U in the next episode 

MY TRIP MY ADVENTURE!!! *keluar musik, kamera drone langsung terbang*

Btw, kalo ada yang nyari tas atau ransel untuk travelling, mending kesini aja. Tasnya bagus-bagus dan kuat banget. Cocok buat lu yang hobi travelling.