Rabu, 16 Maret 2016

Pahlawan Numpang Nama

Itachi adalah salah satu tokoh terfavorit gue di serial anime Naruto. Dia dibenci oleh seluruh penduduk desa gara-gara dia ngebunuh keluarganya sendiri, padahal dia melakukan itu untuk melindungi desa dari kudeta yang akan dilancarkan oleh keluarganya. Setelah berhasil melakukan misi rahasia yang sangat mengenaskan "membunuh keluarga sendiri" untuk melindung desa, dia pergi meninggalkan desa dan di cap sebagai kriminal paling dicari dan paling berbahaya. Sungguh ironi, melindungi desa tetapi dicap sebagai penjahat.

Pahlawan Numpang Nama, itachi, itachi hidden hero, itachi uchiha hidden heroes, itachi kill family, itachi hero konoha

Gak cuma di film, tapi di real life juga banyak pahlawan tanpa nama. Apalagi pas zaman penjajahan dulu, buanyakkk bangett. Para pahlawan tak di kenal ikut berperang memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Berkat jasanya yang mampu merubah negeri ini jadi lebih baik, justru tidak sebanding dengan apa yang dia dapatkan. Mereka malah di cap sebagai pengkhianat. Bahkan ada dari mereka yang meninggal dengan cara yang tragis. Entah itu dibuang, dibunuh, dan dibantai.

Pahlawan Numpang Nama, makam pahlawan, makam pahlawan tanpa nama, makam pahlawan tak di kenal, pahlawan tidak dikenal, makam pahlawan terkenal

*mengheningkan cipta untuk pahlawan tanpa nama*

Di zaman modern yang serba mudah ini, pahlawan itu kembali hadir. Bukan. Bukan pahlawan tanpa nama, melainkan pahlawan super duper, yaitu pahlawan numpang nama. Seperti apa kisahnya? Mari kita saksikan setelah pesan-pesan yang mau lewat berikut ini:

Pahlawan Numpang Nama, jadwal tayang anak jalanan, boy william anak jalanan, natasha wilona anak jalanan, si boy anak jalanan, boy anak jalanan kpi, kpi sensor anak jalanan, iklan si anak jalanan, iklan anak jalanan rcti



Perkuliahan semester 6 sebentar lagi akan dimulai. Gue bingung semester ini mau 'ngulang' matkul apa. Di semester 5 kemarin, ada dua matkul yang nilainya anjlok, yaitu Metode Kagebunshin dan Analisa Byakugan. Di Lab tempat gue revisi, gue memutuskan buat ngulang kedua matkul tersebut. Pas gue milih kedua matkul tersebut, ternyata tidak bisa, kelasnya sudah penuh. Akhirnya gue keluar Lab lagi, dan ngeliat jadwal di mading. Gue melihat jadwal daaaaann.. Gue memutuskan untuk ngulang matkul Sistem Shinobi, matkul semester 3. Gue ngulang cuma satu matkul, soalnya matkul Sistem Shinobi itu 3 SKS, sedangkan SKS yang disediakan untuk ngulang cuma 4.

Perkuliahan semester 6 pun dimulai. Tidak seperti ngulang matkul sebelumnya, semester ini gue ngulang sendirian. Gue sudah memutuskan untuk jadi Single Fighter.Hari pertama gue ngulang Sistem Shinobi, gue tidak mendapatkan kelasnya. Di My.UNPAM (sistem informasi mahasiswa Universitas Pamulang) matkul Sistem Shinobi berada di ruang 199. Di lorong gue tidak menemukan ruang 199, semua ruang di lantai satu hanya sampai 198. Gue pun ngecek ke lantai dua, dan di lantai dua sudah beda kode, semua ruang di lantai dua berawalan 200.

Gue nyerah. Akhirnya gue ke ruang Kaprodi buat nanyain ruang 199, matkul Sistem Shinobi.

Gue: Pak, gue mau nanya dong.

Kaprodi: Nanya ape lu.

Gue: Permisi Pak, saya mau tanya ruang 199, matkul Sistem Shinobi dimana ya?

Kaprodi: Di lantai satu, kamu cari dong.

Gue: Udah Pak, itu dah mentok 198. Saya cari di lantai dua udah 200an.

Kaprodi: Yeee, kamu sms teman sekelas kamu dong.

Gue: Saya ngulang, Pak, hehehe 

Kaprodi: Ett, buseh. Emang dosennya siap si?

Gue: Itu si Pak Kakashi.

Kaprodi: Oh, si Kakashi. Yaudah kamu tunggu depan aja, bentar lagi dia juga dateng.

Gue: Btw, Pak Kakashi mukanya yang kayak gimana Pak? Saya belum pernah diajarin Pak Kakashi.

Kaprodi: Audah! Tungguin aja di depan! Udah sana! Saya lagi repot!

Gue pun keluar.

Gue bengong di lorong. "Lam lu gak masuk?" tanya Tita, yang kebetulan lewat di depan gue. "Ini gue lagi ngulang Tit, cumen gue gak dapet kelasnya." jawab gue. "Ett, kok bisa begonoh. Yaudah lu ikut kelas gue aja yuk, bentar lagi mo mulai nih, dari pada lu gak masuk kelas." Ajak Tita, yang mau masuk kelas Teknik Bola Api.  Gue pun mengikutinya.

#Minggu Kedua
Gue gak mau gagal lagi. Gue harus masuk kelas Sistem Shinobi, biar gak ngulang-ngulang lagi. Pas lewat mading gue ngeliat pengumuman kalo ruang 199 pindah ke 221. Wow, 199 kan kelas Sistem Shinobi! Gue langsung ngibrit ke 221. Sesampainya disana, kok ni kelas gak ada Dosennya yak. Gue pun nanya sama orang di kelas, "Bang, ini kelas Sistem Shinobi ya?". "Iya ini kelas Sistem Shinobi." jawab orang itu. "Ini Dosennya mana ya?" tanya gue, lagi. "Belum dateng, Bang." Jawabnya, lagi. Gue melihat jam di hape, bentar lagi nih matkul Sistem Shinobi abis, tapi Dosennya belum dateng. Udah ini mah fix, tuh Dosen gak masuk. Yaudah akhirnya hari itu gue memutuskan gak masuk kelas Sistem Shinobi.
INFO: Btw, kalo yang bingung, kenapa sih gue manggil adik kelas gue pake 'Bang' ? Gue kasih tau yak. Umur atau Junior or Senior itu gak berpengaruh di UNPAM, yang penting kalo lu ketemu sama orang yang gak lu kenal di kampus ato lu mau nanya apa-apa sama orang yang baru ketemu, lu harus manggil dia Bang. Soalnya ada yang udah tua-tua masih di semester awal. Gak mungkin kan, lu kalo mo nanya sama adek kelas lu yang umurnya 30 pake dek. Jadi gini dong, "Dek, lu tau gak kantor rektorat dimana?" Gak sopan banget, gengs. Mending pake Bang, itu udah standar international UNPAM, hehehe. Gitu aja sik.
Di minggu ke dua, gue kembali gak masuk kelas Sistem Shinobi, soalnya Dosennya gak masuk.


#Minggu Ketiga
Di 221, kelas Sistem Shinobi, Dosennya masuk. "Oke, langsung saja, ayo kelompok mana yang mau presentasi." kata Dosen, Pak Kakashi HUWAATTTTTTT!?!?!?!? PRESENTASI!!!! Gue kaget, sekaget-kagetnya orang kaget. Apaan nih! Dua minggu gak masuk, tiba-tiba main presentasi aja. "Bang, emang ada tugas apaan si, kok ada presentasi-presentasian??" tanya gue sama abang-abang disamping. "Iya, kemarin kan udah dikasih tau?" jawabnya. "Dikasih tau apaan? Bukannya minggu kemarin dia gak masuk yak!?!" sewot gue. "Dia masuk, pas jam-jam terakhir, terus ngasih tugas kelompok gitu deh suruh presentasi." kata si abang. "Waduh, gue belum ada kelompok lagi. Bang gue kelompok lu dah!?!?" pinta gue sama si Abang. "Sorry Bang, gue udah ada kelompok." Si Abang nolak gue. Gue langsung patah hati.

Gue bengong.  Apa yang harus aku lakukan Tuhaan!?!?!!!

Tiba-tiba... "Bang lu belum ada kelompokkan??" tanya seorang cewek pada gue.

"Belum.." Wah keajaiban banget, ada cewek yang mau narik gue masuk kelompoknya.

"Eh,, nih si Abang ini masukin ke kelompok lu aja tuh. Kan kelompok lu kurang tuh." ni cewek malah ngoper gue ke kelompok lain Hadeuuhh. Yasudahlah, yang penting aku punya kelompok

Di luar kelas, gue dan kelompok gue mendiskusikan tentang apa yang mau di bahas di presentasi. Fix, nantinya di luar kuliah kami mau belajar bareng. Gue pun meminta pin salah satu si Abang untuk ngegombalin dia berkomunikasi.

#Minggu Keempat
Gue sudah nanya berkali-kali lewat bbm tentang tugas kelompok presentasi seperti "Bang, kapan nih kita ngerjain tugas kelompok?" tapi selalu dibalas dengan, "Tar gue kabarin, Bang." Entah gue harus gimana lagi.

Di kelas. "Eh, Bang, nama lu siapa? gue lupa." tanya si Abang, teman sekelompok gue.  "Salam." jawab gue. Dia langsung nyatet nama gue. "Btw, tugasnya gimana, Bang?" Tanya gue. "Tenang, udah selesai. Nih gue udah jilid, cumen gue gak tau nama lu, jadi nama lu gak ada." jawabnya sambil menunjukan jilidan tugas presentasi. "Ett lu gimana sih Bang, hehehe" Gue nebok dia. Dalem hati: AN****!!!!!!

Akhirnya minggu ini kita gak jadi presentasi gara-gara nama gue gak dimasukin.

#Minggu Kelima
Kami pun maju untuk presentasi.

Dan di presentasi ini gue sama sekali gak ngomong, lebih tepatnya gue gak dikasih kesempatan buat jelasin slide.  Ebusehhh. Tadinya gue mau bilang "HEH KOK LU KAYAK GITU SIH! T*I LU SEMUA!", namun tidak gue lakukan. Yang ada nanti gue malah dikeroyok sama ni Abang-abang Lu semua tuh sebenarnya adek kelas gue!!!


Yaudahlah yang penting kelar.


Setelah presentasi, pertemuan minggu selanjutnya lebih seperti pertemuan biasa. Tidak ada lagi tugas kelompok. Semua berjalan lancar, UTS, UAS, semua lancar. Dan hari ini gue ngecek My.UNPAM dan... Alhamdulillah gue mendapatkan nilai A di matkul Sistem Shinobi. Yeaahhh, aku lulus!!!


Kembali ke pahlawan numpang nama. Di matkul gue ngulang, Sistem Shinobi, gue berhasil lulus dengan mendapatkan nilai A, walaupun pas tugas gue cuma numpang nama doang. Lalu pahlawannya dimana woyyyy!?!?!? Ehm. Oke. Pahlawannya adalah... Kemarin gue main ke rumah teman gue. Pas lagi main, teman gue ini disuruh beli cat sama Bapaknya. Kemudian gue bantuin dia beli cat ke toko cat, sampe berember-ember. Berkat bantuan gue, teman gue merasa tertolong. Dan hari itu gue menjadi pahlawan karena sudah nolongin teman gue buat beli cat. Gimana?

Jumat, 04 Maret 2016

Pensi Sekolah Ngundang JKT48

Ngundang JKT48 ke acara pensi sekolah bukanlah hal yang mudah. Selain jadwal mereka yang padat atau sudah di booking duluan, biaya buat datengin mereka juga gak murah. Namun semua itu gak berlaku untuk sekolah gue, SMK Muhammadiyah 3 Tangsel. Gue baru dapet kabar ini dari dedek-dedek gue yang masih sekolah di sana. Mereka bahkan minta bantuan gue buat ikut dalam ke panitiaan.

Btw, gue bangga banget sama dedek-dedek gue yang udah berani ngundang JKT48 buat jadi guest stars acara pensi di sekolah. Iya. Berani. Karena ini acaranya terbuka untuk umum, dan lu tau sendiri kalo JKT48 tampil pasti ada.... Wota yang siap mengguncang dunia persilatan. Ternyata ada aja yang mewarisi hasrat ngidol gue sampe ngusulin di pensi kali ini ngundang JKT48. Hahaha.

Di kepanitiaan, gue masuk divisi ngurus-ngurus panggung (entahlah namanya apa), lebih tepatnya gue jadi yang ngatur sound musik (atau kerennya biasa disebut Sound Engineer). Selain gue jadi divisi ngurus-ngurus panggung, gue juga disuruh jadi mentor salah satu kelompok buat tampil lomba dance di pensi. Sumpah, padahal gue gak bisa ngedance. Entah apa pikiran guru gue nyuruh gue buat jadi mentor lomba joget ini.

Akhirnya gue ketemu sama bocah-bocah yang masuk kelompok dance yang jadi tanggung jawab gue. Kelompok gue terdiri dari tujuh orang, dan semuanya cowok. "Jadi kita mau dance apa ?" tanya gue pada mereka. "Terserah kakak aja, kami nurut sama kakak." jawab salah satu dari mereka yang bernama Jengset. Jangan tanya gue kenapa nama tuh bocah Jengset. Oke. Karena mereka semua mau nurut aja sama gue, akhirnya gue memilih dance... Heavy Rotation.

Sempat ada protes dan ada aksi bakar ban di sekolah, pas gue mengumumkan akan membawakan dance Heavy Rotation. Beberapa anak ada yang kaget dan gak setuju. Mereka menganggap gue sudah terlalu alay. Namun si Jengset berhasil menengahi anak-anak di kelompok, dan menuntun mereka buat setuju. Di sini gue melihat jiwa kepemimpinan ada pada si Jengset. Walaupun saat membujuk temannya dia berbisik "Udah ikut aja, kalo gak gue tampol lu pulangnya."

Singkat cerita, selama seminggu gue berhasil ngajarin mereka ninjutsu dance Heavy Rotation. Dan besoknya hari H, kami sudah siap untuk tampil.

Hari H. Lampu kerlap-kerlip menyelimuti area sekolah (btw, ini acaranya malem). Para penonton mulai berdatangan. Acara dibuka dengan sambutan dari kepala sekolah, setelah itu dilanjutkan oleh band pembuka acara pensi. Gue seneng banget, karena disini gue bisa ketemu lagi sama temen-temen seangkatan gue.

Setelah acara band-band-an, masuklah sesi lomba dance. Di Backstage atau belakang panggung, gue bilang ke mereka "Kita harus kompak dan lakukan yang terbaik." mereka semua mengangguk. Kami menyatukan tangan di tengah sambil teriak "OYYY!!" setelah itu kelompok gue dipanggil untuk maju ke depan. Gue kembali ke belakang panggung. Ngatur sound.

Pas mereka tampil, sama sekali gak ada kehebohan. Padahal gue mengharapkan para Wota yang hadir untuk berteriak "OYY! OYY! OYY!" eh, ini malah pada diem. Bahkan lightstick yang mereka pegang, langsung mereka matiin.

Senajis itukah adik-adik gue ini. Huhuhu. Sedih. (Tapi gue sendiri juga mau muntah, sih)

Bodoamatlah.

Kini masuk acara puncak, yaituuuu....

Pensi Sekolah Ngundang JKT48, wota, lautan wota, lautan lightstick, lautan lightstick wota, pensi jkt48, harga sewa jkt48, mahal sewa jkt48, harga ngundang jkt48, smk muhammadiyah 3 tangsel, jkt48 tangsel, wota overture jkt48, jkt48, wotalay, jkt48 live

JEKETIFORTIEIGHT! JEKETIFORTIEIGHT! JEKETIFORTIEIGHT! JEKETIFORTIEIGHT! JEKETIFORTIEIGHT! JEKETIFORTIEIGHT! JEKETIFORTIEIGHT!

Sorak para penonton dan kilauan cahaya lightstick menghiasi acara puncak pensi kita malam ini. Gue sebagai Sound Engineering, memutarkan Overture JKT48. Gue dikasih tau sama tim JKT48 kalo mereka akan membawakan lagu yang di medley. Para member JKT48 sudah masuk panggung. Salah satu kru dari JKT48 meminta gue untuk menyetel musik yang telah dipersiapkan dan... Crettt! Yang keluar malah suaranya Haruka yang lagi curhat. Penonton pada bingung, terus mereka pada ketawa. Sementara itu dibalik panggung, gue berantem sama tim JKT48.

"Mas gimana sih!" marah salah satu kru JKT48 pada gue.

"Itu tuh kata temen lu, gue langsung setel aja musik yang ini." balas gue sambil menunjuk kru JKT48 yang nyuruh gue tadi.

Ketegangan mereda, dan lagu JKT48 kembali normal. Gue memilih untuk keluar dari backstage, kemudian ke area penonton untuk menikmati acara yang sudah dikuasai oleh JKT48. "Eh, Salam ya?" Colek cewek yang ada disamping gue. "Eh, iya hehehe" Gue malu-malu, "Emang lu siapa ya? Gue lupa." Gue bener-bener lupa sama ni cewek. "Ini gue Bella." katanya. "OHH KAK BELLA!!" gue inget sekarang, jadi cewek ini adalah Kak Bella, senior gue di SMA. "Lam potoin gue dunk! Lu bawa kamera gak?", "Bawa nih." gue pun mengeluarkan handphone dan motoin kak Bella. Setelah motoin kak Bella, tiba-tiba ada yang nepuk gue. "Eh, lu salam ya!" tunjuk cewek itu di depan muka gue. Itu jarinya pengin banget gue gigit apa ya."Ape lu kak Amel!" kata gue. Kak Amel juga adalah senior gue di SMA.

Disaat gue lagi enjoy nonton JKT48, si Kak Amel malah curhat. Pas dia curhat, tanggapan gue cuma "Hmm..", "Iya" udah gitu aja. Dalem hati mahh "BODOAMAT TERSERAH LU AJA DAHH!!" Tiba-tiba pandangan gue kabur. Gue mulai mengucek mata. Terdengar suara kak Amel yang panik, bilang "Eh, Lam! Lu kenapa!? Lam? Lam?!? Lam!?!!! LAAAMMM!!!"... Dan gue pun terbangun dari tidur. Gue nengok kanan kiri, gak ada siapa-siapa. Gak ada Kak Amel, Kak Bella, maupun JKT48 yang lagi tampil di pensi. Gue bangun. Gue meraih botol yang ada di samping kasur, kemudian meminumnya. Gue mengambil laptop, menyalakannya, buka Mozilla, login ke blogger.com, lalu menuliskan apa yang barusan gue alami.