Senin, 27 Juni 2016

Angkatan Gak Jelas, Semester Yang Tidak Dianggap

Gak terasa kalo gue saat ini udah mau masuk semester akhir. Sekarang gue semester 7, dan September nanti gue semester 8. Mungkin disini (yang anak kuliahan) ada yang bertanya kok gue semester 7 sih, bukannya semester 6?

Nah, di real life banyak yang nanya kayak gini. Apalagi pas lagi kenalan. Pertanyaan spik macam, namanya siapa? kuliah dimana? Semester berapa? Itu gue jawab. Terus doi nanya gini (setelah nanya semester berapa), kok semester 7 yah, bukannya 6? Sekarang kan lagi semester genap.

Jadi gini..

Di kampus gue, Unpam, sistem penerimaan mahasiswa barunya tuh setahun dua kali. Jadi di semester genap buka, ganjil pun juga buka. Setelah gagal masuk PTN, gue mulai searching universitas swasta, dan pilihan gue jatuh pada Unpam. Gue telat daftar, gue masuk gelombang terakhir. Nah pas pengumuman ternyata gue gak lulus (bego banget yak gue hahaha), tapi dikasih opsi jurusan lain. Kalo gue milih jurusan opsi tersebut, gue bisa langsung ikut perkuliahan.

Karena nantinya gue gak mau jadi mahasiswa salah jurusan, mending gue tunda dulu deh. Terus gue dapet info kalo di semester genap nanti bakal ada penerimaan mahasiswa baru lagi. Jadi gue gak perlu nunggu sampe tahun depan. Yaudah, pas semester genap, gue akhirnya ikut ujian lagi, dan alhamdulillah lulus. (Story awal gue masuk kuliah ada disini: http://www.salaminzaghi.com/2013/11/postingan-setelah-vakum.html)

Dan, jadilah gue anak semester 1 di awal 2013, tepatnya pas angkatan 2012 masuk semester 2 (harusnya gue disini, nih).

Berikut gue jabarkan perbedaan antara angkatan semester genap dan angkatan semester ganjil menurut kacamata gue (walaupun sebenarnya gue gak pake kacamata):

Jumlah Kelas

kelas karyawan, kelas reguler, kelas naka pintar, kelas semester genap, kelas di unpam, kelas unpam, kelas semester ganjil

Disini terasa beda banget gengs. Jelas untuk jumlah kelas, angkatan semester ganjil lebih banyak karena momentumnya pas sama kelulusan anak SMA. Jadi pas anak SMA lulus, langsung daftar kuliah. Gak perlu nunggu-nunggu. Beda sama angkatan semester genap, yang rata-rata masuk karena gak lulus pas pendaftaran semester ganjil sama yang kerja dulu baru kuliah.

Berikut presentase hasil pengamatan gue mengenai jumlah kelas:

grafik kuliah, grafik kelas, grafik angkatan, grafik semester, grafik kuliah unpam, grafik kuliah angkatan, grafik kelulusan
Kelas
Di grafik bisa dilihat, angkatan ganjil lebih banyak kelasnya, bahkan pernah gue itung sampe kelas R yang berarti sampe 18 kelas. Waw banget. Itu rata semua kelas reguler (pagi, malam, sabtu) tinggal di kali 3 aja. Waw gileh. Sedangkan di angkatan genap, cuma sampe kelas G, gak sampe 10 kelas.


Jumlah Mahasiswa

jumlah mahasiswa suzuran, jumlah mahasiswa unpam, jumlah mahasiswa di indonesia, jumlah mahasiswa galau, jumlah mahasiswa salah jurusan

rbanding lurus dengan jumlah kelas, jumlah mahasiswa pun otomatis mengikuti space kelas yang ada. Kapasitas perkelas tuh rata-rata 50 mahasiswa. Jadi rumusnya jumlah mahasiswa rata-rata perkelas x jumlah kelas semua reguler. Jadi... 50 x  (18 x 3) = 2700 mahasiswa.

Itu untuk yang semester ganjil, bagaimana dengan angkatan gue semester genap. Baiklah, karena gue cuma 8 kelas jadi... 50 x (8 x 3) =  1200 mahasiswa.

grafik mahasiswa, grafik student, grafik mahasiswa salah jurusan, grafik mahasiswa angkatan, grafik mahasiwa unpam, grafik unpam
mahasiswa

Itu cuma angka awal doang kok pas jadi maba. Kenyataannya presentasi di atas selalu menurun. Ssetelah perjalanan dari maba menuju anak semester akhir, semua jadi berkurang mulai dari jumlah kelas sampe mahasiswanya. Gue yang awalnya kelas ada 8, sekarang jadi tinggal 3! Wadepak men!


Eksistensi


eksistensi mahasiswa, eksistensi unpam, eksistensi mahasiswa unpam, eksistensi kuliah, eksistensi mahasiswa indonesia

Eksistensi jelas lah lebih eksis angkatan ganjil. Secara pasukan dia lebih banyak dan diakui oleh banyak orang. Nah gue, angkatan genap, eksistensinya super gak jelas hahaha. Tapi kalo masih di dalam lingkungan kampus sendiri sih, normal aja. Cumen kalo udah ketemu mahasiswa kampus luar, terus ditanya, "Semester berapa?", "Semester tujuh", "Loh, bukannya sekarang lagi semester genap, ya?" Udah dah, pilihan lu cuma dua. Lu jelasin lagi kalo kampus lu SPMB-nya (Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru) itu setahun dua kali. Atau lu jedotin palanya ke tembok.


Persaingan


persaingan unpam, persaingan angkatan, persaingan mahasiswa baru, persaingan antar universitas

Persaingan seangkatan ini biasanya untuk merebutkan cumlaude (nilai tertinggi), jadi biasanya pas wisuda ada tuh, ipk tertinggi seangkatan jatuh kepada.... nah itu. Selain ngerebutin cumlaude, ada juga beasiswa seangkatan. Misal gini, dibuka beasiswa ke Zimbabwe University untuk 3 orang mahasiswa angkatan 2012. Begitu.

Kalo lu berada di angkatan ganjil yang notabennya mahasiswanya banyak, persaingan lu bakal lebih sulit, karena yang jago bukan cuma satu atau dua orang aja, tapi banyak. Sebaliknya, kalo lu berada di angkatan genap, saingan lu bisa diitunglah.




Tapi sekarang di kampus gue sistem penerimaan mahasiswa yang sebelumnya satu tahun dua kali, sekarang udah tobat jadi setahun sekali. Alhamdulillah, jadi gak ada lagi dedek-dedek yang terjebak di angkatan gak jelas dan semester yang tidak dianggap seperti gue

Walaupun begitu gue tetap lanjut dan semangat! In shaa Allah, tahun depan wisuda

Btw, di sini ada yang anak semester genap juga, gak?

Kamis, 09 Juni 2016

Kuliah di Bulan Puasa

males banget kuliah pas puasa, tugas kuliah di bulan puasa, unpam masuk bulan puasa, unpam kuliah di bulan puasa, kampus yang kuliah di bulan puasa

Posisi gue saat ini adalah gue baru aja mandi dan sekarang lagi ngedekep di kamar lalu ngetik postingan ini. Seharusnya  saat ini gue ada di kampus mendengarkan Dosen ber-stand up comedy. Iyak, Dosen gue emang kocak-kocak. Biasanya Dosen yang kocak yang jago stand up ini, Dosen yang jarang masuk. Jadi bingung materinya udah sampe mana, yaudah stand up ajalah haha.

Jam 9 tadi ada matkul Metode Kuchiyose. Ini adalah matkul revisi yang gue ambil di semester ini. Ini Dosen gak bisa ditebak. Serius. Soalnya dia kadang masuk kadang enggak. Malah hari kamis jadwal gue cuma sama dia doang lagi. Kadang nyesek, gue pagi-pagi udah sampe kampus, eh gak tahunya dia gak masuk. KZL!
Pernah juga gue nungguin sampe jam setangah sepuluh, akhirnya gue memutuskan untuk pulang. Nah, pas gue pulang tahu-tahunya dia masuk! Dan gue gak diabsenin! Absen gue jadi X!
Dan hari ini, ketika gue baru bangun masih sayup-sayup, gue meraih handphone. Alangkah kagetnya setelah gue mengetahui ternyata sekarang udah jam 9! Gue bengong. Gue mencoba mengingat-ingat, hari ini cuma ada satu matkul, dan yang ngajar dia. Hmmm. Yaudah, paling dia gak masuk lagi. Akhirnya gue nyantai.

Tiba-tiba ada notif Whatsapp. Dan itu dari Dosen matkul Metode Kuchiyose!   

males banget kuliah pas puasa, tugas kuliah di bulan puasa, unpam masuk bulan puasa, unpam kuliah di bulan puasa, kampus yang kuliah di bulan puasa, chatting dosen killer, chatting sama dosen
ngechat di grup kelas ƪ(‾ε‾")ʃ
 Gue panik
Mampus. Gimana nih! Kalo pun gue kejer sekarang kayaknya gak bakal keburu. Paling nyampe sono kelas udah selesai, apalagi bulan puasa gini. Satu matkul cuma sejam. Belom lagi jalanan ke kampus sekarang lagi dicor, pasti macet banget.
Akhirnya gue ngechat teman sekelas, si Eko.

males banget kuliah pas puasa, tugas kuliah di bulan puasa, unpam masuk bulan puasa, unpam kuliah di bulan puasa, kampus yang kuliah di bulan puasa, chatting dosen killer, chatting sama dosen
gak boleh diabsenin (-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩)

Yaudahlah. Gue pasrah aja
Ribet yak. Kuliah di bulan puasa, udah kayak anak sekolahan. Untung gak dikasih buku bimbingan Ramadhan, ituloh yang isinya minta tanda tangan khotib. Kemarin gue juga bolos. Janjian juga sama anak-anak hahaha. Dosennya juga ada yang gak masuk, kan MLZin.

males banget kuliah pas puasa, tugas kuliah di bulan puasa, unpam masuk bulan puasa, unpam kuliah di bulan puasa, kampus yang kuliah di bulan puasa, chatting dosen killer, chatting sama dosen


Sebanarnya ini perdana banget kampus gue ngadain perkuliahan di bulan puasa. Awalnya sih dari pihak kampus udah nyiapin e-learning untuk bulan puasa, jadi kita bisa belajar di rumah. Namun saat percobaannya, website e-learning langsung down, soalnya diakses sekaligus sama mahasiswa reguler A, B, C. (gue reguler A)

*reguler A = pagi, B = malam, C = sabtu

Karena kelebihan beban, dan server gak kuat nampung semua akses mahasiswa. Akhirnya anak reguler A terpaksa masuk. Reguler B dan C tetap e-learning.


Kuliah bulan puasa, jam perkuliahan dicepetin. Satu matkul yang biasanya 1,5 jam sampe 2 jam, sekarang cuma 1 jam. Selesai, gue gak langsung pulang. Gue mampir dulu ke warteg kostan teman gue. Ngerjain tugas + numpang tidur.

Btw, disini ada yang kuliah juga gak pas bulan puasa?

Senin, 06 Juni 2016

Kembalinya Sang Fuhrer | Review Look Who's Back (2015)

tentang hitler, hitler main film review look who's back, review er ist weider da 2015, pemeran hitler di film, oliver masucci is hitler, oliver masucci memerankan adolf hitler, pemeran adolf hitler adalah oliver masucci, film komedi adolf hitler, stand up comedy adolf hitler


Sinopsis:
Adolf Hitler wakes up to find himself in the 21st century. From there he pursues a career as a standup comedian. 

Starcast: Oliver Masucci, Christoph Maria Herbst, Katja Riemann
Title: Look Who's Back / Er Ist Weider Da (Germany)
Relase: October 8, 2015
Genre: Comedy
Duration: 1 hour 44 minutes



Review:

Anzeng. Ini film tentang Hitler, ganks!



Selaw bray lu simak dulu nih, review dari gue.

Film ini menceritakan tentang Adolf Hitler yang hidup kembali di tengah era modern yang serba teknologi. Adolf Hitler tiba-tiba nongol di sebuah taman bermain. Dia tepar gitu, kayak baru sadar, "ini gue ada dimana yaaaa?" gitu, bray. Lengkap dengan baju militernya, Hitler mengira kalo dia masih di tengah Perang Dunia II.


Hitler bangun dan berkeliaran ke kota. Dia masih terheran dengan dunia yang damai tidak ada ketegangan. Dia mulai mencari informasi apa yang sebenarnya sedang terjadi di Jerman. Hitler mulai bertanya-tanya pada orang di jalan, namun yang terjadi orang-orang malah selfie ama nih Fuhrer.

Selfie sama Hitler (^o^)/
Akhirnya Hitler bertemu dengan Fabian Sawatzki yang merupakan seorang editor stasiun TV yang putus asa mencari jalan keluar untuk kembali ke perusahaan tempatnya bekerja. Dengan menemukannya, Sawatzki berharap bisa mendapatkan kembali pekerjaannya dengan melibatkan Hitler di acara TV-nya.

Hitler dan Sawatzki menjelajah ke berbagai tempat di Jerman. Selain untuk keperluan syuting, Hitler juga mendengarkan opini masyarakat terkait Jerman. Film ini menurut gue gak ngebosenin, malah seru. Selain komedinya dapet, pesan moralnya juga dapet. Kayak Hitler main bowling, main bongbongkar, sampai belajar komputer + bikin Email!

Terus akhirnya dia masuk TV disebuah talkshow. Malah banyak acara talkshow yang manggil dia buat naikin rating! Di talkshow dia kayak pidato gitu, lucunya ditambahin punch line, udah kayak stand up comedy hahaha.

Pengikut Hitler yang mengenggam ideologi nasionalis-sosialis mulai bermunculan dan mendukung Hitler. Sawatzki jadi gila dan dikurung macam psikopat gitu. Dia mengira kalo Hitler yang muncul itu hanyalah orang yang berperan jadi Hitler (cosplay gitu), ternyata orang itu memang Hitler sungguhan!

Btw, ini Trailernya. Ampe kelupaan gue haha