Kangen Bapak | Review Film Sabtu Bersama Bapak (2016)

Juli 07, 2016
Kangen Bapak | Review Film Sabtu Bersama Bapak (2016), review film sabtu bersama bapak, wallpaper sabtu bersama bapak, wallpaper film sabtu bersama bapak

Sinopsis:

Gunawan memiliki seorang istri, Itje, dan dua anak kecil: Satya dan Cakra. Hidup mereka berubah ketika Gunawan tahu hanya memiliki satu tahun lagi untuk hidup. Gunawan memutuskan, kematian tak boleh membatasinya dari menyayangi kedua anak. Ia membuat banyak rekaman berisikan pesan-pesan untuk kedua anaknya. Setelah Gunawan berpulang, Itje, sang istri memutuskan agar kedua anak dapat bertemu sang bapak satu kali seminggu, setiap hari Sabtu.

Kehidupan Itje, Satya dan Cakra, berlanjut. Satya sudah beristri, Rissa, tiga anak laki. Satya bekerja sebagai tenaga offshore di lepas pantai Denmark. Cakra (30) menjadi deputi direktur di sebuah bank asing di Jakarta dan masih menjomblo. Itje, tetap sendiri menjalankan bisnis warung makannya di Bandung.

Mengikuti pesan sang bapak, Satya terlalu kaku dengan pemikirannya dan berjarak dengan sang istri. Mengikuti pesan sang bapak, Cakra fokus bertahun-tahun menyiapkan materi sehingga lupa bahwa menyiapkan diri untuk mencari pasangan. Itje menyimpan sebuah rahasia, dan tidak ingin kedua anaknya tahu. Sewaktu kecil, mereka tidak menyusahkan Itje, Sekarang, Itje tidak ingin menyusahkan mereka.


Pemeran:

Abimana Aryasatya sebagai Gunawan Garnida
Ira Wibowo sebagai Itje
Arifin Putra sebagai Satya
Deva Mahenra sebagai Cakra
Acha Septriasa sebagai Rissa
Sheila Dara Aisha sebagai Ayu
Ernest Prakasa sebagai Firman
Jennifer Arnelita sebagai Wati
Rendy Kjaernett sebagai Salman


Review:

Jadi film ini adalah adaptasi dari novel bestseller Adithya Mulya yang berjudul Sabtu Bersama Bapak. Gue belum baca bukunya, tapi kata temen-temen gue (yang udah baca bukunya) buku ini tuh bagus banget, storynya menarik, inspiratif, dan bikin sedih gitu. Waw, gue penasaran dung. Yaudah karena filmnya udah keluar, mending langsung nonton filmnya aja!





Di awal film ini langsung menyuguhkan kesedihan, dimana pak Gunawan (Abimana Aryasatya) mendapat surat dari rumah sakit tentang penyakitnya yang membuat dia gak lama lagi akan tutup usia. Istrinya (Ira Wibowo) sedih mendengar apa yang dikatakan suaminya tentang surat itu. Terus mereka peluk-pelukan.

Kangen Bapak | Review Film Sabtu Bersama Bapak (2016), review film sabtu bersama bapak, wallpaper sabtu bersama bapak, wallpaper film sabtu bersama bapak

Pak Gunawan masih belum bisa melepas kedua anaknya yang masih kecil. Baginya, kedua anaknya, Satya (Arifin Putra) dan Cakra (Deva Mahenra) masih butuh bimbingan dalam menjalani hidup. Namun, karena usianya yang sudah tak lama lagi, pak Gunawan membuat rekaman berisi pesan-pesan yang nantinya akan membantu kedua anaknya dalam menyelesaikan permasalahan hidup mereka masing-masing.

Kangen Bapak | Review Film Sabtu Bersama Bapak (2016), review film sabtu bersama bapak, wallpaper sabtu bersama bapak, wallpaper film sabtu bersama bapak
Sedih gengs, bapak mau pergi ಥ_ಥ




Kemudian... Pak Gunawan meninggal



Setiap hari sabtu bu Itje memutarkan video rekaman suaminya untuk anaknya, Satya dan Cakra. Di setiap akhir video pak Gunawan berkata, "Kita ketemu lagi ya anak-anak, setiap hari sabtu". Ternyata ada alasannya gengs, kenapa pak Gunawan milih hari sabtu. Supaya anaknya bisa fokus belajar di hari biasa, dan biar gak keluyuran pas malam minggu hehehe.


Waktu berlalu, Satya dan Cakra tumbuh dewasa



Satya sudah mempunyai istri bernama Rissa (Acha Septriasa), dan dikaruniai dua anak laki-laki. Satya bekerja sebagai tenaga offshore di lepas pantai Denmark. Cakra menjadi deputi direktur di sebuah bank asing di Jakarta dan masih menjomblo. Itje, tetap sendiri menjalankan bisnis warung makannya di Bandung.

Di film ini gak cuma ada sedihnya, gengs. Tapi ada kocaknya juga! Kekocakan ini terjadi di bagian si Cakra yang dibully terus sama anak buahnya gara-gara dia masih jomblo, padahal umurnya udah 30! Kurang lebih dialognya seperti ini:

"Pagi, Pak Cakra."
"Pagi, Wati." Cakra membalas sapa salah satu sales yang duduk tidak jauh dari ruang kantornya.
"Udah sarapan, Pak?"
"Udah, Wati."
"Udah punya pacar, Pak?"
"Diam kamu, Wati." Cakra masuk ke dalam ruangannya dan menyalakan laptop.
"Pagi, Pak," sapa Firman di depan pintu. Dia adalah bawahannya yang lain.
"Pagi. Firman."
"Pak, mau ngingetin dua hal aja, Bapak ada induksi untuk pukul 9 nanti di ruang meeting."
"Oh, iya. Thanks. Satu lagi apa?"
"Mau nginggetin aja, Bapak masih jomblo."
"Enyah, kamu."


                          


Lalu, di kantor Cakra ada anak baru namanya Ayu (Sheila Dara Aisha) dan si Cakra naksir. Cakra di dorong oleh bawahannya Firman, dan Wati untuk memulai pdkt. Cakra menghampiri meja kerja Ayu untuk mengajaknya makan siang. Ketika ingin mengatakan, "Ayu, aku mau ajak kamu makan siang" malah jadi, "Ayu, aku mau makan kamu siang-siang" wkwkwk. Saking groginya si Cakra, ngomong sampe belibet gitu hahaha.

Di sini gue ngakak salto, gengs


Selain itu, Satya dipusingkan oleh keluarganya. Istrinya kabur setelah Satya memarahinya gara-gara anaknya hilang. Saat Satya sedang bimbang oleh masalahnya, tiba-tiba pak Gunawan muncul di hadapannya. Tenang gengs, pak Gunawan bukan di edo tensei sama Orochimaru, tapi ini cuma imagine-nya Satya.

Di imagine-nya Satya, pak Gunawan dan Satya berdebat. Di sini ane dag-dig-dug, gengs. Nguras emosi banget. Akhirnya Satya mendapatkan pencerahan dari sang bapak. Kemudian Satya mencari istrinya untuk diajak tinggal kembali.

Film ini bagus gengs, sangat mengispirasi. Saking mengispirasinya, banyak quote-quote yang keren banget untuk dijadiin bahan status di Facebook, seperti "menjalin hubungan itu butuh dua orang yang kuat. itu adalah tanggung jawab masing-masing".

Buat lu yang bentar lagi mau jadi bapak, buat lu yang kangen sama bapak (gue kangen banget gengs, sama bapak gue ಥ_ಥ), Buat lu yang lagi galau sama keluarga, buat lu yang lagi butuh motivasi, Buat lu yang cari bahan status facebook, tonton film ini!


 

Btw, ini trailernya


40 komentar:

  1. Gua kemarin sempet nonton filmnya, tapi cuma sebentar. Pernah baca novelnya juga. Kalau dibandingin antara novel dan film, ceritanya seperti gak beda jauh.

    Agak kecewa pas nonton filmnya, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya si ada beberapa momen yg beda sama yang di buku

      Hapus
  2. Asik dibayarin nih
    Tapi saya blom jadi bapak lam
    Giman tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bayarin palelu.
      Yauda lu netnot dulu gih sama gedebong pisang.

      Hapus
  3. Gan sampe nangis ga nntonnya? :p

    BalasHapus
  4. pingin nonton juga penasaran. waktu itu sempat ketemu Achanya nih cerita soal film ini

    BalasHapus
  5. Jadi pengen nonton dan menginspirasi gua untuk segera jadi Ayah, tapi pacar aja belum punya hiks

    BalasHapus
  6. Film yg mengandung pesan sebenarnya film yg bagus utk ditonton tapi kebanyakan dari kita kurang antusias... ga seheboh box office dsb

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan pada suka film alay sih di sini.

      Hapus
  7. gue pengen nonton, tapi takut mewek karna bokap udah gak ada T___T

    BalasHapus
  8. Ah, dari dulu emang penasaran ama nih film, cuma lagi ga ada waktu neh (eh asekkk :v). Tambah baca post ini tambah jadi lebih penasaran. AAAH PENGEN!

    BalasHapus
  9. Waktu lihat trailernya kok rasanya udah kepingin mewek aja ya hehe.
    Duh, jadi penasaran sama filmya..

    BalasHapus
  10. Iya, kata temen temen bagus.. duh mewek deh kalo bahas orang tua mah.. lebih banyak terharunya..

    Hari Sabtu, buat anaknya gak kelayaban di malem Minggu.. ha-ha-ha..

    Mau makan kamu siang siang??
    Hahahaha... Jadi penasaran...

    BalasHapus
  11. Wah kayanya seru nih film kang, sayang nya saya belum lihat secara langsung :) andai saja saya nanti nonton sama teman pasti di bawa baper bersama-sama :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ajak temennya lah kang buat nonton bareng :D

      Hapus
  12. Wadaw nonton film ini kalau nontonnya dengan orang yang gampang nangis pasti tisue juga akan habis dengan cepatnya, ahi hi hi, mendingan saya nontonnya dengan cemewew saja deh.

    BalasHapus
  13. Baca review ente ini, saya jadi pengen baca bukunya deh, ketimbang filmnya haha. Kayanya bakalan lebih ciamik.

    Adithya Mulya emang mantap. Alhamdulillah saya udah punya buku Jomblo ama Gege Mengejar Cinta. Karena abis.

    Btw, nice review, ceesku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk gue juga lum pernah baca bukunya sih. tonton filmnya lah biar lu bisa bandingin.

      Hapus
  14. Belum baca bukunya dan belum nonton filmnya. Padahal udah ngincer sejak lama. Kalo nggak kesampean, duh, nyesel pasti. Ide Pak Gunawan bagus juga ya. Tapi tetep aja anaknya bisa keluyuran tiap Minggu. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama gue juga udah ngincer lama, eh ketemu filmnya. Yodah nonton filmnya aja. :D

      Hapus
  15. bkunya bagus bangeettt
    tapi belum nonton filmnya sih hehe

    BalasHapus
  16. bakal mewek kalo nonton ini. Nanti2 aja deh

    BalasHapus
  17. bakal mewek kalo nonton ini. Nanti2 aja deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. seep jgn lupa nonton kak ros :D *upin-ipin*

      Hapus
  18. gara2 film ini, gue jadi rajin ngeblog buat dibaca orang2 di masa depan, kayal bapak ke anak ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di masa depan, blog lu tidak ditemukan :D

      Hapus
  19. aaaak keren banget ini film kayanya. drama keluarga yang manis yaa.

    BalasHapus
  20. sumpah keren banget filmnya..
    inspiratif banget.. :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di www.salaminzaghi.com

Diberdayakan oleh Blogger.