Minggu, 27 November 2016

JNE - Local Heroes Go International

Gue rasa kalian udah tau apa itu JNE, yaps JNE adalah perusahaan yang bergerak dibidang jasa pengiriman barang. Kalian pasti pernah kan dapet kiriman dari JNE. Nah, jadi selasa (22/11) gue dapet undangan dari jne sebagai Media & Blogger buat ikut ngeramein ulang tahunnya JNE yang ke 26 di Senayan City, Jakarta.


Gue gak dateng sendirian (ya kali blogger yang diundang gue doang -__-),ada juga ni geng blogger jabodetabek yang kece maksimal yang diundang JNE. Nih, selfie eksis kita.

blogger jabodetabek, blogger jabodetabek kece, blogger jabodetabek lucu, blogger jabodetabek alay, komunitas blogger jabodetabek
dari ujung: bung Manap, kak Vira, kak Lia, dek Adibah, pak Andi, dan... boz Salam
Selain blogger kece nan alay yang ada foto di atas, banyak juga blogger top yang diundang. Selain blogger, temen-temen dari media juga dateng. Btw, sebelum acaranya dimulai kita makan dulu. Setelah makan, Kemal (yang gendut, yang temennya Tj) membuka acara, yang kemudian disusul oleh sambutan dari presiden direktur JNE, pak M. Feriadi.

Dalam sambutannya pak Feriadi menerangkan bahwa usia JNE sudah 26 tahun (lebih tua dari gue, kayaknya gue harus manggil kak. Hai kak JNE!). Tema ulang tahun JNE tahun ini adalah menginspirasi negeri. JNE saat ini sudah mempunyai jumlah titik layanan 6000 lokasi, jumlah kiriman 16 juta, dan karyawan + mitra sebanyak 25000 orang. UWOOOWWW!!!

JNE juga bekerjasama dengan 600 vendor layanan makanan, jadi kita bisa memesan semua makanan yang ada di seluruh Indonesia dan bakal dianterin sama JNE! Ntap! JNE juga ada loh di android. Coba aja search di google playstore: My JNE. di My JNE kita bisa ngecek tarif, ngecek JNE terdekat. Pokoke JNE bener-bener ngebantu banget buat pelaku E-commere dan UKM.

Setelah sambutan dari pak Feriadi, pembicara selanjutnya adalah mas Jaya Setiabudi, founder yukbisnis.com

Program mas Jaya sangat ngebantu banget apalagi buat kalian yang mau bikin bisnis. Jadi beliau bikin situs yukbisnis.com buat kita yang mau bikin online shop. Terus beliau juga ngasih ilmu-ilmu bisnis yang T.O.P.B.G.T. Dan yang paling gue suka, diakhir sesi mas Jaya ngasih quote yang menginspirasi. 

"lebih baik kamu kerja jadi bos dari pada jadi kuli. Kuli kerja bisa makan, kuli gak kerja gak bisa makan, kalo bos gak kerja, bos bisa makan" - Jaya Setiabudi, founder yukbisnis.com

Pembicara selanjutnya adalah Ria Sarwono, Brand & Mareketing Cottonink. Mba Ria ngasih ilmu gmana caranya membuat bisnis dari yang awalnya cuma kepikiran "kayaknya punya duit sendiri enak nih" yang pada akhirnya jadi sukses dan pastinya menghasilkan uang yang banyak. ← Banyak nih anak muda jaman sekarang (termasuk gue) yang suka kepikiran kayak gitu. Mba Ria inspirasi banget!

Kemudian pembicara ke tiga, pak Eri Palgunadi selaku Vice Presiden of Marketing JNE. Kata beliau, di ulang tahun JNE yang ke 26 ini, JNE bakal ngadain HARBOKIR (Hari Bebas Ongkos KIRim) yang akan diadakan pada tanggal 26-27 november 2016. Jadi ditangal tersebut kita bebas ongkos kirim dengan berat kurang dari 2kg untuk pengiriman dalam kota.

Pembicara: Jaya Setiabudi, Ria Sarwono, dan Eri Palgunadi
Keren dah pokoknya acara JNE Local Heroes Go International ini. Ada dorprizenya juga loh, dan dorpirzenya itu ada handphone, tablet, kamera, dan barang elektronik kece lainnya. Sayangnya geng blogger jabodetabek gak ada yang dapet, soalnya sistem doorprizenya itu ngocok dari kartu nama. Dan kita gak nyemplungin kartu nama dan.. emang gak punya. *besok-besok langsung bikin kartu nama biar bisa ikutan doprize di acara blogger lainnya*

Pas pulangnya kita dikasih goodiebag yang isinya ada modem smartfren n voucher sodexo 200rb,waaaww!!! Juga ada kalender + notebook (bukan laptop ya -__-, cuma buku catatan)!!

Terima Kasih JNE

Rabu, 23 November 2016

Heboh! Di UNPAM Ada Mahasiswa Gaib Ikut UTS

cerita seram kampus, cerita seram kampus unpam, cerita seram kampus universitas pamulang, cerita horor kampus, cerita horor kampus unpam, cerita horor kampus universitas pamulang, mahasiswa unpam horor, unpam kesurupan, kesurupan unpam, mahasiswa unpam kesurupan, mahasiswa unpam kerasukan

Kampus Unpam akhir-akhir ini jadi horor. Gak lama, sekitar sebulan yang lalu, di gedung Stikes Unpam ada kesurupan massal. Dari beberapa sumber anak Unpam di tkp, katanya pertama ada yang nangis, terus nyamber ke yang lain. Untung gak ada mahasiswa yang nangis sambil update status galau di Facebook. Kalo ada, tuh setannya alay banget.

Setelah nangis, berlanjut ke teriak-teriak. Suasana jadi rame. Mahasiswa yang kesurupan langsung orasi ke kantor rektorat. Njirr, ni mahasiswa kesurupan setan demo kayaknya. Gak sampai orasi. Cuma teriak-teriakan aja. Dosen yang juga seorang ustad langsung nenangin beberapa mahasiswanya yang kesurupan.

Gue denger lagi dari anak Unpam lainnya, katanya ada mahasiswa yang kerasukan mau lompat dari atas gedung. Edan, serem banget. Gue takutnya selain lompat gedung, ada lagi nih yang aneh-aneh, seperti mahasiswa breakdance sambil nge-rap (njirr, ni setan hip-hop abiz), terus ada yang moonwalk (Michael Jackson, kali ah).  Hadeuh, ada-ada aja. Untung yang mahasiswa mau lompat dari atas gedung tadi berhasil diselamatkan oleh Shinobi Unpam lainnya.

Beralih dari kampus Unpam yang di Pamulang, sekarang ke kampus Unpam di Victor (serpong), tempat gue kuliah.

Di Victor ternyata horor juga, men. Gue diceritain sama dosen gue, katanya ada anak eksekutif lagi bengong di kelas, eh langsung kesambet setan. Kesurupan deh sambil teriak-teriak "Aing teh, macaaaan!!". Intinya sih, jangan suka bengong, apalagi ngelamun ngayal yang jorok-jorok. Walaupun enak, tapi jangan.

Teror setan-setanan terus berlanjut, guys. Kejadiannya persis minggu kemarin. Pas lagi UTS!

Jadi begini ceritanya..

Hari selasa (15/11/2016) adalah hari dimana gue ngejar revisian. Karena ini musim UTS, jadinya hari ini adalah UTS matkul revisi. Matkul jam pertama, aman-aman aja, selesai jam 9. Lanjut matkul ke dua. Gue dan geng revisi pindah kelas. Setelah sampai di kelas, ternyata dosennya gak ada dan mahasiswa kelas asli sini juga gak ada. Yaudah, akhirnya kita tungguin di kelas. 10 menit kemudian, dosen datang. Doi buru-buru gitu.

"Ni soal, ni kertas jawaban. Eh, bapak ke kampus pusat dulu ya. Ada urusan nih! Langsung kerjain aja, jangan berisik! 15 menit lagi bapak balik." ucap pak dosen, terangah-engah. Beliau pun cabut.

Asik nih. kesempatan gak ada yang ngawasin. Ehe. Ehe. Ehe.

Baru nulis nama di lembar jawaban, tiba-tiba pala dosen yang tadi nongol di pintu.

"Eh! Yang lain pada kemana!" tanya dosen, matanya kesana-kemari mendapati kelas sepi.

"Masih di luar pak! Belum turun!" jawab temen gue, Tita.

"Ohh, yaudah nanti kasih tau temennya ya!" pesan dosen ke Tita.

"Heh, kamu! Kalo udah selesai jangan langsung cabut. Tungguin saya!" pesan pak dosen ke gue, sambil melotot.

"I..iya, pak."

Gara-gara pak dosen yang kepalanya tiba-tiba nongol di pintu, kertas gue jadi kecoret. Kaget wuyy!!!

Ehe. Ehe. Ehe.

Dosen pergi. Pasukan geng suzuran dateng. Tita langsung ngasih tau amanah yang diberikan dosen. Setengah jam semuanya sudah selesai. Geng suzuran pada cabut. Geng anak revisi sebagian juga ada yang cabut karena ngejar matkul lain. Dikelas tinggal gue, Rio, Ray, Ria (njirr, ni kok jadi kompak gitu ya, huruf depannya R dan namanya cuma 3 huruf. Gue curiga jangan-jangan mereka adek-abang beneran) dan Kholik.

Gue ngerapihin tumpukan lembar jawaban yang berantakan. Pas gue ngerapihin lembar tersebut, gue mendapati sesuatu yang ganjil. Anjrit, apaan nih! Dan sesuatu itu adalah....

lembar jawaban gaib mahasiswa UNPAM, kisah seram mahasiswa unpam, cerita seram mahasiswa unpam, lembar jawaban unpam, bocoran soal unpam, soal spmb unpam, cerita mahasiswa gaib, horor mahasiswa gaib unpam

Gue mendapati lembar jawaban yang gak ada namanya! Sungguh sebuah bukti adanya mahasiswa gaib yang ikut UTS! Serem coy!

Plak! Ria nabok gue.

"Ettt dodol, ini mah dia lupa nyantumin namanya. Hadehhhh." Ria merebut lembar jawaban tersebut dari gue.

"Hahaha! Itu dia saking buru-burunya kali ya, gak ada yang ngawasin, sampe-sampe nama sendiri lupa ditulis." samber Ray.

"Wkwk, yauda tulis nama lu Yo, lumayan. Biar lu gak cape-cape ngerjain haha." kata gue pada Rio.

"Yeee, kalo tadi gue telat banget mah, iya gue tulis. Tapi, tadi barusan gue udah selesai." kata Rio. Rio ini emang anaknya hobi telat mulu. Gak jarang sih, kadang dia suka ikut matkul di jam selanjutnya gara-gara telat. Tapi kalo ketemu matkul dosennya baik, 10 menit mau selesai dia tetep masuk buat ngejar absen, tapi ini untuk dosen yang baik, ya. Kalo dosen killer, dia udah di tempong sepatu.

Sekitar 15 menit, dosen dateng.

"Hadohhh hadohhh hadohhhh! Pamulang mmmmuacetttt parahhh!!!" keluh dosen, yang masuk tanpa salam. Keringat mengucur dari wajahnya. Napasnya masih terengah-engah.

"Ehhh, ini udah selesai!?" lanjutnya, sambil meraih beberapa lembar jawaban yang tertumpuk di meja kursi (tau kan kursi yang sekaligus ada mejanya, anak kuliahan pasti tau).

"Udahh pak!!" kompak, Ray, Rio, Ria. Emang bener nih, kayaknya mereka lahir dari ibu dan bapak yang sama.

"Tapi ini pak, ada yang gak ditulis namanya." Gue memberi lembar jawaban gaib yang tadi.

"Waduuuhhh. Ini gimana si ampe gak ditulis namanya!? Setan ini anak." dosen rada marah gitu.

"Kok, setan pak?" tanya gue, sambil nahan tawa.

"Iyalah, ini gak ada namanya!?!?! Apalagi kalo bukan setan!?" dosen ngegeplak lembar jawaban gaib tersebut di depan gue.

"Tar kalo nilai keluar, tuh si anak, gak ada nilainya. Nangis, nangis dah tu bocah." lanjutnya.

"Yaudah, kamu potoin aja tuh lembar jawabannya, entar kasih tau temen-temen di kelas ya."

"Waduh. Saya anak revisian pak, bukan anak kelas ini." kata gue, sambil mengambil hape dan menyalakan kamera bersiap untuk selfie.

"Yaudah kamu potoin aja, nanti kalo ketemu ketua kelasnya, kasih." pak dosen mengusap dahinya, beliau tak ingin ambil pusing.

Dengan kekuatan hengpong jadul, cekrek-cekrek aplod! *ala @lambe_turah* gue motoin lembar jawaban gaib tersebut yang hasilnya adalah foto di atas.

Setelah selesai. Gue bersama geng revisi, cabut.

Harusnya selasa kemarin (22/11/2016) gue ngabarin ke ketua kelasnya, tapi karena gue gak masuk kuliah, gue nitipin ke Arum. Untuk saat ini gue masih belum tau siapa pelaku atas mahasiswa gaib yang ikut UTS kemarin. Atau.., jangan-jangan mahasiswa itu memang benar-benar tidak ada.

Rabu, 09 November 2016

Pengalaman Seru Manjat Pager Monas

Sebenarnya gue gak merasa pengalaman ini seru, tapi lebih ke deg-deg-an. Jadi ceritanya gini. Setelah pulang dari acara Jakarta Night Journey yang berakhir di Monas, Yoga ngajakin nongkrong. "Eh, main dulu yuk nongkrong!" ajak Yoga. "Aduh, kayaknya gue capek deh, pengin pulang aja." keluh gue yang emang males nongkrong-nongkrong gak jelas. "Aaah cemen lu, malem minggu juga, ckck." ledek Yoga. Hadehh, sebenarnya si gue bodo amat Yoga mau bilang apa, tapi kok, gue kayak keliatan cemen beneran yak kalo langsung pulang gini. Ini malem Minggu, men! Malu sama pager pulang jam segini (waktu itu jam 8 malam). 


"Yaudah! Yuk! Yuk! Yuk!" kompak Bena, Tiwi, dan Dian

"Yuu~" yaudahlah, gue ikutan.

"Eh, kita kemana ni?" tanya Bena.

"Ke Gambir aja." jawab Yoga.

Akhirnya kita jalan dari tugu Monas ke arah stasiun Gambir. Ternyata kalo malem itu, mau keluar dari Monas aja susah banget. Jadi tuh kita mau cari pintu keluar, eh, malah kitanya muter-muter dan akhirnya sampe ke tempat pertama kita mijakin kaki tadi. Sett dahh, udah kayak kena Genjutsu.
Setelah berkutat dengan Genjutsu, akhirnya kita berhasil lepas dari pengaruhnya. Kita mendapati arah yang benar menuju stasiun Gambir. Kita jalan menuju tempat tersebut. Dari balik pager, kita bisa melihat stasiun Gambir yang jaraknya kurang lebih hanya 10 meter. Namun ternyata pager inilah yang jadi masalah.

"Eh, Yog ini pintunya mana??" tanya gue.

"Ett, mana yakk!?" Yoga bingung.

Semuanya jadi cengo.
"Yaudah tanya aja." kata Tiwi.
"Coba Yog, tanya." Bena menyuruh Yoga.

Kebetulan ada sekumpulan anak Punk Monas lewat di depan kita. Yoga langsung deketin dan bertanya pada mereka, "Eh, Maau ke Gambir lewat mana ya?"
"Owh, jauh banget. Lu harus muter dulu, pintunya ada di ujung sono, noh." jawab si anak Punk, mulutnya gak mau kalah sama tangannya nunjukin arah ke Yoga. Mendengar itu, kita semua lemes. Gue pun menyesali keputusan gue tadi. Kenapa gue tadi gak pulang aja yak, setaaaaaan.

Kita jadi diem. Anak punk tadi udah pergi. Tiba-tiba di sisi gelap pager yang emang gak kena lampu, terdengar suara kresek-kresek. Anjir, suara apaan tuh! Masa iya ada yang ngesek di sekitaran Monas!? Kita langsung mendelik curiga ke suara tersebut. Ternyata ada abang-abang loncat dari luar pager masuk ke area Monas dan berjalan anggun di depan kita.

Aksi tersebut secara tiba-tiba menjadi inspirasi dan motivasi bagi kita semua.

"Udah manjat aja yuk!" Seru Yoga.

"YUK! YUK! YUK!" Semua setuju.

"Eh, gapapa ni??" tanya Bena sambil megang pager Monas yang akan kita panjat.

"Hmmm.. mayan juga sih." kata Dian yang melihat di atas pagernya ada kawat berduri dan ujung pager tersebut berbentuk tombak yang pastinya tajem.

"Yaaa.. Mau gimana lagi, dari pada muter jauh banget." Yoga pasrah terhadap pilihan 'emang harus manjat ini mah'.

"Iihh gue takut dah."Tiwi manyun.

"Hmm." gue diem. Dalam hati: anjas, emang bener dah mending tadi gue pulang aja!

Setelah berunding, kita akhirnya beneran manjat. Yang pertama manjat adalah Yoga, sebab dia adalah kapten dan dia yang punya ide nongkrong. Yoga melempar tasnya duluan, lalu meraih pagar dan memulai pijakan.

Dalam aksi ini pikiran gue mulai berimajinasi. Bagaimana pas kita lagi manjat, ternyata kita udah diincer sniper dari atas gedung. Tau sendiri Monas ini kan depannya udah Istana Negara, pasti banyak polisi yang siaga di tempat strategis untuk melindungi rumah Presiden. Apalagi sekeliling Monas emang banyak gedung pencakar langit tempat para sniper memangsa buruannya. Ya, gue takut aja kalo aksi kita ini dianggap kriminal, yaaa sebenarnya emang sik hehe.

"Ahh kebanyakan nonton film lu!" tabok Tiwi, menanggapi imajinasi liar gue.

Kembali ke manjat pager Monas.

Yoga berhasil!

Hmm. Sepertinya dalam hal manjat memanjat Yoga Akbar Solihin emang jagonya.

Next, selanjutnya Bena.

"Ehhh, gue dulu, gue dulu!" Bena meraih pager dan mulai mengangkat kakinya. Bena yang tampak tomboy ini gue pikir dia jago manjat juga kayak Yoga, eh tenyata kebalikannya. Si Bena malah panik pas udah diantara dua sisi pager. Kakinya malah mbelibet dan dia gemeteran + berisik. Mampus, gue jadi ikutan panik. Bagaimana jika imajinasi gue tadi jadi nyata. Bena tiba-tiba ditembak, kita semua jerit, terus tiba-tiba ada helikopter terbang di atas kita sambil menyorotkan lampu tembak, lalu dari arah gambir mobil polisi berdatengan, dan dari arah semak-semak polisi berhamburan keluar, "DIAM JANGAN BERGERAK!" teriak polisi.

"HEHH!!" Tiwi nebok gue lagi.

Dengan segala kerempongan, akhirnya Bena berhasil.

Dan sekarang adalah giliran gue haha! Gue langsung meraih pager dan manjat. Sempet ngeri juga sih pas ngelewatin kawat duri. Alhamdulillah gak kena. Selanjutnya gue harus menaruh kaki gue di sisi luar pager yang artinya gue sudah ada di antara dua sisi pager. Gue melihat ujung pager yang berwujud ujung tombak. Asli, nih kalo nusuk pantat gue, pasti darahnya muncrat kemana-mana.

"Woy, Lam cepetan!" jerit Dian.

Gue pun melompat. Hap. Dan akhirnya berhasil! HAHAHAAHA! ALHAMDULILLAH :'D

Selanjutnya giliran Tiwi. Tiwi awalnya takut, tapi kami terus memberinya motivasi, "Cepet udah manjat aja! Dari pada lu muter!" Sungguh motivasi yang luar binasa.

Layaknya seorang Shinobi, Tiwi akhirnya berhasil memanjat dan sampai di sisi luar pager Monas. btw, Tiwi ini adalah Shinobi Unjgakure.

Lanjut.

Sekarang yang terakhir tinggal si Dian. Kita semua buru-buru kabur ninggalin dia. Hehe gak deng. Dian yang emang masih satu suku sama sung go kong, dalam hal manjat memanjat merupakan hal yang mudah. Dia lebih baik dari Yoga.


Ini aksi kita dalam memanjat pager Monas:

Pengalaman Seru Manjat Pager Monas, aksi nekat manjat pagar monas, manjat pager monas, serunya manjat pager monas, blogger manjat pager monas
no edit, just watermark

Masih gak jelas?? Baiklah, Photoshop No Jutsu!


Pengalaman Seru Manjat Pager Monas, aksi nekat manjat pagar monas, manjat pager monas, serunya manjat pager monas, blogger manjat pager monas





Ternyata yang pernah manjat pager Monas ini bukan cuma kita doang! Nih!

pas nonton konser // from: photo.liputan6.com
layaknya seorang shinobi, seorang PKL manjat pager Monas // from: sumsel.tribunnews.com
Ibu juga merupakan seorang shinobi // from: merdeka.com
hati-hati Mas, ntar besi nancep di pantat lu // from: photo.liputan6.com

Gimana? Seru kan? Ehe Ehe Ehe


Btw, pertemuan di Jakarta Night Journey adalah pertemuan pertama gue sama Dian, selama ini cuma kenal di Blog sama ngerusuh di grup whatsapp. Terus pertama kenal n ketemu juga sama Bena. Berikut cuplikan perasaan mereka setelah manjat pager Monas.



 Sebagai penutup postingan, gue mau kasih QUIZ nih


serunya manjat monas, aksi manjat pager monas, tersangka panjat pagar monas

Dari story pada postingan ini, sebutkan siapa mereka yang ditandai lingkaran merah? Jawab di komentar!

Btw, quiz ini gak ada hadiahnya ya. Belum ada sponsor soalnya hehehe. Yang mau jadi sponsor boleh mention twitter gue @salaminzaghi