Jumat, 15 Desember 2017

Pengalaman Lebaran ((sendiri-an)) di Makassar

Makassar masih punya cerita. Tepatnya lebaran kemarin, idul fitri 1438H. Gue tinggal sendirian di Makassar sejak teman gue balik duluan ke Jakarta karena ortunya sakit. Dia pulang 5 hari sebelum lebaran. Menjelang lebaran kota Makassar jadi rame apalagi di pusat perbelanjaan seperti mall dan pasar. Kayak gue pas keluar apartemen banyak banget orang lalulalang gak seperti biasanya yang ramenya pasar rame aja, kini jadi rame banget. Btw, apartemen gue di tengah pasar. (baca: Apartemen keluarga sultan di kota Makassar). 

Malam takbiran gue habiskan di pantai losari, karena jaraknya yang tinggal ngesot doang ke belakang dari kantor. Sepanjang Ramadhan pantai losari full dengan event, mulai dari bazar makanan, musik, senam, sampe ada yang bawa-bawa binatang macam uler sama biawak. Disini juga banyak komunitas kopdar seperti cosplay, skater, anak kampus dll. Jadi enak banget disini buat ngabuburit sambil liat sunset.

Nah yang enaknya tuh pas menjelang buka suka ada pengajian yang mengundang banyak anak yatim di anjungan pantai losari. Nih beritanya: 5000 Anak Yatim Akan Buka Puasa di Anjungan Pantai Losari Makassar. Gue yang kebetulan lewat, ikutan duduk dibelakang. Menjelang adzan magrib panitia membagikan nasi kotak atau yang sekarang lebih dikenal sebagai #nastak 😂 . Eh gue dikasih, nastaknya langsung gue masukin tas abis itu gue langsung pergi 😂 menuju tempat selanjutnya yaitu masjid terapung Amirul Mukminin. Disana gue mendapatkan nasi bungkus atau #nasbung 😂 Dan alhamdulillah kenyang banget dan gue gak perlu lagi makan malam. #MerdekaAnakKost #EhApartemen 

Gema takbir berkumandang sepanjang anjungan pantai losari. Gue sedang memilih baju di salah satu stand bazar yang ada. Gue membeli beberapa baju anak-anak yang nantinya akan jadi oleh-oleh untuk keponakan gue sepulangnya nanti dari Makassar. Jam sudah menunjukan sebelas malam waktu Indonesia tengah. Gue memesan grab tujuan apartemen gue yang di tengah pasar itu.

Sesampainya di apartemen alih-alih mau langsung tidur, eh gue malah main PES di laptop sampe jam setengah dua pagi. Kepala gue mulai berat dan pusing tanda harus segera tidur. Kalo tidur jam segini, takutnya gue kesiangan dan kagak solat ied. Apa gue geber aja ya gak usah tidur? Saat sedang bingung seperti ini, eh tau-taunya gue pingsan beneran.

Cahaya mentari masuk lewat ventilasi yang ada di atas pintu kamar apartemen gue. Gue membuka mata. Gue kaget. "Ini pasti udah pagi!" pikir gue. Gue mengambil handphone yang ketindihan badan gue. Di screen menunjukan pukul tujuh pagi waktu Indonesia tengah. Saat itu juga gue menepuk muka gue sehingga gue terdorong dan rebahan kembali di atas kasur. "Solat kagak ya, solat kagak ya, solat kagak ya??? AAAhhhhh subuh ajah udah lewat." Gue jadi stress sendiri. Gue keluar kamar lalu melihat jendela keluar dari lantai 3 apartemen gue. Suasana pasar mendadak sepi. Ruko-ruko tutup, gue tidak mendapati gembel yang jalan sambil salto 3 meter.

Tanpa berfikir untuk mandi, gue langsung ganti baju dan segera turun dari apartemen untuk solat ied yang padahal saat itu udah jam 7 yang gue juga gak tau solatnya udah selesai apa belum 😂. Gue inget, semalam gue nanya ke abang grab biasanya orang Makassar kalo solat ied dimana? Dan abang grab bilang: biasanya di masjid agung atau ga masjid al markaz, itu yang terbesar disini. Menurut denah lokasi, masjid agung adalah yang terdekat dari apartemen gue. Saat ini gue sudah ada di perempatan dari apartemen gue. Yang jika dijelaskan kalo gue lurus gue masuk seluk beluk pasar, ke kanan masjid agung, ke kiri jalan raya ke arah walikota, ke belakang apartemen gue.

Gue gak mendapati seorang pun di perempatan itu, namun dari ke jauhan di arah sebelah kanan, arah masjid agung, gue melihat orang berbondong-bondong jalan ke arah gue, perempatan. Duhh, gue mikir jangan-jangan mereka abis selesai solat??? Gue masih nungguin sampai mereka deket.

Pas udah deket dan mereka jalan tepat di depan mata gue, gue mau nanya "Pak solatnya dimana? Udah selesai ya?" tapi kok gue jadi tengsin yak, malu gitu. Takutnya dijawab "EEEhhh tong, jam berape niiihhh!??!?? Udeh selesai kaleeeeee??? Kemane aje lu, mimpi yee hahahahahaha!!!" dia ngeledek gue, orang makassar yang mendadak jadi betawi *my imagination*.

Udahlah, akhirnya gue gak jadi nanya karena malu + tengsin. Akhirnya gue ngikutin mereka jalan keluar pasar arah jalan raya ke walikota. Gue udah kayak orang dongo ngikutin orang yang pulang solat ied, padahal gue kagak solat. Pas kita udah keluar pasar, eh ada orang jualan nawarin koran. "Koraan-koraaaan!". Gue langsung nyamperin tuh tukang koran. "Mas, ini solat iednya dah selesai? dimana?", "Ohh, itu pak di lapangan karebosi." jawab abang koran. "oke deh! Saya beli dah ni koran." kebetulan lupa bawa sejadah dari jakarta, gak masuk koper.

Pas keluar jalan raya, Alhamdulillah masih sempat coy, solat belum di mulai :')). Gue langsung cari posisi dan kebagian di jalan.

sholat ied di makassar lapangan karebosi

Setelah selesai solat, semua bubaran. Koran-koran berserakan. Balon-balon yang lepas dari tangan bocah, beterbangan. Walaupun kami tidak saling kenal, kami tetap bersalaman dan bermaafan sambil mengucap "minal aidin wal faidzin". Semua mulai meninggalkan tempat kita melaksanakan solat ied. Gue kembali ke apartemen.

suasana sholat ied idul fitri di makassar lapangan karebosi
after solat ied
Di apartemen sepi banget, tanda-tanda kehidupan cuma 20%. Kayaknya pada pulang kampung. Huahhh, ketika orang-orang pada pulang kampung saat lebaran, eh gue malah nyasar ke kampung orang huhuhu 😂. Jam menunjukan pukul 9 waktu indonesia tengah. Gue udah mulai lapaar. Gue meliha ke jalanan dari jendela, semua warung pada tutup. Gue buka aplikasi gojek, mau mesen gofood. Udah dapet drivernya, eh dicancel ama drivernya. Gitu terus, cancel. Mungkin drivernya juga tau kali ya kalo lebaran gini mana ada warung makan or restoran yang buka. ZZzzZZzzZZz =__=)

Abis zuhur gue keluar dari apartemen untuk cari makan. Jalanlah gue ke arah losari (ntah kenapa enak aja kalo liat laut :') ). Iye aje toko pada tutup. Warung biasa gue makan juga tutup. Terus gue ngeliat sebuah warung yang ternyata masih buka lebaran-lebaran gini. Warung itu adalaaah telolet! KFC! uwuwuwuwuwuwuwuwuwuw!!!

langsung pesen ayam+nasi+pepsi. Dan karena cuma kfc harapan gue, jadilah selama hampir 15 hari after lebaran gue makan di KFC mulu 😡 karena baru 2 minggu after lebaran warung-warung mulai pada buka.