Selasa, 21 Agustus 2018

Pengalaman Pertama Donor Darah

16 Agustus sebelum libur panjang, tanggal 17-18-19 tanggal merah. Kantor menyelenggarakan donor darah. Seminggu sebelumnya gue ditawarin mau ikut donor darah apa engga, dan gue bilang engga, karena malemnya tanggal 16 Agustus gue rencana mau naik gunung sama temen kampus. Rencana naik gunung batal gara-gara kita telat mesen tiket kereta. Kereta ke daerah solo full, dari tanggal 15-16-17-18-19. Naik bis pun juga full setelah dicek sama temen gue. Ada pun berangkatnya sore jam 4an. Yowes rencana 17an di atas awan pun batal dan cuma jadi wacana. 

Gue ditawarin lagi, mau ikut donor apa engga? Yaudah akhirnya gue daftar. Sebelum mendonorkan darah, gue disuruh isi kertas formulir gitu, terus di halaman setelah formulir itu ada pertanyaan-pertanyaan yang harus di jawab. Dan pertanyaannya pun ada yang absurd-absurd (menurut gue), seperti:
Apakah anda pernah berhubungan seksual dengan orang HIV/AIDS?
Apakah anda pernah behubungan seksual dengan pekerja seks komersial?

Sampe ada yang agak rasis, seperti:
Apakah anda pernah berhubungan seks dengan orang yang tinggal di Afrika?

Menurut gue pertanyaan ini privasi banget kalo pun emang harus di jawab. Gue rada aneh, ini ko pertanyaan gini amat. Maklum baru pertama kali donor darah, jadi rada kaget ngeliat pertanyaan-pertanyaanya haha. Eits, bukan berarti gue pernah ngeseks loh yak! Sumpah, belom pernah!  kalo nonton bokep doang pernah. Lu juga kan! hayo ngaku lu bgst! kok ngegas sih.

donor darah syaratnya, syarat donor darah pmi jakarta, persyaratan donor darah menurut pmi, syarat donor darah pmi terbaru, syarat donor darah puasa, syarat donor darah harus puasa, pengalaman donor darah saat haid, pengalaman donor darah di pmi, pengalaman donor darah di kantor, pengelaman pertama donor darah, donor darah pertama kali, donor darah pertama, donor darah untuk pertama kali, cara donor darah pertama kali
nih, lu liat sendiri pertanyaannya. Semoga masih keliatan.

Setelah mengisi formulir tadi, gue duduk kembali. 10 menit kemudian dipanggil lagi, terus di tes tensi sama darahnya. hasilnya positif dan gue bisa ikut donor darah. Setelah temen yang lain sudah selesai donor darah, gantian gue tidur di kasur. Asli gue deg-deg-an. Gue tanya temen gue, sakit gak sih donor darah itu? Kata temen gue, engga kok paling pas disuntiknya aja. Jawaban temen gue tidak menenangkan gue, gak tau kenapa, kok kayak takut aja.

"Tarik napas.." kata susternya dan,..crot. dia nyuntik lengan gue dan langsung disambungin ke selang. Lumayan sakit. Darah gue mulai mengalir dari selang. Terus gue dikasih pompa gitu, disuruh genggam pompa pake tangan kanan (yang disuntik tangan kiri), katanya sih biar ngalir darahnya. Awalnya sih biasa, tapi kok lama-lama tangan gue jadi keram yak. sekitar 15 menitan, kata susternya, udah selesai.

cara donor darah pertama kali, rasanya disuntik saat donor darah, suntik donor darah, sakit suntik donor darah, apakah sakit donor darah, disuntik ketika donor darah

Setelah selesai yang gue rasakan adalah, rada-rada lemes sih. Tapi abis itu gue dikasih bingkisan gitu yang isinya susu sama popmie.  Alhamdulillah~ Buat temen-temen yang belum pernah donor darah, coba deh donor darah. Banyak loh manfaatnya, seperti: mencegah kesehatan jantung dan membuat darah mengalir lebih lancar. Dan yang paling penting dan paling besar manfaatnya adalah kita bisa menyelamatkan nyawa orang. Yuk, donor darah!

sdsd