Minggu, 09 Desember 2018

Dag Dig Dug di Gunung Tangkuban Perahu

Pagi itu saya naik angkot dari alun-alun bandung menuju gunung tangkuban perahu. Sebuah destinasi random yang saya pilih untuk menghabiskan waktu di Bandung. Saya menaiki 3x angkot. Yang pertama angkot biru yang saya naiki dari alun-alun menuju Sukajadi. Kedua, dari angkot putih dari Sukajadi sampai Metro, Lembang. Ketiga, angkot kuning dari metro ke cikole kemudian ke tangkuban perahu.

jalan jalan ke tangkuban perahu, backpacker tangkuban perahu, wisata tangkuban perahu
Di dalam angkot, dari alun-alun menuju Sukajadi

Dan angkot paling bangsat adalah yang terakhir. Jadi begini ceritanya. Di angkot yang terakhir, sebelum naik saya nanya dulu ke abangnya. "Bang ini bisa ke tangkuban perahu?". "Bisa :)" jawab si abang. Yaudah saya naik dong. Sepanjang perjalanan ada yang naik, kemudian turun, hingga tinggal saya sendiri penumpangnya. Angkot sudah mulai menanjak tepatnya di daerah Cikole. Dan disitu tiba-tiba angkot sialan itu berhenti.

"Kok berhenti bang..?" tanya saya.

"Jadi gini dek.."

Perasaan udah mulai gak enak nih.

"Sebenarnya untuk naik ke tangkuban perahu itu berat dek. Adek harus nambah lagi."

"Hah, gimana maksudnya pak. Kata bapak bisa. Gimana sih."

"Iya bisa. Tapi adek harus nambah lagi."

"Nambah berapa."

"nambah 150rb."

"APAAAN!?!??"

"Iya soalnya disini nanjak dan mobil angkot gini gak kuat. Bensinnya juga cepet habis."

"Ogah pak! masa segitu sih.! Saya gak mau.."

"Ya memang segitu dek. Makanya kalo kesini tuh pada rombongan jadi bisa patungan."

"Yah terus gimana nih. Saya gak mau kalo segitu. 20ribu aja ya!"

"Yah mana dapet dek segitu. Belum buat bensin. Segitu gak cukup."

Saya memilih untuk turun dan membayar ongkos dari metro ke cikole sebesar 10rb. Saya buka aplikasi gojek, rencana saya mau naik gocar saja. Tetot, ternyata batre saya lobet. Udah merah! Saya buka tas dan cari powerbank. Powerbank saya nyalakan, lalu colok ke handphone. Indikator batre belum berubah, masih merah. Harusnya ada lambang petir yang berarti handphone itu sedang mengisi baterai. Tapi ini tidak ada. Fix. Powerbank saya rusak.

Angkot yang barusan saya turun, masih di depan saya.

"Yaudah adek 80rb aja deh. Saya kasihan sama adek.." Kata abangnya.

"Engga bang, masih kemahalan." Saya menolak.

"Yaudah 40rb dah." tawar lagi si abang.

Karena merasa nanggung udah deket sama tkp, yaudah akhirnya saya naik kembali ke angkot itu dengan membayar 40rb untuk sampe diatas.

Diperjalanan kami sempat dihadang sama preman gitu yang memaksa angkot kami untuk berhenti. Terjadilah dialog yang tidak saya mengerti dalam bahasa sunda. Yang saya tangkep sih, preman itu minta ban mobil cadangan si abang angkot. Si abang angkot ini menolak, dan siabang preman ini melotot. Saya cuma bisa ngumpet aja dibelakang. Wah serius nih kayaknya.

Si abang angkot ngotot dan langsung ngegas, kabur. Abang preman ngerocos ngeliat kami yang udah kabur. "Saya malesnya kesini kayak gitu dek. Males saya sama mereka." keluh si abang angkot. "Emang mereka mau ngapain sih pak?" tanya saya, penasaran. "Ya gitu.. malakin gitulah."

Kami sampai di pos pintu masuk tangkuban perahu. Saya masuk dengan membayar 35rb. Kemudian saya sampai diatas. Saya keluar dari angkot dengan membayar 40rb sesuai kesepakatan dengan si abang. Muka saya masih kusut, saya mampir ke wc umum untuk cuci muka. Saya bertanya pada abang penjaga wc, "Bang colokan mana ya?". "Wah 'A, disini mah gak ada colokan. Listrik aja disni gak ada." jawabnya.

Waduh. Gimana nih, malah hp saya udah mati total, terus gak ada listrik. Piye..? Saya membuka dompet, kemudian memberi 2rb rupiah kepada abang penjaga wc. Pas saya buka dompet, duit saya gak sampe 30rb!!! cuma 27rb berserta logam gopean 3 biji!!! "Bang, kalo Atm disini dimana ya??" tanya saya. "Wah disini juga gak ada Atm, 'A" jawabnya. Dengkul saya langsung lemes.

jalan jalan ke tangkuban perahu, backpacker tangkuban perahu, wisata tangkuban perahu
pict nyolong di google -_-) tidak bisa mengabadikan, soale hp saye tewas
Sesampainya disini semua menjadi tak berselera. Handphone mati, keabisan duit, kagak ada listrik. Lengkap sudah. Saya menikmati pemandangan yang sama seperti di gambar atas. Walau tak terekam oleh gambar, setidaknya bisa terekam oleh ingatan, melalui mata saya sebagai lensanya, kalo saya pernah kesini. 

Rata-rata semua yang kesini pake mobil pribadi sama mobil pariwisata. Jarang ada angkot. Terus ada mobil angkutan gitu tapi nanti turunnya, sore jam 5an. Karena udah gak berselera saya memutuskan mau pulang saja kembali ke alun-alun. Lalu saya mikir lagi mau turun pake apa? Jalan kaki? Gila.

Saya duduk di anak tangga lalu saya melihat ada mobil angkot warna kuning. Angkot itu baru saja menurunkan anak sekolahan dan hendak turun kembali. Saya langsung menghampiri angkot tersebut. "'A, mau turun ya?" tanya saya. "Iya 'A." jawabnya. "Saya numpang ya! Berapa 'A?" tanya saya lagi. "35rb aja 'A" jawabnya. "Maaf  'A saya kehabisan duit. saya adanya 20rb tolong ya 'A" saya melas. "Yaudah 'A ayok naik aja." katanya. ALHAMDULILLAAAAH!!!!!!!!!!!

btw, temen-temen kalian tau siapa A'A (abang-abang ini) ?  dia itu PREMAN YANG MALAKIN KITA TADI!!!!!!!!!!!!!!!!!! Pas saya tanya tadi "A, mau turun ya?" itu saya langsung ngeh kalo itu abang preman yang jegad kita tadi. Tapi abang ini kayaknya gak ngeh kalo saya penumpang yang dibawa angkot yang dia jegad sebelumnya. Ya apapun itu Alhamdulillah, dia sekarang nolong saya.

Kakak Sum
Btw, A'a preman ini mukanya mirip kakak sum, bos geng kapak merah yang ada di film kungfu hustle. Beliau made in Garut. Sepanjang perjalanan turun gunung kami banyak berbincang soal tempat pariwisata yang ada di bandung, sejarah tangkuban perahum dan paling absurd lokalisasi jablay di daerah lembang.

"Wah A, A'a kalo mau mah disini banyak A. ciwik-ciwik hot seger asli bandung, ada yang dari garut, tasikmalaya. Pokoknya disini mah aman A." Katanya.

Gue mah iya-iya-in aja dah -___-).

Kami sudah melewati desa Cikole. Disini saya mulai bernapas lega karena sudah mulai banyak angkot dan atm. Saya juga sudah bercerita ke si A'a kalo saya mau mampir ke atm buat ngambil duit, dan si A'a mau anterin saya sampe atm, tapi dia harus ke bengkel dulu buat ganti ban mobilnya soalnya udah bermasalah katanya. Ooh jadi ini makanya dia mau jegad saya tadi pas mau naik ke tangkuban perahu.

"Maaf ya A. Saya bisa ngenterin A'a cuma sampai sini. Nanti A'a ikut angkot teman saya saja. A'a gak usah bayar lagi." katanya. Lalu angkot kami menepi di sebuah bengkel. Si A'a preman turun dan nungguin angkot lainnya. Saya melihat dari kursi penumpang, si A'a nyetopin angkot dan dia berbincang dengan supir yang terlihat masih muda. Supir itu mengangguk-angguk apa yang si A'a bilang. Lalu A'a memberi isyarat untuk saya turun.

Saya turun lalu memberi ongkos 20rb ke si A'a preman, "Terima kasih ya A!" kata saya.

"Hati-hati ya A!" kata si A'a preman.

"Eh, kamu tolong antar dia ke atm bca di pasar metro." pesan si A'a pada si sopir. Lalu diamini oleh sang supir. "Siap bos!"

Benar-benar preman sejati.

Angkot itu membawa saya ke atm yang di pasar metro. "A, tadi turun di atm bca ya? Sudah sampai A, itu di seberang :)" kata sopir yang menepikan angkotnya ke sebelah kiri.

"Nuhun A!" saya pun turun dan gak perlu bayar lagi.

Alhamdulillah saya bersyukur banget bisa turun dari gunung tangkuban perahu. Alhamdulillah pertolongan Allah itu benar-benar ada bagi hambanya yang sedang kesusahan. Saya langsung narik atm 200rb antisipasi keabisan duit lagi hehehe. Setelah ambil duit saya merasa lapar. Hmm makan apa ya, kebetulan di seberang atm ada kfc. Yaudahlah ke kfc aja sekalian numpang cas hape.

kelaperan
Saya di kfc sejam sambil nunggu hape full abis itu naik gojek kembali ke alun-alun. Sesampainya di alun-alun saya solat zuhur abis itu istirahat tiduran. Asli random banget ke tangkuban perahu sendirian -____-)

Sabtu, 01 Desember 2018

Sehari di Bandung

Bulan Oktober tahun ini bagi saya adalah bulan terkusut di tahun 2018. Bulan yang bikin deg-deg-an, bulan yang memunculkan impian lama, bulan yang ada ujiannya, bulan yang apalagi ya.. Hmm.

Pertengahan Oktober saya memutuskan untuk jalan. Entah jalan kemana, pokoknya jalan (keluar Jabodetabek). Dan saya memilih Bandung (yang deket aja dulu). Saya gak memusingkan mau kemana, ngapain aja, pokoknya ke Bandung aja dulu. Saya pesan bis di Traeloka untuk tanggal 26 jam 9 malam. Jadi sepulang kerja langsung cuss gitu. Oke, tiket sudah booked.

Mendekati hari H, tiba-tiba kayak ketimpa banyak urusan gitu. Akhirnya saya mutusin buat gak otw tanggal 26 dan merelakan tiketnya hangus. Pas saya baca-baca lagi di app traveloka, ternyata bisa reschedule. Lewat telepon kantor, saya nelpon ke pull bis tempat yang saya pesan dan meminta reschedule jadi tanggal 2 November.

Alhamdulillah bisa di reschedule! dan saya kembali bekerja.

Jum'at (2/11) sepulang kerja saya berangkat menuju pull bis yang ada di Pamulang. Pukul 21.00 Wib bis kami berangkat. Dapat kursi nomor 3, saya duduk dibelakang supir. barisan dibelakang supir tidak ada orang selain saya. Sisanya pada duduk dibelakang. Tentu ini membuat saya jadi leluasa duduknya.

 Malam itu suasana menjadi syaduh ketika mobil kami melewati lampu-lampu jalan. Saya menarik nafas, kemudian membuangnya. Menyandarkan badan ke kursi, mencari posisi enak. Melihat arloji di tangan, jam sudah menunjukan pukul 22.30 wib. Saya menutup mata dan dalam hati berkata "Alhamdulillah, Minggu ini saya sudah bekerja keras".

Pukul 1.30 dini hari (3/11) Saya terbangun. Bis kami terjebak di jalan tol. Sekitar 1 jam berkelumut di jalan tol, supir menepikan mobilnya di rest area. Sekitar 30 menit bersitirahat di rest area, kami melanjutkan perjalanan.

Alhamdulillah bis kami sampai di Bandung tepatnya di jalan dipati ukur pada pukul 3.15 pagi. Saat itu saya tidak tau mau kemana. Penumpang lain sudah mencar. Saya berjalan saja, kemudian mendapati indomaret yang buka 24 jam. Saya masuk dan mengambil sejumlah uang di ATM, dan juga numpang kencing hehe.

Sekeluarnya dari Indomaret, perut saya mulai keroncongan. Saya hendak muter balik masuk lagi ke Indomaret tetapi saya melihat di depan ada warteg yang buka.

kuliner hits bandung, makan enak di bandung, tempat makan enak di bandung, restoran enak di bandung
Warteg Gaul Bandung
Saya berjalan dan masuk ke warteg tersebut. Namanya Warteg Gaul. Terdengar dari dapur suara orang masak lagi oseng-oseng gitu. Saya mendapati seorang pemuda yang sedang tidur di meja kasir. Saya ingin membangunkannya kalo saya pengin pesan, tapi saya gak tega. Siapa tau dia sedang bermimpi berduaan dengan miyabi.

pemuda pemalas, pemuda bandung malas, orang bandung lagi tidur, kasir di bandung, orang bandung ketiduran
Pemuda tersebut

Saya masuk lagi ke arah dapur dan mendapati si Ibu. "Bu, makan ya bu.." kata saya. Ibu itu kaget dan membalikan badannya "Ah iya silahkan. Ambil aja". Saya mengambil piring, dan mulai memilah menu-menunya.

kuliner enak di bandung, bandung enak banget, makanan enak di bandung, kuliner favorit di bandung, warteg gaul bandung
Menu Warteg Gaul
Saya menyendok nasi saya sendiri dan memilih lauk kangkung, perkedel, dan telur gulung. Saya memilih duduk di meja yang ada colokannya, lumayan bisa ngecas. Setelah selesai saya menghampiri si pemuda kasir yang sudah bangun untuk membayar makanan yang saya makan. Saya kembali kejalanan dan memesan gojek.

Intro adzan subuh mulai mengudara dari toa-toa masjid sekitar. Gojek pesanan saya datang dan mengantarkan saya ke Masjid Raya Bandung. Sampainya di Masjid saya langsung ikut solat subuh berjama'ah. Selesai solat, saya tidur-tiduran dulu sambil ngecas hp. Sekiranya matahari sudah mulai muncul, baru saya keluar ke alun-alun Bandung.

alun-alun bandung, masjid raya bandung, alun-alun bandung pagi hari
Alun-alun Bandung
alun-alun bandung, masjid raya bandung, alun-alun bandung pagi hari
Muka masih ngantuk
Pagi itu Alun-alun Bandung selalu ramai dengan banyak keluarga yang keluar rumah untuk bermain. Saya menyandarkan badan saya dipinggir alun-alun lapangan sambil melihat anak-anak kecil yang bermain bola di lapangan. Ya, sepertinya saya masih lelah / kurang tidur seperti foto di atas. Setelah istirahat di sambil liat-liat di Alun-alun Bandung, saya beranjak lalu menuju Bandung Utara. Awalnya saya mau ke kawah putih ciwidey tapi setelah tanya orang-orang katanya tuh jauhh banget. Yaudah akhirnya saya memutuskan untuk naik ke atas Bandung, yaitu ke Bandung Utara, Gunung Tangkuban Perahu.

Dalam perjalanan saya ke Tangkuban Perahu sayangnya batre hp saya lowbat, dan powerbank saya rusak. Asseemmmmm. Sebelum berangkat ke Bandung seingat saya, saya udah cas full. Tapi bodohnya gak saya tes lagi. Alhasil saya tidak bisa mengabadikan momen apapun di sana.

Saya kembali lagi ke check point saya yaitu Masjid Raya Bandung pada waktu Zuhur. Setelah solat Zuhur, hujan turun membasahi kota Bandung. Saya memesan nasi dari penjual nasi di pelataran masjid. Hujan begitu deras, membuat saya masuk lagi ke dalam masjid kemudian tidur hehe. Lumayan saya tidur, sampe Asar. Sampe-sampe dibangunin sama pengurus masjidnya. "Mas bangun.."

Setelah isya saya ke stasiun Bandung untuk pulang.

Perjalanan ini begitu singkat, dan tidak jelas memang. Tanpa internary, tanpa gak tau mau kemana pokoke jalan aja :D ahahaha.

Sekian dan terima gaji.